SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sisa DNA ditemukan pada fosil penyu berumur 6 juta tahun

Sisa DNA ditemukan pada fosil penyu berumur 6 juta tahun

28 September (Reuters) – Fragmen DNA telah ditemukan dalam sisa-sisa fosil penyu yang berasal dari enam juta tahun lalu yang berkerabat dekat dengan penyu Kemp’s Ridley dan Olive Ridley, menandai salah satu kasus langka di mana materi genetik telah diidentifikasi dalam seperti… Jaman dahulu. Fosil hewan vertebrata, kata peneliti, Kamis.

Para peneliti mengatakan beberapa sel tulang, yang disebut osteosit, terawetkan dengan baik dalam fosil tersebut, yang digali di sepanjang pantai Karibia Panama pada tahun 2015. Fosil tersebut hanya sebagian, dengan karapas yang relatif lengkap – cangkang kura-kura – tetapi tidak seluruh bagiannya. kerangka. . Mereka mengatakan penyu tersebut memiliki panjang sekitar satu kaki (30 cm) saat masih hidup.

Ahli paleontologi Edwin Cadena, penulis utama studi tersebut, mengatakan bahwa di beberapa sel tulang, inti sel diawetkan dan direaksikan dengan larutan kimia yang memungkinkan peneliti mengidentifikasi keberadaan residu DNA, sebuah molekul yang membawa informasi genetik untuk perkembangan dan fungsi. dari organisme tersebut. Dari penelitian yang dipublikasikan di Journal of Vertebrate Paleontology.

“Saya ingin menunjukkan bahwa kami tidak mengekstraksi DNA, kami hanya mampu mengidentifikasi keberadaan jejak DNA di dalam nukleus,” tambah Cadena dari Universidad del Rosario di Bogotá dan Smithsonian Tropical Research Institute.

DNA cukup mudah rusak, meskipun beberapa peninggalan purbakala telah terawetkan dalam kondisi yang tepat. Tahun lalu, para peneliti mengumumkan penemuan DNA dari hewan, tumbuhan, dan mikroba yang berasal dari sekitar 2 juta tahun yang lalu dari sedimen di Greenland bagian utara.

READ  Penemuan kunci dalam mencari asal usul kehidupan - astronom menemukan molekul terbesar dalam 'perangkap debu' kosmik

Satu-satunya fosil vertebrata yang lebih tua dari penyu yang baru dideskripsikan yang ditemukan dengan sisa DNA serupa berasal dari dua dinosaurus: Tyrannosaurus, yang hidup sekitar 66 juta tahun lalu, dan Brachylophosaurus, yang hidup sekitar 78 juta tahun lalu, kata Cadena. Sisa-sisa DNA juga telah dilaporkan pada serangga yang berumur puluhan juta tahun, kata Cadena.

Cadena mengatakan penyu tersebut termasuk dalam genus yang sama – Lepidochelys – dengan dua dari tujuh spesies penyu yang masih hidup di dunia – penyu lekang Kemp, penyu terkecil di dunia, dan penyu lekang. Kemp’s Ridley, yang memiliki kepala berbentuk segitiga dan paruh agak bengkok, terutama ditemukan di Teluk Meksiko. Lekang zaitun, yang sangat mirip dengan punggung bukit Kemp, memiliki sebaran yang lebih luas, dan ditemukan terutama di wilayah tropis di Samudera Pasifik, Hindia, dan Atlantik.

Fosil tersebut mewakili anggota tertua Lepidochelys dan membantu menjelaskan sejarah evolusi genus yang kurang dipahami, kata para peneliti. Cadena mengatakan mereka tidak mengidentifikasinya berdasarkan spesies karena sisa-sisanya terlalu tidak lengkap.

“Setiap fosil, dan setiap situs fosil, memiliki kondisi khusus untuk pelestariannya, yang dalam beberapa kasus dapat mendukung pelestarian sisa-sisa biomolekuler asli seperti protein dan DNA,” kata Cadena.

“Mungkin di masa depan, dengan lebih banyak penelitian semacam ini, kita dapat mengurutkan potongan-potongan DNA yang sangat kecil dan menyimpulkan hal-hal tentang kerabat mereka atau melibatkan informasi ini dalam studi evolusi molekuler yang lebih luas,” tambah Cadena.

Laporan oleh Will Dunham di Washington – Laporan oleh Will Dunham di Washington. Pelaporan tambahan oleh Elida Moreno. Diedit oleh Rosalba O’Brien

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru