SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tangkap warisan Stasiun Luar Angkasa Internasional sebelum menyentuh lautan

Tangkap warisan Stasiun Luar Angkasa Internasional sebelum menyentuh lautan

Stasiun luar angkasa itu akan bergabung dengan fragmen Mir Rusia dan Skylab NASA di Pasifik Selatan yang tidak berpenghuni, rumah bagi lebih dari 263 kepingan puing antariksa yang disengaja.

Nasib akhirnya stasiun luar angkasa telah menjadi bagian dari rencana sejak sebelum unit diluncurkan. Tetapi ketika Anda menghapus stasiun luar angkasa dari orbit, itu akan menjadi akhir dari sebuah era. Bagian dari warisannya akan dilestarikan melalui luar angkasa arkeologi.

Selanjutnya, dengan memahami cara astronot menggunakan ruang dan instrumen di stasiun luar angkasa, masukan ini dapat digunakan untuk merancang pesawat ruang angkasa dan habitat masa depan sambil menjelajahi Bulan dan Mars.

pertama dari jenisnya

Studi arkeologi pertama yang dilakukan di luar Bumi adalah Gagasan Justin St. P. Walsh, profesor sejarah seni dan arkeologi di Chapman University di California, dan Alice Gorman, profesor di School of Humanities, Arts and Social Sciences di Flinders University di Australia. Mereka memulai proses kreatif melihat stasiun luar angkasa dari perspektif arkeologi pada Desember 2015.

Dengan bantuan Pusat Kemajuan Sains di Luar Angkasa dari Stasiun Luar Angkasa Internasional dan mitra pelaksana Axiom Space, Walsh dan Gorman akhirnya dapat melihat langkah pertama penyelidikan mereka menjadi kenyataan tahun ini.

“Stasiun Luar Angkasa Internasional adalah situs penting untuk pengembangan umat manusia yang hidup di luar angkasa,” kata Walsh. “Jika ini adalah situs di tanah, kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk melestarikannya. Tapi itu tidak mungkin secara teknis, jadi hal berikutnya yang dilakukan para arkeolog, seperti ketika situs kebanjiran karena bendungan, misalnya, mendokumentasikan semua yang kami bisa. tentang situs, Dokumen-dokumen ini dan sampel apa pun harus disimpan untuk generasi mendatang.

READ  Temukan planet besar yang 10 kali lebih besar dari Jupiter yang mengorbit sepasang bintang raksasa

Proyek ini dimulai di stasiun luar angkasa pada bulan Januari. Eksperimen yang disebut Eksperimen Penelitian Agregasi Segiempat, atau SQuARE, adalah eksperimen yang sederhana.

Arkeolog sering membuat lubang uji di situs penting, membaginya menjadi kotak kotak untuk tujuan penggalian.

Garis putus-putus kuning menandai lokasi sampel untuk Eksperimen Penelitian Rakitan Sampel Kuarter, bagian dari stasiun kerja kanan modul NASA Node 2 (Harmony) di Stasiun Luar Angkasa Internasional, difoto 15 Januari.

Namun, lapisan-lapisan stasiun luar angkasa tidak dapat digali – atau para ilmuwan diminta untuk melakukan penelitian.

Para astronot menempatkan kotak strip berukuran 3 kaki (1 meter) di dinding di seluruh stasiun ruang angkasa dan memotretnya setiap hari selama 60 hari untuk menunjukkan bagaimana area ini berubah dari waktu ke waktu.

NASA berencana untuk pensiun dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada tahun 2031 dengan menghantam Samudra Pasifik

Hasilnya dapat mensimulasikan cara lapisan tanah melestarikan momen yang berbeda dalam waktu di situs arkeologi.

Kotak-kotak itu diletakkan di atas meja dapur tempat para kru makan, di seberang toilet, sebuah stasiun kerja dan dua stasiun sains yang berbeda, serta tempat pilihan bagi para kru. Keenam situs menangkap seperti apa kehidupan sehari-hari di gravitasi nol.

Mendokumentasikan sepotong kehidupan di luar angkasa

Situs warisan sering dianggap sebagai tempat yang memiliki makna sejarah di Bumi – tetapi mereka juga ditemukan di luar angkasa, kata Gorman.

Situs pendaratan Apollo di bulan adalah contoh utama, dan saat kita meninggalkan jejak kaki manusia dan robot di tempat-tempat seperti Mars, tempat-tempat menarik itu akan menyebar.

& # 39;  Jika Kita Bisa Membuat Stasiun Luar Angkasa Terbang, Kita Bisa Menyelamatkan Planet: Pandangan Astronot tentang Melindungi Bumi

“Belum ada yang mengumpulkan data seperti itu sebelumnya, jadi kami tidak memilikinya untuk Mir dan Skylab,” kata Gorman.

astronot Badan Antariksa Eropa Matthias Maurer mentweet Antusiasmenya untuk mengikuti eksperimen di bulan Februari.

“Arkeologi Luar Angkasa dengan SQuARES. Menggunakan penggaris dan bagan warna, kami mendokumentasikan penggunaan dan perubahan area yang dipilih di #ISS untuk membantu merancang pesawat ruang angkasa dan habitat masa depan,” tulis Maurer dalam tweetnya.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb mulai melapisi cermin emasnya

Ini bisa sangat berguna ketika mencoba menentukan di mana harus menempatkan apa yang disebut Gorman sebagai “pengganti gravitasi,” atau tali bungee, klip, dan strip self-tapping yang penting untuk kehidupan tanpa adanya gravitasi.

Astronot NASA Kayla Barron mengambil gambar lokasi sampel di Modul Node 2 AS (Harmoni) di Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk Eksperimen Penelitian Pengumpulan Sudut Empat Kali lipat pada 15 Januari.

“Kami berharap untuk menemukan aspek beradaptasi dengan kehidupan di lingkungan seperti ini yang tidak diketahui siapa pun sebelumnya,” kata Gorman.

“Jika Anda seorang arkeolog yang menggali rumah Viking yang panjang, Anda mungkin memiliki ide tentang apa yang berhasil dan apa yang tidak, tetapi tidak memiliki kesempatan untuk mengetuk pintu Viking dan berkata, ‘Hei, saya punya beberapa ide. di sini untuk bagaimana merancang desa kecil Anda berikutnya. Tapi kami memiliki kesempatan ini.”

forum futuristik

Uji coba SQuARE akan berakhir pada 22 Maret. Ketika kru, termasuk astronot NASA Kayla Barron, Raja Chari, Thomas Marshburn dan Mark Vande Hey, kembali ke Bumi musim semi ini, para peneliti akan mendapat kesempatan untuk berbicara dengan mereka.

Stasiun Luar Angkasa Internasional bisa jatuh dari langit pada 2031. Apa yang akan terjadi selanjutnya?

Gorman Walsh membayangkan serangkaian enam eksperimen tambahan jika mereka mendapatkan dana.

Pengalaman lain termasuk merekam lingkungan akustik stasiun ruang angkasa dan mendokumentasikan pencarian privasi di habitat kecil, sesuatu yang dapat berguna saat kru bersiap untuk mengalami waktu di portal yang jauh lebih kecil yang akan mengorbit antara Bulan dan Bumi sebagai poros pendukung. Eksplorasi bulan.

Pada gilirannya, pelajaran yang dipetik oleh Gorman Walsh dari pengalaman pertama mereka di stasiun ruang angkasa dapat diterapkan ke situs-situs terpencil di Bumi, seperti artefak yang ditinggalkan di Gunung Everest beberapa dekade setelah orang-orang mendaki ke puncaknya.

“Ini mungkin awal dari berbagai jenis arkeologi yang bisa kita lihat di masa depan,” kata Gorman.

READ  Mengapa beberapa wanita Yahudi ortodoks tidak divaksinasi