SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sorotan pengamatan langit bulan Oktober: gerhana “Cincin Api” dan Bulan Pemburu

Langit bulan Oktober penuh dengan mitos dan legenda serta planet terang dan kenikmatan kosmik lainnya. Malam yang tenang memberikan langit cerah dan suhu sejuk bagi para pengamat bintang. Sorotannya meliputi gerhana matahari “Cincin Api” pada 14 Oktober dan Bulan Pemburu dua minggu kemudian.

Gerhana matahari “Cincin Api”.

Pada tanggal 14 Oktober, bulan akan melintas di depan matahari, menghalangi sebagian besar cahayanya, namun meninggalkan cincin terang sinar matahari tanpa filter. Ini dikenal sebagai gerhana matahari “cincin” atau “cincin api”.

Di sepanjang jalur yang membentang dari Oregon melalui wilayah Four Corners hingga pantai selatan Texas, pemirsa akan melihat bulan secara bertahap menutupi matahari hingga piringan bulan yang gelap mengelilingi cincin api.

Meskipun hanya mereka yang tinggal di sepanjang garis tengah gerhana yang akan melihat cincin api, semua penduduk di 48 negara bagian terbawah akan dapat melihat setidaknya gerhana matahari sebagian. Semakin dekat ke garis tengah, Bulan semakin banyak menghalangi piringan Matahari.

Di Washington, gerhana sebagian dimulai pada siang hari tanggal 14, dan gerhana maksimum terjadi pada pukul 13.19 ET. Saat ini, Bulan akan mengaburkan sekitar 30 persen piringan Matahari. Gerhana berakhir pada pukul 14:39

Karena matahari tidak sepenuhnya tertutup pada gerhana ini, diperlukan pelindung mata khusus untuk menghindari kerusakan permanen saat melihatnya.

Jika Anda ingin melihat pemandangan gerhana matahari total secara utuh di mana Bulan menutupi Matahari sepenuhnya dan memperlihatkan cahaya redup Matahari Suasana matahari atau coronaAnda hanya perlu menunggu sampai musim semi. Pada tanggal 8 April 2024, Gerhana Besar Amerika berikutnya akan melintasi Amerika Serikat bagian tengah dan timur laut.

Berkendara dengan Kamar Al Sayyad

Bulan mengawali bulan dengan terbit pada larut malam di dekat Jupiter. Selama minggu pertama bulan Oktober, Anda akan menemukan satelit alami kita melewati bintang-bintang terang di konstelasi musim dingin sebelum berpindah ke bintang-bintang yang sedang terbit di langit musim semi.

READ  Para astronom memecahkan misteri quasar berusia 60 tahun - objek paling kuat di alam semesta

Bulan menghilang dari langit pada pertengahan bulan saat terjadi gerhana matahari. Namun fase ini kembali ke fase penuhnya, yang jatuh pada tanggal 28 pukul 16.24 waktu Bagian Timur. Orang yang bangun pagi pada tanggal 5 dapat melihat Bulan di dekat bintang terang Pollux, sedangkan Bulan mengunjungi planet Venus yang mempesona di langit menjelang fajar pada tanggal 10. Bulan mengunjungi Saturnus pada malam tanggal 23 dan kembali ke Jupiter pada tanggal 28.

Bulan purnama pada tanggal 28 Oktober dikenal luas sebagai Hunter’s Moon, dan memiliki geometri orbital yang sama dengan yang dihasilkan Harvest Moon bulan lalu. Sekali lagi, sudut orbit Bulan yang dangkal terhadap ufuk timur menyebabkan dua bulan terbit berturut-turut pada waktu yang hampir bersamaan. Karena ladang telah dipanen, hanya ada sedikit tempat berlindung bagi burung dan hewan buruan, dan para pemburu memanfaatkan bulan terbit untuk mengejar buruan mereka.

Langit musim gugur menghadirkan rangkaian konstelasi menarik yang semuanya mewakili karakter dalam salah satu mitos besar mitologi Yunani kuno. Anda akan menemukan rasi bintang ini tinggi di langit timur laut sekitar pukul 10 malam pada pertengahan Oktober.

Mulailah pencarian Anda dengan menemukan sekelompok bintang kompak yang menyerupai huruf W. Bintang-bintang ini mewakili Cassiopeia, ratu legendaris Ethiopia yang termakan oleh kesombongannya. Dia menghabiskan sebagian besar waktunya menatap dirinya di cermin dan membual bahwa kecantikannya melebihi putri duyung, putri setengah dewa Neptunus. Tentu saja, bualan manusia biasa ini membuat beberapa orang bingung, begitu pula Neptunus Ia menuntut kompensasi yang pantas berupa pengorbanan. Namun korbannya adalah putri Cassiopeia, Andromeda, yang dirantai ke batu untuk dimakan monster laut Cetus.

Segalanya tampak hilang sampai pahlawan Perseus tiba dengan kuda terbangnya Pegasus. Perseus baru saja mengirimkan Gorgon Medusa yang ganas, yang memiliki rambut ular dan bisa mengubah orang menjadi batu dengan tatapannya. Perseus memenggal kepala Medusa dengan melihat bayangannya di baju besinya yang dipoles. Setelah menemukan Andromeda terikat, Perseus mengayunkan kepala Medusa yang terpenggal ke arah Cetus, yang langsung berubah menjadi batu raksasa. Andromeda dan Perseus membawa Pegasus menuju akhir yang bahagia, dan Cassiopeia mendapat pelajaran berharga tentang kerendahan hati.

READ  Foto-foto baru Webb menerangi pembentukan kerumunan galaksi

Bintang Cassiopeia berdiri di atas gugus bintang berbentuk wishbone yang melambangkan Perseus. Jika Anda mengamati dengan cermat selama beberapa malam, Anda mungkin memperhatikan bahwa bintang paling terang kedua di Perseus tampak lebih redup setiap 2,86 hari. Dikenal sebagai Algol, itu mewakili mata jahat Medusa, yang terus mengedipkan mata pada kita selama ribuan tahun.

Di tenggara atas Anda akan menemukan konstelasi besar berbentuk persegi yang mewakili Pegasus, dan antara Pegasus dan Perseus Anda akan menemukan dua “rangkaian” bintang yang berasal dari bintang di sudut kiri atas alun-alun. Ini adalah rantai yang mengikat Andromeda pada nasibnya yang sudah dekat.

Adapun Cetus, ia menempati wilayah yang agak miskin bintang di ufuk tenggara, tetapi ia memiliki kesamaan di Bumi. Batuan yang menjadi batu itu adalah Batu Gibraltar yang terkenal.

Saturnus dan Jupiter menerangi malam sementara Venus menyambut orang yang bangun pagi

Saturnus muncul di langit tenggara saat senja memudar dan mudah terlihat sepanjang bulan. Planet bercincin ini menempati wilayah bintang yang sangat redup, dan cahaya kuningnya menonjol di antara rasi bintang yang redup. Saturnus adalah target favorit bagi siapa pun yang memiliki teleskop, dan melihatnya pasti menimbulkan rasa tidak percaya. Namun, cincin itu nyata, meski hanya sementara pada tingkat kosmik. Dalam beberapa juta tahun, mereka tidak akan ada lagi.

Jupiter secara bertahap terbit lebih awal setiap malam, dan pada pertengahan bulan mendominasi langit timur pada larut malam. Ini mungkin planet yang paling menguntungkan bagi pemilik teleskop kecil karena empat bulan terangnya yang berubah posisi dari malam ke malam. Piringan planet ini cukup besar untuk memperlihatkan pita awan tropis gelap, dan terkadang kita dapat melihat Bintik Merah Raksasa, sebuah badai seukuran Bumi di atmosfer Jupiter yang telah berlangsung selama sekitar 300 tahun.

READ  Trilobite ini dilengkapi dengan "mata berlebihan" yang belum pernah terlihat di dunia hewan

Tampilan planet ini berakhir saat fajar, ketika Venus mempesona orang-orang yang bangun pagi dengan cahaya putihnya yang intens. Akan menghiasi langit pagi hingga awal tahun depan.

Bulan Oktober berakhir dengan hari-hari tergelap dalam “cross quarter” tradisional – menandai titik tengah antara titik balik matahari dan ekuinoks – ketika roh-roh berkeliaran di malam hari memohon ketenangan. Malam menjadi lebih panjang hingga titik balik matahari bulan Desember. Kita dapat menantikan kembalinya hari-hari yang lebih panjang ketika kalender beralih ke Groundhog Day pada tanggal 2 Februari, hari triwulanan berikutnya.

Pertemuan mengamati langit di wilayah metropolitan

Ingin melihat melalui teleskop bulan ini? Berikut adalah beberapa saran: