SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi telur mengatakan dinosaurus menurun ketika asteroid menghantam

Studi telur mengatakan dinosaurus menurun ketika asteroid menghantam

Sebagian besar informasi tentang dinosaurus datang pada akhir periode Kapur dari tempat yang sekarang menjadi Amerika Serikat, terutama sungai neraka formasi – komposisiDan yang memberikan gambaran keanekaragaman dinosaurus yang relatif kaya selama jutaan tahun terakhir periode itu.

Namun, informasi fosil dari waktu itu di wilayah lain jauh lebih tipis, dan tidak diketahui apakah pola yang terlihat di Amerika Utara mewakili keragaman dinosaurus global. lalu.

Untuk mengisi celah dalam catatan fosil ini, para peneliti di China telah mempelajari lebih dari 1.000 fosil telur dinosaurus dari Shanyang. Cekungan Cina Tengah. Studi tersebut, diterbitkan pada 19 September di Prosiding jurnal ilmiah National Academy of Sciences.

Fragmen telur dan kulit telur mewakili dua juta tahun terakhir usia dinosaurus, dengan fosil terhitung setiap 100.000 tahun. Studi ini termasuk memperoleh perkiraan usia rinci untuk lapisan batuan dengan menganalisis dan menerapkan pemodelan komputer pada lebih dari 5500 sampel geologi.

analisis ditemukan Penuh Telur dan pecahan kulit telur dari Hanya ada tiga jenis dinosaurus, kata para peneliti, yang menunjukkan penurunan keanekaragaman hayati dinosaurus selama periode waktu itu.

Macroolithus yaotunensis dan Elongatoolithus elongatus termasuk dalam kelompok dinosaurus ompong yang dikenal sebagai oviraptors, sedangkan yang ketiga termasuk, Stromatoolithus adalah pinglingensis Hadrosaurus pemakan tumbuhan, atau anggota kelompok dinosaurus berparuh bebek.

Peneliti Mereka mengatakan temuan mereka dari fosil telur konsisten dengan fosil tulang dinosaurus yang ditemukan di daerah yang sama dan sekitarnya, meskipun mereka menemukan beberapa tulang dinosaurus tambahan dari daerah tersebut. Tyrannosaurus dan sauropoda juga hidup di daerah antara 66,4 juta dan 68,2 juta tahun yang lalu.

Gambar tersebut adalah fosil telur milik Macroolithus yaotunensis, yang diperiksa sebagai bagian dari penelitian.

“Hasil kami mendukung penurunan jangka panjang keanekaragaman hayati dinosaurus dunia 66 juta tahun yang lalu, kemungkinan membuka jalan bagi kepunahan massal dinosaurus non-Kapur,” kata studi tersebut.

READ  menyelesaikan puzzle! Galaksi Hubble ganda yang aneh disebabkan oleh 'riak' di luar angkasa

Sebagian besar dinosaurus punah, tapi Beberapa burung yang lebih kecil selamat dan berevolusi menjadi burung yang kita lihat sekarang.

Penentang teori kematian asteroid mendadak mengacu pada Periode dingin global yang mungkin menyulitkan banyak spesies dinosaurus. Kematian mereka juga telah dikaitkan dengan Serangkaian letusan gunung berapi besar di Deccan Traps di tempat yang sekarang disebut India.
Ahli paleontologi Alvio Alessandro Chiarenza, Rekan peneliti pasca-doktoral di Universitas Vigo di Spanyol tempat dia bekerja Catatan paleoklimat Sejak periode itu, dia mengatakan bahwa telur yang membatu Bukan catatan keanekaragaman dinosaurus yang dapat diandalkan. Dia tidak berpartisipasi dalam penelitian.
Dia menunjukkan bahwa ada banyak penelitian terbaru Dinosaurus mungkin memiliki telur bercangkang lunak Tidak mungkin terurai. Selain itu, tidak ada telur yang ditemukan untuk banyak dinosaurus Spesies, bahkan spesies terkenal seperti Tyrannosaurus rex, kata Chiarinza.
Asteroid yang membunuh dinosaurus menghantam di musim semi

“Temuan ini juga bertentangan dengan apa yang tampak dari sisa-sisa telur dan keragaman tulang, gigi, dan sisa-sisa lainnya yang ditemukan di tempat-tempat seperti Spanyol, (dan) apa yang kita ketahui berdasarkan catatan Amerika Utara,” katanya melalui email. “Jadi saya pikir para penulis ini salah menafsirkan sinyal-sinyal ini.”

Masih yakin bahwa serangan asteroid adalah motif sebenarnya dari kepunahan dinosaurus.

“Mungkin dinosaurus itu bagus dan beragam, dan jika asteroid Kapur (mereka) tidak, mereka mungkin yang mengendalikan hari ini sejauh yang kita tahu.”