SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Studi tersebut menyimpulkan bahwa penyakit Trump gagal mengubah pandangan konservatif tentang keseriusan COVID-19

Studi tersebut menyimpulkan bahwa penyakit Trump gagal mengubah pandangan konservatif tentang keseriusan COVID-19

Penelitian baru memberikan bukti bahwa ketika Presiden AS saat itu Donald Trump tertular COVID-19, hal itu membuat kaum konservatif lebih mungkin menerima fakta bahwa virus itu nyata. Namun, infeksi dan rawat inap selanjutnya tidak mengubah pandangan kaum konservatif tentang betapa berbahayanya virus itu. Hasilnya dipublikasikan di Royal Society untuk Sains Terbuka.

Selama waktu yang tidak pasti dan berubah dengan cepat, informasi yang bertentangan dapat muncul, menyebabkan orang kurang percaya diri dan percaya pada kebutuhan dan keefektifan perilaku dan pedoman yang direkomendasikan. Ini dapat memperburuk epidemi dengan membatasi adopsi tindakan pencegahan oleh individu.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa kecurigaan tentang keberadaan dan tingkat keparahan SARS-CoV-2 dikaitkan dengan kepatuhan yang lebih rendah terhadap perilaku pencegahan COVID-19 dan penurunan persepsi risiko.

Menurut penulis studi baru, salah satu pendekatan empiris yang kuat yang memengaruhi persepsi dan keyakinan risiko terkait COVID-19 adalah penggunaan paradigma, yaitu laporan kasus individual yang menyederhanakan gagasan kompleks.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa paparan model dapat meningkatkan kesadaran, meningkatkan komunikasi terkait kesehatan, berpartisipasi dalam pencegahan dan pengobatan, serta mengurangi stigma penyakit. Contoh juga dapat meningkatkan persepsi kerentanan pribadi dan keparahan bahaya.

Tokoh masyarakat yang ditampilkan dalam laporan berita berfungsi sebagai model dan dapat memengaruhi persepsi masyarakat tentang risiko COVID-19. Inferensi ketersediaan, yang merujuk pada orang yang mengevaluasi kemungkinan peristiwa berdasarkan seberapa mudah keadaan yang relevan muncul dalam pikiran, dan inferensi representasional, yang melibatkan perkiraan probabilitas suatu peristiwa dengan membandingkannya dengan prototipe yang sudah ada dalam pikiran, berkontribusi pada efek ini.

Beberapa bukti awal mendukung hipotesis ini. Sebuah studi sebelumnya menemukan bahwa paparan berita bahwa bintang Tom Hanks telah tertular virus COVID-19 menyebabkan perubahan sikap di antara peserta, meningkatkan kesadaran mereka akan keseriusan situasi dan risiko pribadi dari penyakit tersebut.

READ  5 orang tewas dan puluhan lainnya dilarikan ke rumah sakit ketika "demam burung beo" meningkat di seluruh Eropa

Dalam studi baru, para peneliti berfokus pada kasus Donald Trump, yang dites positif SARS-CoV-2 dan dirawat di rumah sakit setelah mengalami gejala COVID-19 selama masa kepresidenannya. Acara ini memberikan kesempatan untuk menyelidiki hubungan antara panutan terkemuka (Trump) dan sikap dan persepsi publik tentang COVID-19.

Dalam dua penelitian, peneliti mengumpulkan data survei sebelum dan sesudah pengumuman rawat inap Trump untuk membandingkan perubahan persepsi risiko dan keyakinan yang menipu.

Dalam Studi 1, para peneliti berusaha menyelidiki hubungan antara diagnosis COVID-19 Presiden Trump dan persepsi risiko di antara penduduk Amerika Serikat. Mereka mengumpulkan data dari dua gelombang survei yang dilakukan sebelum dan sesudah pengumuman diagnosis Trump. Sampel terdiri dari 909 peserta gelombang 1 dan 447 peserta gelombang 2, dengan jumlah sampel sebanyak 1.356 peserta.

Peserta menyelesaikan enam item Indeks Persepsi Risiko COVID-19 yang mengukur dimensi persepsi risiko kognitif, afektif, dan spatiotemporal. Survei tersebut juga memasukkan variabel sosiodemografi seperti jenis kelamin, usia, orientasi politik yang dilaporkan sendiri, dan tingkat pendidikan.

Orientasi politik telah muncul sebagai indikator penting dari persepsi risiko. Peserta yang diidentifikasi lebih condong pada spektrum politik memiliki persepsi risiko yang lebih rendah. Peserta yang lebih tua, peserta yang berpendidikan tinggi, dan peserta perempuan rata-rata menyatakan persepsi risiko yang lebih tinggi.

Namun hasil penelitian menunjukkan bahwa setelah mengontrol orientasi politik dan faktor sosio-demografis, tidak ada korelasi yang signifikan antara gelombang (pra-iklan vs. pasca-iklan) dan persepsi risiko. Artinya, diagnosis Trump tidak berpengaruh signifikan terhadap persepsi risiko di antara para peserta. Selain itu, tidak ada interaksi yang signifikan antara gelombang dan orientasi politik.

Dalam Studi 2, para peneliti berusaha menyelidiki apakah ada perbedaan keyakinan penduduk AS tentang pandemi COVID-19 sebagai hoaks sebelum dan sesudah diagnosis Presiden Trump, sambil mengontrol faktor demografis. Mereka juga meneliti peran kerentanan delusi umum dalam kaitannya dengan keyakinan yang menipu.

READ  Sekarang China telah mendarat di Mars, Amerika Serikat tidak "memiliki ruang angkasa lagi".

Studi ini merekrut peserta dari Amerika Serikat melalui penyedia panel online. Sampel ransum digunakan untuk memastikan bahwa sampel itu representatif dalam hal usia dan jenis kelamin. Gelombang 1 terdiri dari 949 peserta, terkumpul antara 24-29 September 2020, sedangkan gelombang dua beranggotakan 1.191 peserta, terkumpul antara 14-16 Oktober 2020. Total sampel sebanyak 2.140 peserta.

Peserta diminta untuk menilai seberapa besar menurut mereka pandemi COVID-19 adalah tipuan dalam skala dari 1 (pasti tidak) hingga 6 (pasti tidak). Variabel demografis seperti jenis kelamin, usia, orientasi politik yang dilaporkan sendiri (mulai dari sayap kiri/sangat liberal hingga sayap kanan/sangat konservatif), dan tingkat pendidikan juga dikumpulkan. Kerentanan umum terhadap informasi yang salah dinilai menggunakan skala MIST, yang melibatkan partisipan yang menilai kredibilitas 20 judul berita.

Konsisten dengan Studi 1, peserta dengan kecenderungan lebih konservatif/sayap kanan dan kerentanan yang lebih besar terhadap informasi yang salah cenderung memiliki keyakinan hoax yang lebih tinggi.

Hasilnya menunjukkan bahwa gelombang rekrutmen (sebelum atau sesudah diagnosis Trump) tidak berpengaruh signifikan terhadap keyakinan yang menipu ketika hanya gelombang dan faktor demografis yang dipertimbangkan, serta ketika menghitung kerentanan terhadap penyesatan. Namun, interaksi yang signifikan antara gelombang dan orientasi politik diamati.

Di antara partisipan kiri atau liberal, tidak ada perbedaan keyakinan spekulatif antar gelombang. Sebaliknya, di antara responden yang lebih konservatif/sayap kanan, dukungan terhadap klaim palsu lebih rendah untuk mereka yang disurvei setelah pengumuman Trump daripada sebelumnya. Analisis tambahan mengungkapkan bahwa efek gelombang pada keyakinan yang menipu menjadi signifikan bagi peserta yang melaporkan pandangan politik konservatif atau ultra-konservatif.

Secara keseluruhan, penelitian menunjukkan bahwa diagnosis Presiden Trump mungkin memengaruhi beberapa orang untuk mengubah pandangan mereka tentang virus, tetapi itu tidak memengaruhi persepsi mereka tentang bahayanya.

READ  Mengapa beberapa wanita Yahudi ortodoks tidak divaksinasi

Para peneliti mengatakan bahwa kurangnya efek diagnosis Trump terhadap persepsi risiko mungkin disebabkan oleh cara dia mengutarakan iklannya. Terlepas dari infeksinya, Trump telah menunjukkan citra bahwa dia tidak khawatir dengan penyakitnya dan optimis tentang kesembuhannya. Pembingkaian ini mungkin konsisten dengan pernyataannya sebelumnya tentang virus tersebut, membuat para pengikutnya percaya bahwa bahaya virus tersebut telah dibesar-besarkan.

Di sisi lain, hasil menunjukkan bahwa peserta dengan pandangan politik sayap kanan mungkin lebih dekat dengan Presiden Trump, membuat diagnosisnya lebih berpengaruh dalam membentuk keyakinan salah mereka.

Memang, tweet Presiden Trump yang mengumumkan bahwa dia dan istrinya dinyatakan positif COVID-19, berada di karantina, dan proses pemulihan telah dimulai, menjadi tweet Trump yang paling banyak di-retweet. Dapat dibayangkan, kata para peneliti, bahwa tweet ini – secara terbuka dan terbuka mengakui diagnosisnya setelah tampil lebih skeptis di masa lalu – mungkin telah mengirimkan “sinyal kuat” kepada para pendukungnya tentang keberadaan virus tersebut.

pembelajaran, “Memahami risiko COVID-19 dan keyakinan delusi di Amerika Serikat sebelum dan segera setelah pengumuman diagnosis Presiden TrumpDitulis oleh Lisa Maria Tanase, John Kerr, Alexandra LJ Freeman, dan Claudia R Schneider.