SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

T-Mobile mengatakan peretas mengakses data pengguna tetapi tidak akan mengonfirmasi pelanggaran SSN untuk 100 juta pelanggan

T-Mobile mengatakan peretas mengakses data pengguna tetapi tidak akan mengonfirmasi pelanggaran SSN untuk 100 juta pelanggan

T-Mobile sedang menyelidiki tuduhan bahwa seorang peretas mencuri 106GB data yang berisi nomor Jaminan Sosial, nama, alamat, dan informasi SIM lebih dari 100 juta orang.

Dalam sebuah pernyataan kepada ZDNet, T-Mobile mengatakan “mengetahui tuduhan yang dibuat di forum bawah tanah dan secara aktif bekerja untuk menyelidiki kebenarannya.” Seorang juru bicara ZDNet mengatakan tim di T-Mobile “bekerja sepanjang waktu” untuk menyelidiki situasi, menambahkan bahwa mereka telah menyewa ahli forensik digital dan menghubungi penegak hukum.

“Kami telah menentukan bahwa akses tidak sah ke beberapa data T-Mobile telah terjadi, namun kami belum menentukan bahwa ada data pribadi pelanggan yang terlibat. Kami yakin bahwa titik masuk yang digunakan untuk akses telah ditutup, dan kami melanjutkan tinjauan teknis mendalam tentang situasi melalui sistem kami untuk menentukan sifat data yang diakses secara tidak sah.”

“Investigasi ini akan memakan waktu tetapi kami bekerja dengan sangat mendesak. Sampai kami menyelesaikan penilaian ini, kami tidak dapat mengkonfirmasi jumlah catatan yang dilaporkan terpengaruh atau validitas pernyataan yang dibuat oleh orang lain. Kami memahami bahwa pelanggan akan memiliki pertanyaan dan kekhawatiran. , dan resolusi mereka sangat penting bagi kami.”.

Sebuah Reporter Papan Utama Dia berbicara dengan peretas, yang mengatakan bahwa mereka mencurinya dari server T-Mobile dan bahwa pembayaran itu juga termasuk nomor unik International Mobile Equipment Identity (IMEI). Motherboard mengkonfirmasi bahwa data tersebut berasal dari pelanggan T-Mobile yang sebenarnya.

Peretas memberi tahu Motherboard bahwa T-Mobile telah mengeluarkan mereka dari server yang disusupi, tetapi menunjukkan bahwa salinan data telah dibuat. Dalam forum bawah tanah, seorang hacker menjual sampel data dengan 30 juta nomor Jaminan Sosial dan SIM untuk 6 bitcoin, menurut Motherboard dan Bleeping Computer.

READ  Kursi di pesawat luar angkasa Bezos Blue Origin dijual seharga $28 juta di lelang

Alon Gal, salah satu pendiri firma intelijen kejahatan dunia maya Hudson Rock, juga berbicara dengan peretas dan tulis di Twitter Dia diberitahu tentang motif lain untuk serangan itu.

Peretas itu diduga memberi tahu Gal: “Peretasan itu dilakukan untuk membalas AS atas penculikan dan penyiksaan John Erin Baines (CIA Raven-1) di Jerman oleh CIA dan agen Turki pada 2019.” “Kami melakukan ini untuk merusak infrastruktur Amerika.”

benz gugatan terhadap FBI, CIA dan Departemen Kehakiman pada bulan November di mana dikatakan sedang diselidiki untuk berbagai kejahatan dunia maya, termasuk partisipasi dalam plot Satori Robotics. Dia adalah warga negara Amerika tetapi tinggal di Izmir, Turki dan mengklaim bahwa dia disiksa dan dimata-matai karena dituduh sebagai anggota Negara Islam. Dia membantah menjadi anggota kelompok dalam gugatannya.

Peretas yang tidak disebutkan namanya nanti Bicaralah dengan komputer tidur Untuk mengatakan bahwa mereka memiliki akses ke sistem T-Mobile melalui “server produksi, operasi, dan pengembangan dua minggu lalu.” Mereka juga meretas server database Oracle yang memiliki data pelanggan di dalamnya.

Untuk membuktikan itu nyata, penyerang membagikan tangkapan layar koneksi SSH mereka ke server produksi yang menjalankan Oracle dengan reporter dari Bleeping Computer. Mereka tidak berusaha untuk menebus T-Mobile karena mereka sudah memiliki pembeli online, menurut wawancara mereka dengan outlet berita.

T-Mobile telah diretas beberapa kali selama beberapa tahun terakhir. Pada bulan Januari mereka mengumumkan pelanggaran data keempat mereka dalam tiga tahun setelah insiden Agustus 2018, November 2019 dan Maret 2020.