SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Teknik nuklir mengkonfirmasi penemuan langka buaya yang melahap bayi dinosaurus

abstrak grafis. Kredit: DOI: 10.1016/j.gr.2022.01.016

Pencitraan nuklir dan sinkrotron canggih telah mengkonfirmasi bahwa buaya berusia 93 juta tahun yang ditemukan di Queensland Tengah melahap dinosaurus remaja berdasarkan sisa-sisa yang ditemukan dalam fosil isi perut.


Penemuan fosil pada tahun 2010 dilakukan oleh Australian Age of Dinosaurs Museum (QLD) bekerja sama dengan University of New England, yang mempublikasikan penelitian mereka dalam jurnal Godwana Research.

Penelitian ini dilakukan oleh tim besar yang dipimpin oleh Dr. Matt White dari Museum Zaman Dinosaurus Australia dan Universitas New England.

Buaya Confractosuchus sauroktonos, yang diterjemahkan sebagai “pembunuh dinosaurus buaya yang rusak” memiliki panjang sekitar 2 hingga 2,5 meter. “Patah” mengacu pada fakta bahwa buaya itu ditemukan di batu besar yang hancur.

Pemindaian pencitraan neutron awal dari satu fragmen batu dari bongkahan batu mendeteksi tulang dinosaurus remaja seukuran ayam kecil di dalam usus, ornithopod yang belum diidentifikasi secara resmi berdasarkan spesiesnya.

Ilmuwan instrumen senior Dr. Joseph Bevitt menjelaskan bahwa tulang dinosaurus seluruhnya tertanam di dalam batu besi padat dan ditemukan secara kebetulan ketika sampel terkena daya penetrasi neutron di ANSTO.

Dingo, satu-satunya instrumen pencitraan neutron Australia, dapat digunakan untuk menghasilkan gambar dua dan tiga dimensi dari objek padat dan mengungkapkan fitur tersembunyi di dalamnya.

“Pada pemindaian awal tahun 2015, saya melihat tulang yang terkubur di sana yang tampak seperti tulang ayam dengan pengait di atasnya dan langsung berpikir bahwa itu adalah dinosaurus,” jelas Dr. Bevitt.

“Mata manusia belum pernah melihatnya sebelumnya, seperti itu, dan masih, benar-benar terbungkus batu.”

Temuan ini mengarah pada pemindaian resolusi tinggi lebih lanjut menggunakan Dingo dan Synchrotron X-ray Imaging dan Medical Beamline selama beberapa tahun.

“Pemindaian digital 3D dari Imaging and Medical Beamline memandu persiapan fisik buaya, yang tidak mungkin dilakukan tanpa mengetahui secara pasti di mana tulang-tulang itu berada,” kata Dr. Bevitt.

Teknik nuklir mengkonfirmasi penemuan langka bahwa buaya memangsa bayi dinosaurus

Sampel batuan yang belum disiapkan berisi fosil buaya. Kanan: Gambar 3D dari buaya yang terbungkus direkonstruksi dengan Imaging and Medical Beamline, dan inset, isi perut terungkap menggunakan instrumen pencitraan neutron Dingo. Kredit: Organisasi Sains dan Teknologi Nuklir Australia (ANSTO)

Sebaliknya, sampel yang rapuh harus direduksi dengan hati-hati ke ukuran yang dapat ditembus oleh sinar-X sinkrotron untuk pemindaian berkualitas tinggi.

“Hasilnya luar biasa dalam memberikan gambaran utuh tentang buaya dan makanan terakhirnya, dinosaurus remaja yang dicerna sebagian.”

Diyakini ini adalah pertama kalinya beamline sinkrotron digunakan dengan cara ini.

Ilmuwan instrumen IMBL, Dr. Anton Maximenko membantu tim investigasi untuk menekan batas daya dan menyempurnakan fasilitas agar berhasil memindai sampel besar.

dr. Bevitt menjelaskan bahwa tim menggunakan intensitas penuh sinar X-ray sinkrotron untuk mencapai hasil pada batuan padat.

Bersama-sama, Drs Bevitt dan White melakukan semua pemrosesan data dan mengembangkan mekanisme perangkat lunak baru untuk memproses dan menggabungkan semua kumpulan data buaya yang terfragmentasi ini. Dengan cara ini, buaya direkonstruksi sebagai teka-teki gambar 3D digital.

Untuk memastikan dinosaurus benar-benar ada di dalam perut buaya, tim mengamati terowongan cacing yang terisi, akar tanaman, dan fitur geologis yang membentang di antara pecahan batu.

“Kimia batuan memberikan bukti, kata Dr. Bevitt.

Penyelidik menduga kemungkinan buaya itu terperangkap dalam peristiwa banjir besar, terkubur dan mati mendadak.

“Sisa-sisa fosil ditemukan di batu besar. Konkresi sering terbentuk ketika bahan organik, atau katakanlah buaya, tenggelam ke dasar sungai. Karena lingkungan kaya akan mineral, dalam beberapa hari, lumpur di sekitar organisme dapat mengeras dan mengeras karena adanya bakteri,” jelas dr. Bevitt.

Spesimen tersebut sekarang dipajang di Australian Age of Dinosaurs Museum, Winton.


Fosil buaya ditemukan di tembok laut Portsmouth


Informasi lebih lanjut:
Matt A. White et al, Isi perut mengungkapkan buaya Kapur memakan dinosaurus, Penelitian Gondwana (2022). DOI: 10.1016/j.gr.2022.01.016

Disediakan oleh Organisasi Sains dan Teknologi Nuklir Australia (ANSTO)

Kutipan: Teknik nuklir mengkonfirmasi temuan langka buaya yang melahap bayi dinosaurus (2022, 15 Februari) diambil 15 Februari 2022 dari https://phys.org/news/2022-02-nuclear-techniques-rare-crocodile-devoured.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari transaksi wajar apa pun untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  Pre-Order Edisi Terbatas The Cowabunga Collection Go Live