SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tesla diperintahkan untuk membayar mantan karyawan $ 137 juta untuk rasisme

Tesla diperintahkan untuk membayar mantan karyawan $ 137 juta untuk rasisme

Juri di pengadilan federal San Francisco memberikan Owen Diaz $130 juta sebagai ganti rugi dan $6,9 juta untuk tekanan emosional

Logo TESLA muncul di luar sebuah dealer di wilayah Brooklyn di New York City, AS, pada 26 April 2021. (Shannon Stapleton/Reuters)

Keputusan California yang memerintahkan Tesla untuk membayar mantan karyawan kulit hitam $ 137 juta untuk menutup mata terhadap rasisme yang dihadapi pria di pabrik mobil Silicon Valley perusahaan adalah pesan yang bergema ke perusahaan Amerika di mata pengacaranya.

“Mereka memberikan jumlah yang bisa menjadi peringatan bagi perusahaan-perusahaan Amerika,” kata pengacara hak-hak sipil Larry Organ kepada AFP, Selasa.

“Jangan terlibat dalam perilaku rasis dan jangan biarkan perilaku rasis berlanjut.”

Owen Diaz dipekerjakan melalui agen perekrutan sebagai operator lift di pabrik pembuat mobil listrik Fremont antara Juni 2015 dan Juli 2016, di mana ia menjadi sasaran pelecehan rasis dan lingkungan kerja yang tidak bersahabat, menurut pengajuan pengadilan.

Dalam gugatannya pada 2017, Diaz mengatakan karyawan Afrika-Amerika di pabrik, tempat putranya juga bekerja, secara teratur menjadi sasaran julukan rasis dan citra yang merendahkan.

“Penggugat mengalami adegan dari era Jim Crow,” kata gugatan, awalnya diajukan oleh Diaz, putranya Dmitrik dan mantan karyawan ketiga, sebagai pengganti tempat kerja modern.

“Citra progresif Tesla adalah sampul depan untuk perlakuan reaksioner dan merendahkan karyawan Afrika-Amerika,” kata pengajuan pengadilan.

Diaz mengklaim bahwa meskipun ada keluhan kepada moderator, Tesla tidak mengambil tindakan atas pelecehan rasial sistemik.

Seorang juri di pengadilan federal di San Francisco pada hari Senin mengkonfirmasi Diaz dalam ganti rugi sebesar $ 130 juta dan $ 6,9 juta untuk gangguan emosional.

“Saya tahu sepanjang waktu Owen mengatakan yang sebenarnya, saya hanya perlu membuktikannya kepada delapan orang asing,” katanya, merujuk pada juri.

“Orang biasa melihat setiap hari melalui BS bahwa perusahaan-perusahaan Amerika berputar.”

Pertarungan hukum yang berlarut-larut mengadu firma hukum hak-hak sipil kecil Organisasi yang terdiri dari enam pengacara melawan lawan yang memiliki sumber daya yang baik.

Baca lebih lajut:
Biden: Rasisme sistematis di Amerika Serikat adalah aib bagi jiwa bangsa

‘Membuat alasan’

Setelah putusan itu, Tesla merilis sebuah blog yang ditulis oleh Wakil Presiden Sumber Daya Manusia Valerie Capers Workman, yang katanya didistribusikan kepada karyawan.

Dalam postingannya, Workman meremehkan tuduhan pelecehan rasial dalam gugatan tersebut, tetapi mengakui bahwa pada saat Diaz bekerja di sana, Tesla tidak “sempurna.”

“Selain Tuan Diaz, tiga saksi lainnya (semuanya pekerja kontrak non-Tesla) bersaksi di persidangan bahwa mereka secara teratur mendengar penghinaan rasial (termasuk kata-n) di lantai pabrik Fremont,” tulisnya.

“Sementara mereka semua setuju bahwa penggunaan kata-n tidak sesuai di tempat kerja, mereka juga setuju bahwa sebagian besar waktu mereka berpikir bahasa itu digunakan dengan cara yang ‘ramah’ dan biasanya oleh rekan-rekan Afrika-Amerika.”

Workman mengatakan Tesla menanggapi keluhan Diaz, memecat dua kontraktor dan menangguhkan kontraktor ketiga.

“Intinya kami adalah Tesla tidak bertanggung jawab,” kata Organ.

“Saya pikir mereka melakukan hal yang sama sekarang: membuat alasan.”

Workman menekankan bahwa Tesla telah membuat perubahan sejak Diaz bekerja di perusahaan, menambahkan tim yang beragam dan tim hubungan karyawan yang didedikasikan untuk menyelidiki keluhan karyawan.

“Meskipun kami sangat yakin bahwa fakta-fakta ini tidak membenarkan putusan yang diambil oleh juri San Francisco, kami menyadari bahwa pada tahun 2015 dan 2016 kami tidak sempurna,” kata Workman.

“Kami masih belum sempurna. Tapi kami telah menempuh perjalanan panjang dalam 5 tahun. Kami terus tumbuh dan berkembang dalam cara kami menangani masalah karyawan. Terkadang, kami salah paham, dan ketika itu terjadi, kami harus menunggu seorang pejabat.”

Tesla, pemimpin global dalam mobil listrik, memiliki kapitalisasi pasar sekitar $780 miliar. CEO-nya, pengusaha teknologi Elon Musk, adalah orang terkaya di dunia, saat ini dengan kekayaan $211 miliar, menurut Bloomberg Billionaires Index.

Baca lebih lajut:
Tesla mengalahkan perkiraan kuartal ketiga karena penjualan naik 72%

Sumber: Agence France-Presse

READ  TIME bermitra dengan Crypto.com untuk menerima pembayaran crypto melalui CoinQuora