SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tiongkok menghadapi peningkatan tajam penyakit pernafasan, dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan tidak ada patogen aneh yang ditemukan

Tiongkok menghadapi peningkatan tajam penyakit pernafasan, dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan tidak ada patogen aneh yang ditemukan

SHANGHAI (Reuters) – Tiongkok pada Jumat menyerukan kewaspadaan ketika wabah penyakit pernapasan terjadi di sekolah dan rumah sakit. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang telah meminta data penyakit tersebut kepada pemerintah, mengatakan tidak ada patogen baru atau tidak biasa yang terdeteksi.

Tiongkok menghadapi lonjakan penyakit pernapasan saat memasuki musim dingin penuh pertama sejak pembatasan ketat COVID-19 dicabut pada bulan Desember, dengan kasus di kalangan anak-anak tampak sangat tinggi di wilayah utara seperti Beijing dan provinsi Liaoning di mana rumah sakit memperingatkan untuk tidak menunggu. periode yang lama. .

Dewan Negara mengatakan bahwa influenza akan mencapai puncaknya pada musim dingin dan musim semi ini, dan kejadian Mycoplasma pneumoniae akan tetap tinggi di beberapa daerah di masa depan. Mereka juga memperingatkan risiko kembalinya kasus Covid-19.

“Semua daerah harus memperkuat pelaporan informasi mengenai penyakit menular untuk memastikan bahwa informasi dilaporkan secara tepat waktu dan akurat,” kata Dewan Negara dalam sebuah pernyataan.

Situasi ini menjadi sorotan minggu ini ketika Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meminta informasi lebih lanjut kepada Tiongkok, dengan mengutip laporan Program Pengawasan Penyakit Berkembang (ProMED) mengenai kelompok pneumonia yang tidak terdiagnosis pada anak-anak.

Baik Tiongkok maupun Organisasi Kesehatan Dunia menghadapi pertanyaan tentang transparansi pelaporan kasus COVID-19 pertama yang muncul di pusat kota Wuhan pada akhir tahun 2019.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan pada hari Kamis bahwa Tiongkok telah menanggapi permintaan tersebut dan data yang diberikan menunjukkan bahwa kasus-kasus tersebut terkait dengan pencabutan pembatasan Covid serta penyebaran patogen yang diketahui seperti Mycoplasma pneumoniae, infeksi bakteri umum yang biasanya menyerang. anak-anak yang beredar sejak bulan Mei.

READ  Tim Mulai Menyelaraskan Teleskop Luar Angkasa Web

Pihak berwenang bulan ini mulai mengeluarkan peringatan kesehatan, dengan mengatakan bahwa mereka memperhatikan situasi dan memperingatkan masyarakat akan waktu menunggu yang lama dan risiko penularan di rumah sakit yang ramai, tetapi tidak menerapkan tindakan seperti yang terlihat selama pandemi Covid, seperti penggunaan masker. Atau menutup sekolah

Tidak ada indikasi adanya kekhawatiran publik yang tidak beralasan.

Bruce Thompson, kepala Sekolah Ilmu Kesehatan Melbourne di Universitas Melbourne, mengatakan data awal menunjukkan tidak ada hal yang luar biasa.

Dia menambahkan: “Pada tahap ini, tidak ada indikasi bahwa itu mungkin jenis virus corona baru.”

“Satu hal yang perlu diperhatikan adalah kami dapat yakin bahwa proses pemantauan berjalan baik, dan ini merupakan hal yang sangat baik.”

Para orang tua di Shanghai mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka tidak terlalu khawatir dengan gelombang penyakit ini, dan mengatakan bahwa meskipun penyakit ini tampak lebih serius, mereka memperkirakan penyakit ini akan segera berakhir.

“Pilek terjadi di seluruh dunia,” kata Emily Wu di luar rumah sakit anak-anak. “Saya harap masyarakat tidak bias karena pandemi ini…tetapi lihatlah hal ini dari sudut pandang ilmiah.”

Ibu lainnya, Feng Zixun, mengatakan dia telah memaksa putranya yang berusia delapan tahun untuk memakai masker dan sering mencuci tangan, tetapi tidak lebih.

“Tidak terlalu buruk, sekarang lebih banyak anak yang sakit, tapi pada dasarnya ini adalah masalah perlindungan,” katanya.

(Laporan oleh Andrew Silver dan Nekoko Chan di Shanghai dan ruang berita di Beijing – Disiapkan oleh Mohammed untuk Buletin Arab) Ditulis oleh Brenda Goh. Diedit oleh Robert Bircell

READ  'Ini untuk dinosaurus': Bagaimana reaksi dunia terhadap suksesnya asteroid NASA yang hancur | ruang angkasa

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru