SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Uber app

Uber Mengakhiri Persyaratan Masker, Mengatakan Siapapun yang Tidak Nyaman Membatalkan Perjalanan

Uber telah membatalkan persyaratannya bagi penumpang untuk mengenakan masker wajah selama perjalanan mereka di Amerika Serikat dengan pembaruan besar pada aturan keselamatan pandeminya.

Perusahaan membuat pengumuman di situs webnya pada hari Selasa, dengan mengatakan: “Mulai 19 April 2022, pengendara dan pengemudi tidak diharuskan memakai masker saat menggunakan Uber. Namun, CDC [Centers for Disease Control and Prevention] tetap merekomendasikan memakai masker jika Anda memiliki faktor risiko pribadi tertentu dan/atau tingkat penularan yang tinggi di daerah Anda.

“Ingat: banyak orang masih merasa lebih aman memakai masker karena situasi kesehatan pribadi atau keluarga, jadi tolong hargai preferensi mereka. Dan jika Anda merasa tidak nyaman, Anda selalu dapat membatalkan perjalanan.”

Langkah ini mengikuti pengumuman oleh perusahaan transportasi penumpang lain bahwa mereka juga melonggarkan pedoman masker mereka, seperti United Airlines.

Uber telah mencabut aturan yang mewajibkan penumpang untuk memakai masker wajah. Foto: Aplikasi Uber di ponsel pengemudi pada Desember 2021.
Gambar Getty

Dan itu terjadi hampir dua tahun setelah Uber pertama kali menginstruksikan penumpang bahwa masker wajib di kendaraan mereka.

Relaksasi di seluruh industri transportasi tampaknya dipicu oleh keputusan hakim Florida, yang menyatakan mandat topeng federal di pesawat terbang, kereta api, dan bus “melebihi” otoritas Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Setelah pernyataannya tentang perubahan aturan, Uber menambahkan tautan yang mengarah ke situs web Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, khususnya halaman di bagian COVID-19, berjudul “Penggunaan dan Perawatan Masker.” Ini memberikan informasi tentang siapa yang harus memakai masker, dan kapan.

Meski baru berbuka, beberapa penumpang sudah berbagi keceriaan atas kabar tersebut.

Seorang pengendara, tweeting di bawah pegangan @DangerDonny, memposting tangkapan layar dari bagian yang relevan dari situs web Uber, dengan judul: “Ya! @uber tidak lagi membutuhkan masker!”

READ  Punya $ 1.000? Beli dua saham ini saat pasar sedang mengoreksi

Sebelum pengumuman dibuat, @myangryaccount1, telah men-tweet perusahaan tersebut untuk mengatakan: “Hei, @Uber, dapatkah Anda membatalkan mandat topeng konyol Anda sekarang?”

Uber sendiri belum men-tweet tentang aturan yang diperbarui.

Sementara beberapa penumpang menikmati aturan baru, yang lain cenderung gelisah.

Delta Air Lines mendapat reaksi keras minggu ini setelah mengklaim “COVID-19 telah beralih ke virus musiman biasa” ketika membatalkan persyaratan pemakaian maskernya sendiri.

Uber akan tetap terikat oleh aturan COVID-19 di masing-masing negara tempat Uber beroperasi. Misalnya, di sebagian besar Inggris Raya, masker belum wajib di kendaraan Uber untuk pengemudi atau penumpang sejak undang-undang tersebut dilonggarkan pada bulan Februari, dan perubahan aturan lebih lanjut berarti bahwa sekarang berlaku di seluruh Inggris Raya.

Pada Mei 2020, Uber telah memerintahkan semua penumpang yang menggunakan layanannya di seluruh dunia untuk mengenakan masker dan duduk di kursi belakang hanya selama perjalanan mereka.

Sebelumnya, halaman “keamanan” yang sama di situs web Uber berbunyi: “No mask. No ride.”

Dan ditambahkan: “Kita semua berperan dalam membantu menjaga satu sama lain agar tetap aman. Itu sebabnya sebagai bagian dari Standar Keselamatan Door-to-Door kami, pengendara dan pengemudi diharuskan memakai penutup wajah atau masker, bahkan saat divaksinasi.”

Tetapi aturan itu dibatalkan untuk AS pada hari Selasa, bersama dengan pedoman COVID-19 lainnya, seperti melarang pengguna menggunakan kursi penumpang depan.

Situs Uber sekarang mengatakan: “Pengendara tidak lagi diharuskan duduk di kursi belakang. Namun, untuk memberi ruang kepada pengemudi, kami meminta pengendara hanya menggunakan kursi depan jika diperlukan karena jumlah rombongan mereka.”

Pernyataan itu selanjutnya menambahkan: “Kami tahu pandemi ini sulit. Tetapi Anda terus bekerja lebih keras untuk membantu melindungi komunitas kami — apakah itu mengenakan topeng, memberi ruang satu sama lain, atau memberi pengemudi rasa hormat yang mereka miliki. pantas. Terima kasih untuk itu.”

READ  Jack Dorsey, CEO Twitter dan Square, mengatakan "hiperinflasi" akan segera terjadi di AS dan dunia

Minggu Berita telah menghubungi Uber untuk komentar lebih lanjut.