SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Video | “Anda tidak tahu kami tinggal di sini”: Alvaro Uribe meledak saat wawancara

Foto: Alvaro Uribe, Presiden dari Pusat Demokrasi. (Colprensa – Alvaro Tavira)

Malam ini mantan presiden Alvaro Uribe membintangi debat keras di CNN dalam bahasa Spanyol saat memberikan wawancara kepada jurnalis Fernando Del Rincon. Lingkungan. Ruang Uribe digunakan untuk menegaskan bahwa “Kolombia harus memberikan dukungan untuk angkatan bersenjata kita.” Ini, setelah maraknya keluhan pelanggaran HAM oleh aparat keamanan.

Dalam wawancara tersebut, mantan senator tersebut menunjukkan kompleksitas ketertiban umum di negara itu bahwa “reformasi pajak adalah satu hal, protes adalah hal lain, kekerasan adalah hal lain.” Tragedi kekerasan sangat besar di Kolombia; Untuk memprotes dan menghormati. Untuk kekerasan, untuk kekuasaan.

Tapi mungkin momen paling kontroversial terjadi ketika Rincon menghentikan wawancara dan memberi tahu mantan presiden apa yang harus ditanyakan padanya begitu dia kembali. “Banyak orang Kolombia dan Kolombia tersinggung dengan pidato Alvaro Uribe Velez”Kata wartawan itu. Uribe segera menyela dan menegaskan bahwa dia tidak bisa menerimanya.

Uribe berkata kesal, “Saya tidak bisa menerima transaksi ini, Anda tidak memanggil saya sebagai jurnalis tapi sebagai politikus,” dan seorang jurnalis CNN mencoba menjelaskan: “Banyak warga Kolombia dan Kolombia tersinggung dengan pidato Alvaro Uribe Velez.”

Inilah saatnya:

Dalam wawancara tersebut, Uribe juga merujuk pada seruan Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa di Kolombia, Juliette de Rivero, mengenai pelecehan polisi, yang dia komentari: “Tuduhan tidak adil terhadap angkatan bersenjata kita.”

“Ada serangkaian pernyataan yang dikeluarkan oleh organisasi internasional yang sepenuhnya mendukung angkatan bersenjata Kolombia,” kata Uribe kepada CNN.

Anggota Kongres meminta misi verifikasi hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa di Kolombia

Serangan telah meningkat di tengah demonstrasi pemogokan nasional ke PBBYang mengutuk “penggunaan kekuatan yang berlebihan” melalui juru bicara Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia di lembaga internasional itu.

READ  Pembangkit listrik tenaga air terbesar di dunia dimulai dengan menderu (FOTO)

Sebuah misi dari badan PBB yang sama, seperti yang dikecam oleh Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia Kolombia, Juliette de Rivero, mendemonstrasikan penembakan di tengah aksi dan ancaman mereka terhadap anggota, saat melakukan verifikasi di Cali, Valle del Cauca.

Berbagai keluhan atas serangan polisi dan beberapa penyabotase terhadap penduduk sipil, baik pria maupun pejabat berseragam, telah menyebabkan banyak tokoh menuntut intervensi PBB di negara tersebut. Begitu pula 30 anggota Kongres oposisi, yang mengirim surat kepada Michelle Bachelet meminta misi verifikasi internasional.

Kami dengan hormat menuntut pembentukan segera misi investigasi internasional, yang dipimpin oleh Anda, untuk mendokumentasikan, menindaklanjuti secara ketat, dan merumuskan rekomendasi mengenai pelanggaran berat hak asasi manusia yang terjadi dalam kerangka pemogokan nasional. Hari-hari kritis ini membutuhkan pengawalan dari semua badan internasional yang bertanggung jawab untuk memverifikasi kepatuhan terhadap perlindungan hak asasi manusia, ”tulis anggota Kongres tentang Bank Alternatif.

Dalam surat tersebut, anggota parlemen mengecam dugaan pelanggaran prinsip legitimasi, kehati-hatian, kebutuhan, proporsionalitas dan akuntabilitas oleh aparat negara, mengutip keluhan, video, dan foto yang beredar di media dan media sosial.

Baca terus: