SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Virus paling awal yang terkait dengan SARS-CoV-2 ditemukan, ditemukan pada kelelawar

Virus paling awal yang terkait dengan SARS-CoV-2 ditemukan, ditemukan pada kelelawar

Peneliti menemukan Virus corona bersembunyi di kelelawar Laos yang tampaknya adalah kerabat terdekat mereka yang diketahui SARS-CoV-2virus yang menyebabkan COVID-19Sejauh ini, menurut laporan berita.

Dalam sebuah studi baru, para peneliti dari Institut Pasteur di Prancis dan Universitas Laos menangkap 645 kelelawar dari gua-gua batu kapur di Laos utara dan memeriksanya. Virus Terkait dengan SARS-CoV-2. Mereka menemukan tiga virus – yang mereka beri nama BANAL-52, BANAL-103 dan BANAL-236 – yang menginfeksi kelelawar tapal kuda dan berbagi lebih dari 95 persen dari total genom mereka dengan SARS-CoV-2.

Satu virus, BANAL-52, adalah 96,8 persen identik dengan SARS-CoV-2, menurut sifat pemarah Berita. Ini membuat BANAL-52 lebih mirip secara genetik dengan SARS-CoV-2 daripada virus lain yang diketahui.

Sebelumnya, kerabat terdekat SARS-CoV-2 yang diketahui adalah RaTG13, yang ditemukan pada kelelawar tapal kuda pada 2013 dan berbagi 96,1 persen genomnya dengan SARS-CoV-2, Nature News melaporkan.

Terkait: 7 fakta tentang asal muasal virus corona baru

Terlebih lagi, ketiga virus yang baru ditemukan lebih mirip dengan SARS-CoV-2 di bagian penting dari genom mereka – yang disebut receptor-binding domain (RBD) – daripada yang diketahui. Virus.

RBD adalah bagian dari virus yang memungkinkan untuk mengikat sel inang. Dengan SARS-CoV-2, RBD mengikat reseptor yang dikenal sebagai ACE2 pada sel manusia, dan virus menggunakan reseptor ini sebagai pintu gerbang ke sel.

Yang terpenting, studi baru menemukan bahwa BANAL-52, BANAL-103 dan BANAL-236 dapat mengikat ACE2 dan menggunakannya untuk memasuki sel manusia. Kandidat lain menyarankan sejauh nenek moyang SARS-CoV-2 yang ditemukan pada kelelawar, termasuk RaTG13, belum dapat melakukannya, kata para peneliti.

Mereka mengatakan ketiga virus tersebut dapat mengikat ACE2 serta strain awal SARS-CoV-2 yang ditemukan di Wuhan.

READ  Para peneliti telah menciptakan mikroskop kuantum yang dapat melihat hal yang mustahil

Hasilnya dipublikasikan di server prepress bidang pencarian Pada 17 September, tambahkan ke panduan bahwa SARS-CoV-2 memiliki asal alamiAlih-alih melarikan diri dari lab.

Hasilnya menunjukkan bahwa “urutan sangat dekat dengan strain awal SARS-CoV-2 … ada di alam,” tulis para peneliti dalam makalah mereka, yang belum ditinjau oleh rekan sejawat.

“Domain pengikatan reseptor SARS-CoV-2 tampak tidak biasa ketika pertama kali ditemukan karena sangat sedikit virus yang dapat dibandingkan dengannya,” Edward Holmes, ahli biologi evolusioner di University of Sydney, yang tidak terlibat dalam penelitian, mengatakan Bloomberg.

“Sekarang kami telah mengambil sampel lebih banyak dari alam, kami mulai menemukan bagian-bagian yang terkait erat dari urutan gen ini,” kata Holmes.

Para penulis mengatakan bahwa temuan mereka mendukung hipotesis bahwa SARS-CoV-2 dihasilkan dari rekombinasi urutan virus yang ada pada kelelawar tapal kuda.

Namun, meskipun virus yang baru ditemukan terkait erat dengan SARS-CoV-2, ketiga virus tersebut tidak memiliki urutan yang dikenal sebagai “situs pembelahan furan”, yang terlihat pada SARS-CoV-2 dan SARS-CoV-2. AIDS Masuknya virus ke dalam sel Berita Alam. Ini berarti bahwa untuk lebih memahami asal-usul SARS-CoV-2, diperlukan lebih banyak penelitian untuk menunjukkan bagaimana dan kapan furin diperkenalkan.

Hasilnya saat ini sedang dipertimbangkan untuk dipublikasikan sifat pemarah majalah, Bloomberg melaporkan.

Konten terkait:

Varian Coronavirus: Begini cara mutasi menumpuk

11 (terkadang) penyakit pembunuh yang telah melompati spesies

14 mitos tentang virus corona yang telah dibantah oleh sains

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh Ilmu Langsung. Membaca Artikel asli ada di sini.