SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

XRISM, SLIM: Peluncuran satelit sinar-X Jepang ditunda, pendarat bulan “Moon Sniper”

XRISM, SLIM: Peluncuran satelit sinar-X Jepang ditunda, pendarat bulan “Moon Sniper”

Catatan Editor: Berlangganan buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Peluncuran satelit revolusioner yang akan mengungkap benda langit dalam cahaya baru dan pendarat bulan “Moon Sniper” telah ditunda.

Peluncuran diperkirakan akan berlangsung pada hari Minggu pukul 20:26 ET, atau pukul 09:26 EST pada hari Senin, namun cuaca buruk – terutama angin kencang di lokasi peluncuran – menyebabkan penundaan menjadi kurang dari 30 menit lebih awal, menurut badan Eksplorasi luar angkasa Jepang. Meskipun badan tersebut belum mengumumkan tanggal peluncuran baru, landasan peluncuran di Pusat Luar Angkasa Tanegashima dicadangkan hingga 15 September.

Peluncuran telah dijadwal ulang dua kali karena cuaca buruk.

Satelit XRISM (diucapkan “krisis”), juga disebut XRISM Tugas pencitraan sinar-X dan spektroskopiIni adalah misi gabungan Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang (JAXA) dan NASA, dengan partisipasi Badan Antariksa Eropa dan Badan Antariksa Kanada.

Sepanjang perjalanan adalah SLIM JAXA, OR Pendarat pintar untuk eksplorasi bulan. Pendarat eksplorasi skala kecil ini dirancang untuk mendemonstrasikan pendaratan “yang ditandai” di lokasi tertentu dalam jarak 100 meter (328 kaki), bukan jarak kilometer pada umumnya, dengan mengandalkan teknologi pendaratan presisi tinggi. Akurasinya menyebabkan julukan misi tersebut, Moon Sniper.

Satelit dan instrumennya akan memantau wilayah terpanas di alam semesta, struktur terbesar, dan objek dengan gravitasi terkuat, menurut NASA. XRISM akan mendeteksi cahaya sinar-X, panjang gelombang yang tidak terlihat oleh manusia.

Studi tentang ledakan bintang dan lubang hitam

Sinar-X dilepaskan dari beberapa objek dan peristiwa paling energik di alam semesta, itulah sebabnya para astronom ingin mempelajarinya.

“Beberapa hal yang kami harap dapat dipelajari dengan XRISM mencakup efek ledakan bintang dan pancaran partikel berkecepatan mendekati cahaya yang ditembakkan oleh lubang hitam supermasif di pusat galaksi,” kata Richard Kelly, peneliti utama XRISM di Goddard Space NASA. Pusat Penerbangan. di Greenbelt, Maryland dalam sebuah pernyataan. “Tapi tentu saja, kami sangat gembira dengan semua fenomena tak terduga yang akan ditemukan XRISM saat mengamati alam semesta kita.”

Dibandingkan dengan panjang gelombang cahaya lainnya, sinar-X sangat pendek sehingga melewati cermin berbentuk piringan yang memantau dan mengumpulkan cahaya tampak, inframerah, dan ultraviolet seperti Teleskop Luar Angkasa James Webb dan Hubble.

Oleh karena itu, XRISM berisi ribuan cermin interferensi melengkung yang dirancang lebih baik untuk deteksi sinar-X. Satelit perlu melakukan kalibrasi selama beberapa bulan setelah mencapai orbit. Misi ini dirancang untuk berjalan selama tiga tahun.

Satelit tersebut dapat mendeteksi sinar-X dengan energi berkisar antara 400 hingga 12.000 elektronvolt, jauh melebihi energi cahaya tampak sebesar 2 hingga 3 elektronvolt, menurut NASA. Rentang deteksi ini akan memungkinkan studi tentang kondisi ekstrem kosmologis di seluruh alam semesta.

XRISM berisi dua susunan cermin khusus untuk deteksi sinar-X.

Satelit tersebut membawa dua alat yang disebut Resolve dan Xtend. Resolve melacak perubahan kecil suhu yang membantunya menentukan sumber, komposisi, gerakan, dan kondisi fisik sinar-X. Resolve beroperasi pada -459,58 derajat Fahrenheit (minus 273,10 derajat Celcius), yaitu sekitar 50 kali lebih dingin dari luar angkasaIni berkat wadah helium cair seukuran lemari es.

Instrumen ini akan membantu para astronom mengungkap misteri kosmik seperti rincian kimiawi gas panas dan bercahaya di dalam gugus galaksi.

“Alat Resolve XRISM akan memungkinkan kita menyelidiki lebih dalam komposisi sumber sinar-X kosmik hingga tingkat yang belum pernah dilakukan sebelumnya,” kata Kelly. “Kami mengharapkan banyak wawasan baru mengenai objek terpanas di alam semesta, termasuk bintang yang meledak, lubang hitam, galaksi tempat mereka bekerja, dan gugus galaksi.”

Pada saat yang sama, Xtend XRISM akan menyediakan salah satu bidang pandang terbesar pada satelit sinar-X.

“Spektrum yang dikumpulkan XRISM akan menjadi yang paling detail yang pernah kami lihat untuk beberapa fenomena yang akan kami amati,” kata Brian Williams, ilmuwan proyek XRISM NASA di Goddard, dalam sebuah pernyataan. “Misi ini akan memberi kita wawasan tentang beberapa tempat yang paling sulit untuk dipelajari, seperti struktur bagian dalam bintang neutron dan jet partikel berkecepatan mendekati cahaya yang ditenagai oleh lubang hitam di galaksi aktif.”

Sementara itu, SLIM akan menggunakan sistem propulsinya untuk menuju bulan. Pesawat ruang angkasa ini akan mencapai orbit bulan sekitar tiga hingga empat bulan setelah peluncuran, mengorbit bulan selama satu bulan, dan mulai turun serta mencoba melakukan pendaratan lunak empat hingga enam bulan setelah peluncuran. Jika pendarat berhasil, demonstrasi teknologi juga akan mempelajari permukaan bulan secara singkat.

Tidak seperti misi pendarat baru-baru ini yang ditujukan ke kutub selatan bulan, SLIM menargetkan situs di dekat kawah kecil akibat tumbukan bulan yang disebut Xiuli, dekat Laut Nektar, di mana ia akan menyelidiki pembentukan batuan yang dapat membantu para ilmuwan mengungkap asal usulnya. bulan. Lokasi pendaratannya berada tepat di sebelah selatan Sea of ​​​​Tranquility, tempat Apollo 11 mendarat di dekat ekuator bulan pada tahun 1969.

Model penerbangan SLIM (Intelligent Lunar Exploration Orbiter).  Foto itu diambil di Gedung Spacecraft and Gift Assembly (SFA) di Tanegashima Space Center.

Setelah Amerika Serikat, bekas Uni Soviet, dan Tiongkok, India menjadi negara keempat yang melakukan pendaratan terkendali di permukaan bulan ketika misi Chandrayaan-3 tiba di dekat kutub selatan bulan pada hari Rabu. Sebelumnya, pendarat bulan Hakuto-R milik perusahaan Ispace Jepang jatuh 3 mil (4,8 kilometer) sebelum jatuh ke bulan saat upaya pendaratan pada bulan April.

Probe SLIM berisi teknologi navigasi berbasis penglihatan. Mencapai pendaratan yang tepat di bulan adalah tujuan utama JAXA dan badan antariksa lainnya.

Daerah yang kaya sumber daya, seperti kutub selatan bulan dan daerah yang tertutup air es secara permanen, juga menimbulkan sejumlah bahaya berupa kawah dan bebatuan. Misi masa depan harus bisa mendarat di area sempit untuk menghindari fitur-fitur ini.

SLIM juga memiliki desain ringan yang dapat memudahkan lembaga-lembaga tersebut merencanakan misi dan eksplorasi bulan yang lebih sering di sekitar planet lain seperti Mars. Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang menegaskan bahwa jika Proyek SLIM berhasil, maka misinya akan berubah dari “pendaratan di tempat yang kita bisa menjadi pendaratan di tempat yang kita inginkan”.

READ  Para astronom telah menemukan apa yang bisa menjadi galaksi terjauh