SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa yang menyebabkan rambut rontok? Gangguan autoimun ini mempengaruhi jutaan orang, termasuk anak-anak

Jutaan orang di seluruh dunia menderita alopecia areata, gangguan autoimun yang menyebabkan kerontokan rambut, yang menjadi sorotan setelah Will Smith menampar komedian Chris Rock di Oscar. Dia dilarang selama satu tahun dari konser setelah dia meminta maaf. Itu terjadi setelah Rock membuat lelucon tajam bahwa beberapa orang merasa tidak sensitif di Jada Pinkett Smith tentang kerontokan rambutnya, dan para advokat pada saat itu mengatakan meningkatkan kesadaran akan kondisi tersebut, yang cukup umum tetapi tidak banyak dibahas, mungkin bisa membantu. Itu keluar dari peledakan. Pada hari Rabu, Jada Pinkett Smith mendedikasikan sebuah episode “Red Table Talk” untuk kekacauan tersebut. Berikut adalah melihat gangguan, dan bagaimana rambut berhubungan dengan kecantikan, ras, budaya, dan identitas diri: ___ Apa yang menyebabkan alopecia? Alopecia areata dapat membuat rambut rontok dari kulit kepala dalam bentuk bercak dan juga mempengaruhi bagian tubuh lainnya, seperti alis dan bulu hidung. Alopecia dapat terjadi dengan cepat, tidak dapat diprediksi dan bisa sangat sulit untuk ditangani secara mental. “Bayangkan jika Anda bangun hari ini dan kehilangan separuh alis Anda,” kata seorang ahli kerontokan rambut di Yale kepada The Associated Press pada bulan Maret. “Ketidakpastian adalah salah satu hal yang rumit dan menakutkan secara mental karena Anda tidak memiliki kendali atasnya… Ini adalah penyakit yang melucuti identitas orang.” Meskipun jarang dibahas, sebenarnya cukup umum: penyebab kerontokan rambut terbesar kedua, setelah pola kebotakan pada pria atau wanita. Sekitar 2% orang memilikinya. Ini tidak menyakitkan secara fisik, dan dalam beberapa kasus hilang secara spontan dan dapat diobati.___ Bagaimana pengaruhnya terhadap wanita? Bagaimana dengan anak-anak? Meskipun tidak jelas apakah Rock mengetahui diagnosis Pinkett Smith, rambut adalah bagian besar dari penampilan siapa pun, dan bagi wanita, itu terkait dengan gagasan budaya tentang apa yang membuat mereka terlihat feminin. “Kebanyakan wanita diharapkan memiliki rambut yang bagus.” William Yates, ahli bedah rambut rontok bersertifikat di Chicago. “Mereka sangat sadar bahwa pria kehilangan rambut mereka dan ‘dengan anggun menjadi botak’, sehingga untuk berbicara, tetapi kerontokan rambut wanita sangat menghancurkan.” Kondisi ini juga cenderung mempengaruhi orang-orang ketika mereka relatif muda. Sebagian besar didiagnosis sebelum usia 40 tahun, dan sekitar setengahnya adalah anak-anak ketika gangguan tersebut pertama kali muncul, menurut Christopher English, MD, dokter kulit bersertifikat di Intermountain Healthcare di Salt Lake City. Tekanan teman sebaya sering kali berada pada titik tertinggi, kata Gary Sherwood, direktur komunikasi di National Alopecia Areata Foundation. Indiana. Ibunya muncul di “Red Table Talk” untuk berbicara tentang kehilangan kurang dari dua minggu sebelum Oscar, dan beberapa penelitian menunjukkan bahwa penyakit ini lebih umum di antara orang kulit hitam dan Latin, kata Sherwood-Yates. National Institutes of Health mengatakan penyakit ini mempengaruhi semua kelompok ras dan etnis, baik pria maupun wanita. Sherwood mengatakan lelucon Rock “tidak biasa”. “Ini sudah ada sejak ada manusia di Bumi… selama berabad-abad orang tidak membicarakannya.” __ Seperti apa rasanya alopecia? Sulit untuk mendengar lelucon rock oleh desainer interior New York Sheila Bridges. Saya berbicara dengan Rock dalam film dokumenter 2009 “Good Hair” tentang pentingnya rambut dalam budaya hitam. Bagi banyak orang kulit hitam Amerika, pilihan perawatan dan gaya terkait dengan keinginan untuk menyimpang dari apa yang dianggap normal atau dapat diterima oleh masyarakat luas. Dari afros dan cornrows hingga wig dan ekstensi rambut, rambut hitam bisa lebih dari sekadar pernyataan gaya, Bridges berbicara dalam wawancaranya tentang rasa malu dan penghinaan karena kehilangan rambutnya karena penyakit, bagaimana gaya rambutnya terkait dengan identitas etnisnya dan bagaimana rambutnya rontok mempengaruhi rasa feminitas dan mata uang sosialnya. Tamparan Oscar meninggalkan Bridges dengan perasaan yang saling bertentangan: dia mengutuk serangan Smith terhadap rock, bersimpati dengan Pinkett Smith dan sangat kecewa dengan musik rock. Bridges mengatakan dia tidak memakai wig karena dia tidak mau, dan juga berharap untuk menormalkan dan menghilangkan stigma penampilan wanita botak. Satu dekade setelah keputusannya untuk menjadi botak di depan umum, Bridges mengatakan masih sulit bagi sebagian orang untuk menerima: “Saya jarang melakukannya sepanjang minggu tanpa seseorang mengatakan sesuatu yang begitu tidak sensitif.” Rambut secara umum sudah bisa menjadi pemandangan yang rumit bagi wanita kulit hitam, yang selama beberapa generasi berharap untuk mengubah tekstur rambut alami mereka agar sesuai dengan standar kecantikan kulit putih. Wanita kulit hitam 80% lebih mungkin mengubah rambut alami mereka untuk memenuhi norma sosial di tempat kerja, menurut sebuah studi tahun 2019 oleh Divisi Perawatan Pribadi Dove Unilever. Aturan berpakaian atau pelanggaran rambut, menurut penelitian yang membantu membujuk DPR AS untuk memilih untuk melarang diskriminasi berdasarkan gaya rambut alami pada bulan Maret. “Satu-satunya hal baik yang bisa keluar dari semua ini adalah Vixen berada di depan dan tengah,” kata Bridges tentang tamparan Oscar. __ Penulis Ras dan Etnis dari AP Annie Ma di Charlotte, Carolina Utara dan Aaron Morrison di New York berkontribusi pada cerita ini.

READ  Jason Sudeikis terlihat dengan model Kelly Hazel selama perjalanan pantai

Jutaan orang di seluruh dunia menderita alopecia areata, gangguan autoimun yang menyebabkan rambut rontok, dan terungkap setelah Will Smith menampar komedian Chris Rock di Oscar.

Tamparan itu mengejutkan jutaan orang, mengundang kecaman luas, dan melarang Smith selama 10 tahun dari upacara itu setelah dia meminta maaf. Itu terjadi setelah Rock membuat lelucon tajam yang membuat beberapa orang merasa tidak sensitif di Jada Pinkett Smith tentang kerontokan rambutnya.

Para advokat pada saat itu mengatakan meningkatkan kesadaran akan kondisi tersebut, yang cukup umum tetapi tidak banyak dibicarakan, bisa menjadi hal yang baik untuk keluar dari ledakan. Pada hari Rabu, Jada Pinkett Smith mendedikasikan sebuah episode “Red Table Talk” untuk gangguan tersebut.

Berikut adalah pandangan tentang turbulensi, dan bagaimana rambut berhubungan dengan kecantikan, ras, budaya, dan identitas diri:

___

Apa yang menyebabkan rambut rontok?

Alopecia areata dapat menyebabkan rambut rontok dari kulit kepala dalam bentuk bercak dan juga mempengaruhi bagian tubuh lainnya, seperti alis dan bulu hidung.

Alopecia dapat terjadi dengan cepat, tidak dapat diprediksi dan bisa sangat sulit untuk ditangani secara mental, kata Brett King, ahli kerontokan rambut di Yale Medicine, kepada The Associated Press pada bulan Maret.

“Bayangkan jika saya bangun hari ini kehilangan setengah alis,” katanya. “Ketidakpastian adalah salah satu hal yang rumit dan menakutkan secara mental karena Anda tidak memiliki kendali atasnya… Ini adalah penyakit yang melucuti identitas orang.”

Meskipun jarang dibahas, sebenarnya cukup umum: penyebab kerontokan rambut terbesar kedua, setelah pola kebotakan pada pria atau wanita. Sekitar 2% orang memilikinya. Ini tidak menyakitkan secara fisik, dan dalam beberapa kasus menghilang secara spontan dan dapat diobati.

READ  Bagaimana karya klasik Coen bersaudara memengaruhi Black Widow

___

Bagaimana pengaruhnya terhadap wanita? Bagaimana dengan anak-anak?

Meskipun tidak jelas apakah Rock mengetahui diagnosis Pinkett Smith, rambut adalah bagian besar dari penampilan siapa pun, dan bagi wanita, itu terkait dengan gagasan budaya tentang apa yang membuat mereka terlihat feminin.

“Kebanyakan rambut wanita diharapkan baik-baik saja,” kata William Yates, ahli bedah kerontokan rambut bersertifikat di Chicago. “Mereka sangat sadar bahwa pria kehilangan rambut mereka dan ‘dengan anggun menjadi botak’, sehingga untuk berbicara, tetapi seorang wanita yang kehilangan rambutnya sangat menghancurkan.”

Kondisi ini juga cenderung mempengaruhi orang-orang ketika mereka relatif muda. Sebagian besar didiagnosis sebelum usia 40 tahun, dan sekitar setengahnya adalah anak-anak ketika gangguan tersebut pertama kali muncul, kata Christopher English, MD, dokter kulit bersertifikat di Intermountain Healthcare di Salt Lake City.

Memiliki kondisi ini sangat sulit bagi remaja, yang kecemasan dan tekanan teman sebayanya sering kali tinggi, kata Gary Sherwood, direktur komunikasi untuk National Alopecia Areata.

Rio Allred, seorang gadis 12 tahun dengan gangguan ini, bunuh diri setelah diintimidasi di sekolah di Indiana. Ibunya muncul di “Red Table Talk” untuk berbicara tentang kehilangan kurang dari dua minggu sebelum Oscar.

Sherwood Yates mengatakan beberapa penelitian juga menunjukkan bahwa penyakit ini lebih umum di antara orang kulit hitam dan Latin. National Institutes of Health menyatakan bahwa itu mempengaruhi semua kelompok ras dan etnis, baik pria maupun wanita.

Sherwood mengatakan lelucon Rock “tidak biasa”. “Ini telah ada selama ada manusia di Bumi … selama berabad-abad orang tidak membicarakannya.”

__

Seperti apa bentuk alopesia?

Sulit untuk mendengar lelucon rock dari desainer interior New York Sheila Bridges.

READ  Ramalan zodiak hari ini 29 Mei 2022

Saya berbicara dengan Rock tentang film dokumenter 2009 “Good Hair” tentang pentingnya rambut dalam budaya hitam.

Bagi banyak orang kulit hitam Amerika, pilihan perawatan dan gaya terkait dengan keinginan untuk mengesampingkan apa yang dianggap normal atau dapat diterima oleh komunitas yang lebih luas. Dari afros dan cornrows hingga wig dan ekstensi rambut, rambut hitam bisa lebih dari sekadar pernyataan gaya rambut.

Dalam wawancaranya, Bridges berbicara tentang rasa malu dan penghinaan karena kehilangan rambutnya karena penyakit, bagaimana gaya rambutnya menjerat identitas etnisnya, dan bagaimana kerontokannya memengaruhi rasa feminitas dan nilai sosialnya.

Tamparan Oscar membuat Bridges memiliki perasaan yang saling bertentangan: dia mengutuk serangan Smith terhadap rock, bersimpati dengan Pinkett Smith dan sangat kecewa dengan musik rock.

“Tidak mudah sebagai seorang wanita untuk menjalani hidup tanpa rambut dan masyarakat yang terobsesi dengan rambut,” kata Bridges.

Dia tidak memakai wig karena dia tidak mau, dan juga berharap untuk menormalkan penampilan wanita botak dan menyingkirkannya.

Tetapi bahkan satu dekade setelah keputusannya untuk menjadi botak di depan umum, Bridges mengatakan masih sulit bagi sebagian orang untuk menerima: “Saya jarang melakukannya selama seminggu tanpa seseorang mengatakan sesuatu yang begitu tidak sensitif.”

Rambut secara umum sudah bisa menjadi pemandangan yang berbahaya bagi wanita kulit hitam, yang selama beberapa generasi diharapkan mengubah tekstur rambut alami mereka agar sesuai dengan standar kecantikan kulit putih. Wanita kulit hitam 80% lebih mungkin mengubah rambut alami mereka untuk memenuhi norma sosial di tempat kerja, menurut sebuah studi tahun 2019 oleh Divisi Perawatan Pribadi Dove Unilever USA.

Siswa kulit hitam juga lebih mungkin untuk diskors daripada siswa lain karena aturan berpakaian atau pelanggaran rambut, menurut penelitian yang membantu membujuk DPR AS untuk memilih untuk melarang diskriminasi berdasarkan gaya rambut alami pada bulan Maret.

“Satu-satunya hal baik yang bisa keluar dari semua ini adalah bahwa vixen berada di depan dan tengah,” kata Bridges tentang tamparan Oscar.

___

Ras dan Etnisitas dari penulis AP Annie Ma di Charlotte, North Carolina, dan Aaron Morrison di New York berkontribusi pada cerita ini.