SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apple menggugat anak berusia 14 tahun karena kehilangan pendengaran karena AirPods

Mereka telah menggugat Apple untuk “kesalahan” di AirPods mereka. Foto: Pexels.

Pasangan Texas menggugat apel mengklaim bahwa putranya yang berusia 14 tahun menderita “gangguan pendengaran permanenPada tahun 2020, ketika AirPods-nya terdengar sangat keras hingga merusak salah satu gendang telinganya.

Seperti yang dirinci dalam berkas pengadilan, diakses oleh Reuters, anak di bawah umur itu sedang menonton Netflix dengan iPhone dan AirPods Pro, dengan volume rendah, ketika “Tiba-tiba dan tanpa peringatan, alarm Amber berbunyi dengan volume yang merobek gendang telinganyamerusak koklea dan menyebabkan kerusakan serius pada pendengarannya.”

Mereka juga menunjukkan bahwa, setelah kejadian, anak di bawah umur menderita pusing, pusing, mual, dan itu Anda akan perlu memakai alat bantu dengar selama sisa hidup Anda.

Dalam pengaduan, mereka menegaskan bahwa “AirPos tidak memiliki instruksi untuk menyesuaikan volume peringatan atau peringatan bahwa volumenya mungkin sangat tinggi sehingga dapat membahayakan.” Dan bahwa Apple menyadari bahwa perangkatnya mereproduksi peringatan yang sangat keras, dengan keluhan pengguna tentang mereka kembali ke 2019.

Itu Amber Alert adalah bagian dari Program Pemberitahuan Darurat Pemerintah Amerika Serikat, Yang berfungsi untuk memperingatkan warga ketika polisi sedang melacak orang hilang di area tersebut, selain memberikan pemberitahuan mendesak lainnya. Sistem notifikasi ini juga berlaku di negara lain.

(dengan informasi dari halaman 12)

READ  Marvel's Avengers - Native 4K vs. NVIDIA DLSS vs. AMD FSR