SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apple terus menutup tokonya di Amerika Serikat dan Kanada karena infeksi baru virus Corona

file gambar. | Kredit: Reuters/Carlo Allegri

Wabah tersebut masih sangat terasa di masyarakat meskipun tingkat vaksinasi di beberapa negara cukup tinggi, ditambah dengan variabel baru Covid-19 yang mengakibatkan peningkatan kasus, sehingga banyak perusahaan yang memutuskan untuk tutup kembali.

Salah satunya adalah raksasa teknologi Apple, Yang menutup beberapa toko di Amerika Serikat dan Kanada. ke Ngomong-ngomong, pada hari Senin saya memutuskan untuk tidak mengizinkan masuk ke toko-toko utama di New York.

Perusahaan menutup 16 toko di ‘kota yang tidak pernah tidur’ Di antara yang menonjol adalah yang ada di SoHo, Grand Central, World Trade Center, dan Fifth Avenue, semuanya karena varian omicron dari covid yang terbukti sangat menular. Situs lain yang terkena dampak termasuk Upper West Side, West 14th Street, Staten Island dan Bronx.

Terlepas dari keputusan ini, perusahaan akan tetap mengizinkan pelanggan untuk memesan secara online dan mengambil di toko meskipun pembeli tidak akan dapat memasuki toko, dan dukungan Genius Bar tidak akan tersedia.

“Kami memantau kondisi secara teratur dan akan menyesuaikan langkah-langkah kesehatan kami untuk mendukung kesejahteraan pelanggan dan karyawan, dan kami tetap berkomitmen untuk pendekatan komprehensif terhadap peralatan kami yang menggabungkan pengujian rutin, pemeriksaan kesehatan harian, penyamaran karyawan dan pelanggan, pembersihan menyeluruh. , dan cuti sakit berbayar,” jelas Apple dalam sebuah pernyataan.

New York bukan satu-satunya kota yang terpengaruhSaat Steve Jobs menutup lokasi lain di Los Angeles (termasuk toko Tower Theater), Washington, D.C. (Perpustakaan Carnegie), dan toko lain di Ohio, Texas, Georgia, dan Florida.

Di sisi lain, toko Regent Street di London juga tutup karena situasi yang sama.

Itu tidak hanya terjadi seminggu terakhir ini. berdasarkan Bloomberg, selama beberapa minggu Apple Store di Amerika Serikat Mereka secara bertahap menutup pintu mereka, dengan jumlah infeksi meningkat di antara karyawan mereka. Juga, beberapa toko di Kanada telah menutup operasinya.

READ  Pesta CPU Intel Generasi ke-12 Alder Lake bisa eksklusif untuk pengguna listrik pada tahun 2021

Toko-toko yang terpengaruh sejauh ini adalah Dadeland dan The Gardens Mall di Florida, Lenox Square di Atlanta, GA, Highland Village di Houston, Texas, Summit Mall di Ohio, Pheasant Lane di New Hampshire dan Sainte-Catherine di Montreal, Kanada.

Menurut outlet tersebut, penutupan umumnya terjadi ketika 10% anggota toko dinyatakan positif Covid-19.

9to5Mac, yang berspesialisasi dalam merek apel, mencatat bahwa orang harus mempertimbangkan bahwa Apple telah mulai mempromosikan pengiriman dua jam gratis di sebagian besar wilayah perkotaan. Ini berarti Anda dapat melakukan pembelian secara online dan menerima barang tersebut 2 jam kemudian secara langsung dan tanpa biaya tambahan.

Promosi mengatakan itu akan berjalan sampai tengah hari pada Malam Natal, dan sementara itu cocok untuk siapa saja pada tugas pemberian hadiah menit terakhir, itu juga dapat membantu mengurangi keramaian di dalam toko saat berbelanja. Ini merupakan tambahan untuk opsi lain seperti pengambilan di toko ekspres dan pengiriman semalam untuk banyak barang.

Harus diingat bahwa baru-baru ini, banyak perusahaan seperti Meta, Amazon, Twitter dan Pinterest telah mengindikasikan bahwa mereka tidak akan hadir di Consumer Electronic Show (CES) 2022, yang akan secara langsung di sebuah venue di Las Vegas, Amerika Serikat.

Menurut informasi yang diterima dari Reuters, perusahaan Jeff Bezos Dia tidak akan mengikuti acara Januari mendatang karena “Situasi yang cepat berubah dan kecurigaan tentang variabel omicron”.

Baca terus:

Empat tren influencer untuk menjangkau lebih banyak di jejaring sosial
Dengan aplikasi Android ini, Anda dapat mengetahui apakah AirTag melacak Anda atau tidak
WhatsApp mengubah dan menambahkan layanan serupa ke Google Maps