SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Arab Saudi dan UEA fokus pada kebijakan produksi minyak

Arab Saudi dan UEA fokus pada kebijakan produksi minyak

Menteri Energi Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman Al Saud berbicara melalui tautan video selama pertemuan darurat virtual negara-negara OPEC dan non-OPEC, menyusul merebaknya penyakit coronavirus (COVID-19), di Riyadh, Arab Saudi pada 9 April 2020.

Agen Pers Saudi | Reuters

LONDON – Kelompok produsen minyak OPEC akan melanjutkan pembicaraan pada Senin dengan mitra non-OPEC, berusaha untuk menengahi kesepakatan tentang produksi minyak mentah setelah kelompok itu secara tak terduga gagal mencapai kesepakatan pekan lalu.

Aliansi energi, yang sering disebut sebagai OPEC+, pada hari Jumat memberikan suara pada proposal untuk meningkatkan produksi minyak sekitar dua juta barel per hari antara Agustus dan akhir tahun dengan angsuran bulanan 400.000 barel per hari. Ia juga mengusulkan perpanjangan sisa pemotongan produksi hingga akhir 2022.

UEA menolak rencana ini, bagaimanapun, dan menahan kesepakatan untuk hari kedua berturut-turut untuk meninggalkan pasar minyak dalam limbo selama akhir pekan.

“Bagi kami, itu bukan kesepakatan yang baik,” kata Menteri Energi dan Infrastruktur UEA Suhail Al Mazrouei kepada Hadley Gamble dari CNBC pada hari Minggu. Dia menambahkan bahwa sementara UEA bersedia mendukung peningkatan pasokan minyak jangka pendek, mereka menginginkan persyaratan yang lebih baik hingga 2022.

Berbicara kepada TV Al Arabiya milik Saudi pada hari Minggu, Menteri Energi Saudi Abdulaziz bin Salman menyerukan “kompromi dan rasionalitas” untuk mencapai kesepakatan pada hari Senin, Reuters melaporkan.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak, yang didominasi oleh produsen minyak mentah Timur Tengah, setuju untuk menerapkan pengurangan produksi minyak mentah besar-besaran pada tahun 2020 dalam upaya untuk menopang harga minyak ketika pandemi virus corona bertepatan dengan kejutan bersejarah terhadap permintaan bahan bakar.

READ  Ribuan orang menghadiri hari pertama Pertunjukan Bunga Philadelphia

OPEC+ yang dipimpin oleh Arab Saudi, sekutu dekat Uni Emirat Arab, telah memulai pertemuan bulanan dalam upaya untuk mengarahkan kebijakan produksi.

Ini telah menyebabkan konfrontasi publik yang jarang terjadi antara UEA dan sekutu regionalnya yang lama, Arab Saudi, pemimpin de facto OPEC. Ketidaksepakatan muncul karena pelaku pasar energi dengan cemas menunggu arah kebijakan yang kemungkinan akan membentuk pasar minyak mentah di tahun mendatang.

OPEC+ akan bertemu lagi melalui konferensi video mulai pukul 14:00 waktu London pada hari Senin.

“UEA tetap teguh dalam penolakannya untuk memberikan landasan, dan menegaskan bahwa penggunaan patokan produksi Oktober 2018 pada dasarnya tidak adil. Dengan demikian, kemungkinan hasil tanpa kesepakatan – serta keluarnya UEA dari OPEC – telah meningkat secara material. bahkan jika tidak. Memang benar. Helima Croft, kepala strategi komoditas global di RBC Capital Markets, mengatakan dalam sebuah catatan penelitian:

“Tentu saja, dalam praktiknya, struktur pertemuan bulanan berarti bahwa keputusan dapat dibatalkan dengan cepat dan tidak ada kondisi permanen. Di sisi lain, jika pembicaraan berakhir dengan ketidaksepakatan, ada risiko setiap orang kembali ke skenario produksi. untuk dirinya sendiri yang dapat menyebabkan pembalikan harga minyak yang lebih tinggi tahun ini.” .

Croft mengatakan pertemuan Senin tidak mungkin berakhir dalam kekacauan untuk hari ketiga, tetapi mengakui bahwa kemungkinan itu tidak dapat dikesampingkan. “Tentu saja, ini bukan skenario angsa hitam,” tambahnya.

Awal dari akhir untuk kesepakatan yang lebih luas?

Sebelum pembicaraan, standar internasional Minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada $76,44 per barel, naik sekitar 0,3% selama sesi, sementara minyak mentah berjangka Brent AS menetap di $75,35, naik sekitar 0,25%.

READ  Penawaran Skateboard Black Friday 2021: Lereng Awal, Dek, dan Lebih Banyak Penawaran Skateboard Diteliti oleh Deal Tomato

Harga minyak naik lebih dari 45% pada paruh pertama tahun ini, didukung oleh peluncuran vaksin Covid-19, pelonggaran langkah-langkah penguncian secara bertahap dan pengurangan produksi besar-besaran dari OPEC+.

Analis memperkirakan Aliansi Energi akan meningkatkan pasokan sekitar 500.000 barel per hari mulai bulan depan.

Dengan demikian, analis energi ING mengatakan pada hari Senin bahwa usulan kenaikan OPEC+ sekitar 400.000 barel per hari kemungkinan akan mendukung harga.

Mereka menambahkan, “Kegagalan untuk mencapai kesepakatan dapat memberikan beberapa aspek positif ke pasar, dengan laporan bahwa produksi akan tetap tidak berubah jika OPEC + tidak mencapai kesepakatan.”

“Namun, secara realistis, itu juga bisa menandakan awal dari akhir untuk kesepakatan yang lebih luas, dan dengan demikian risiko bahwa anggota akan mulai meningkatkan produksi.”