SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Buck Showalter membentuk kembali Mets nomor satu, satu per satu detail

NEW YORK – Pagi hari setelah rumah Mets dibuka, Buck Showalter meminta General Manager Billy Ebler untuk menemuinya di bunker. Showalter hanya mengelola satu pertandingan di Citifield, tetapi dia telah menemukan kekurangan desain. Showalter memanggil Eppler ke sudut dengan tangga terdekat ke papan rumah. Dari tempat ini, posisi favoritnya selama pertandingan, manajer Mets tidak bisa dilihat pertemuan

Masalah spesifiknya adalah domain yang tepat. Sepotong bantalan menghalangi pandangan Showalter. Garis pandang, seperti yang kemudian dikatakan pelatih pertunjukan Jeremy Hefner, “mengerikan.” Selama dua musim sebelumnya, dia telah membuat Hefner dan mantan manajer Luis Rojas kesal, keduanya adalah pemain pertama dalam pekerjaan mereka masing-masing. Tidak ada yang telah dilakukan tentang hal itu. Showalter punya solusi, tapi butuh waktu. Meski begitu, dia masih ingin melihat tangan kanannya.

Ebler menaiki beberapa anak tangga di tengah bunker dan menggantung di atas langkan. Showalter bertanya apakah ini bisa berhasil.

“Billy, berapa tinggimu?” tanya Showalter.

Ebler menjawab, “6-3.”

Showalter, 65, tercatat 5-9 selama hari-harinya bermain, tapi itu 40 tahun sebelum atraksi. Ebler menyebutkan ini. Jadi dia harus melihat ke sekeliling padding sementara tim operasi stadion mengolok-olok skema perombakan: Mets akan membangun Showalter, Hefner dan pelatih bangku Glenn Sherlock.

Tiga belas hari kemudian, ketika tim kembali ke Queens dengan rekor terbaik dalam bisbol, bunker tampak berbeda. Staf membangun jalan tiga langkah untuk naik di atas rintangan. Sekarang Showalter dapat melihat seluruh koleksinya. Dan penonton lainnya dapat melihat lebih banyak cara Showalter, di musim ke-21 sebagai manajer dan musim pertamanya bertanggung jawab atas Mets, secara halus membentuk kembali klub, satu per satu.

Dalam empat pemberhentian sebelumnya, dalam karir manajemen yang membentang selama empat dekade bisbol dan termasuk tiga penghargaan GM, Showalter telah membangun reputasi sebagai orang yang keras, lelah, dan obsesif, sampai pada titik melelahkan orang-orang di sekitarnya pada waktu-waktu tertentu. tahu imajinasinya. “Apakah itu salah satu dari hal-hal anal yang saya tuduhkan?” Showalter mengatakan ketika ditanya tentang modifikasi bunker. “Jika saya tidak bisa melihat pertandingan, itu agak sulit.”

Mets menyewa Showalter Desember lalu untuk mensponsori tim dengan ambisi kejuaraan. Kelompok ini telah berprestasi selama bertahun-tahun. Pengeluaran sebesar A$254,5 juta pada bulan November oleh pemilik Steve Cohen meningkatkan ekspektasi. Di Showalter, Cohen berharap menemukan manajer dengan karisma, ketajaman taktis, dan kepemimpinan sehari-hari tanpa henti yang menopang klub-klub elit.

Pada minggu-minggu awal di kantornya, dengan pelatihan musim semi yang singkat dan malu-malu, Showalter memenuhi kriteria itu, kata para pemainnya. The Mets menggambarkan pikirannya sebagai tanpa henti. Ini menguji para pemainnya dalam situasi dalam game, untuk mengukur pengetahuan dan kesediaan mereka untuk menyamai antusiasmenya. Kebijaksanaan garam melalui dasi di Florida Barat.

READ  Tanggal pertempuran Floyd Mayweather Jr dan Logan Paul dikonfirmasi saat pangkalan baru terungkap

“Semuanya menyenangkan,” kata bowler Taiguan Walker. “Semua yang dia katakan.”

Keluarga Mets telah belajar untuk mendengarkan. Nasihat tentang aturan ambigu dari salah satu pertemuan pra-musim Showalter membuahkan hasil selama rumah pertama. Dia terus memberi tahu para veteran tentang pergerakan daftar yang akan datang dan mendorong mereka untuk menyebarkan pengetahuan di antara rekan satu timnya yang lebih muda. Dia mengkhotbahkan Injil pertanggungjawaban. Beberapa orang terkejut dengan kecerdasan dan kesediaannya untuk menertawakan dirinya sendiri. “Dia memiliki selera humor yang lebih baik daripada yang saya harapkan,” kata Max Scherzer, permata $ 130 juta Cohen Offseason.

Jika Mets terlihat berbeda pada tahun 2022 – yah, banyak yang berasal dari uang Cohen. Tetapi beberapa di antaranya berasal dari pikiran Showalter. Dan jika lapangan bermainnya terlihat sedikit berbeda, ceritanya sama. Ini bukan hanya tempat persembunyian. Atas desakan Showalter, tim mengecat ulang dinding klub dan meningkatkan pencahayaan untuk mencerahkan ruangan. The Mets juga merealokasi loker di ruang ganti pribadi untuk staf pendukung. “Kami mencoba untuk memodifikasi fungsi bisbol untuk beberapa hal,” kata Showalter.

Keadaan memaksa Showalter untuk bergerak cepat. Dia mengambil alih posisi beberapa minggu setelah pemilik menutup pemain. Dia tidak dapat menghubungi Met mana pun sampai pekerjaannya berhenti pada 10 Maret. Pada saat itu, hari pembukaan Nationals Park kurang dari sebulan lagi.

Begitu klub berkumpul di Port St. Lucie, Florida, Showalter memperkenalkan dirinya melalui percakapan satu lawan satu dan pertemuan kelompok. Dia mengalirkan serangkaian video yang berfungsi ganda sebagai garis besar tentang bagaimana dia ingin Mets bermain dan sebagai ukuran awal tentang bagaimana dia melihat permainan. Pendatang baru Chris Bassett menjelaskan, video tersebut menunjukkan bahwa “tidak ada detail yang tidak dia pikirkan”.

“Dia suka menunjukkan tim lain yang salah, saya akan memberitahu Anda,” kata Bassett. “Ini segalanya—pendobrak, pukulan, estafet, semuanya. Dia seperti, ‘Dengar, ini menang dan kalah dalam permainan bola. Begitulah cara kami akan melakukannya. Kami akan melakukannya dengan cara yang benar. tidak selalu cara termudah. ​​sesuatu dengan cara yang benar.”

Sebelum setiap latihan, Showalter membahas aturan yang berbeda. Pada satu pertemuan, tim pergi ke pertemuan misterius yang tidak terpikirkan oleh beberapa orang, seperti pemain veteran J.D. Davis selama enam tahun. Detail showalter: Katakanlah lawan berpikir untuk melanjutkan pelari keluar dari kantong terlalu cepat. Dalam hal ini, jika ada Met di pangkalan, pemain harus mencoba mencuri tas. Jika lawan bereaksi dan mencoba menembakkan Met, itu akan membatalkan hak mereka untuk mengajukan banding.

READ  Harry Kane tidak diberi kartu merah karena gangguan yang "bisa mematahkan kaki Andy Robertson" karena dia adalah kapten tim nasional Inggris" dan juga menuduh wasit Paul Tierney "mengejarnya".

Tampaknya agak tidak bisa ditembus. “Celah yang cukup gila,” kata Davis.

Beberapa minggu kemudian, selama pertandingan melawan Arizona, visi Showalter keluar. Davis pertama kali berdiri saat Diamondbacks memperdebatkan permohonan Flying Sacrifice. Showalter mengacu pada pelatih base ketiga Joey Cora. Davis mengambil pesan Cora dan pecah untuk kedua kalinya. Veteran Arizona Oliver Perez finis ketiga—yang tidak keluar, tetapi dia berhasil menyelesaikan tantangannya. “Buck, dengan bertahun-tahun di bawah ikat pinggangnya, selalu berusaha mencari keunggulan, atau mencari celah,” kata Davis.

Melalui Cora dan pelatih base pertama Wayne Kirby, yang berlatih dengan Showalter di Baltimore, Mets menanamkan agresi baru di pangkalan. Kelompok tersebut memasuki pertandingan hari Minggu keempat dalam olahraga tersebut, menurut metrik lari inti FanGraphs. (Mereka berada di peringkat 27 pada tahun 2021.) Posisi ini juga membantu Showalter menemukan kesamaan dengan pemain dengan bayaran tertinggi. Pada perjalanan pertama tim, Showalter berterima kasih kepada Francisco Lindor atas usahanya dalam memukul bola double-play. Lindor menyuruh manajer untuk merobeknya jika perlu.

Manajer dan pemain pendek itu berselingkuh dalam pelatihan musim semi, ketika mereka menemukan visi mereka sejalan dengan musim Lindor 2022. Lindor menghargai ketika Showalter bergegas membelanya setelah dipukul di wajahnya oleh sebuah lapangan di Washington. Emosi muncul ketika Showalter melakukan perubahan di lapangan, sering disambut dengan lelucon kecil dari Lindor dan sesama pemain Eduardo Escobar. Lindor mungkin membuka ritsleting jaket Showalter atau mengutak-atik telinganya. Escobar mungkin mengabaikan komandan.

“Dia sangat serius,” kata Lindor, “Anda harus bermain dengannya.”

Di Lindor, Showalter menemukan bintang yang bisa menandingi antusiasmenya terhadap profesi. Keduanya membahas detail estafet, cakupan tas, dan keputusan situasional. Terkadang, Lindor Showalter dibiarkan bingung. Ini seperti ‘Stump the Manager,’ kata Showalter. ‘Dia salah satu dari orang-orang itu, ada pertanyaan?’ Lalu dia berkata, ‘Oh, saya punya satu.’ Dan Anda pergi, oh, tembak.”

Seringkali, Showalter menempati peran Socrates. Dia mengajukan pertanyaan untuk membuat para pemainnya tetap terlibat. Itu juga mengajukan pertanyaan untuk menghabiskan waktu. Suatu hari baru-baru ini, Showalter mendekati pemain bertahan baru Mark Kanha. Ditanya Showalter apa pendapat Canha tentang konsep pelanggaran tim, cara untuk menunjukkan pelanggaran dilakukan ketika tidak ada satu orang pun yang bertanggung jawab, seperti ketika pop-up turun di lapangan. Anggap saja itu ide yang tidak pernah dia pikirkan sebelumnya.

“Aku hanya seperti, ‘Oh. Ya. Dia berkata seolah-olah.

Ebler menambahkan, “Untuk pria itu Itu di Seinfeld. Dia memiliki pencerahan sebanyak Seinfeld. “Apa pendapatmu tentang melakukan itu? Apa pendapatmu tentang pemikiran mereka di baliknya?”

Dalam sebuah perjalanan baru-baru ini, ketika penembak muda David Peterson menyelesaikan permainan yang penuh semangat, dia menemukan Showalter Bassett dan Scherzer di ruang istirahat. Showalter memberi tahu mereka bahwa Peterson akan segera diturunkan ke istana, untuk memberi jalan bagi attenuator tambahan. Dia ingin para pemimpin klubnya memahami alasannya, mengetahui bahwa mereka dapat menasihati Peterson tentang cara menerimanya. “Buck luar biasa dalam membuat semua orang mendapat informasi,” kata Bassett.

READ  Rocky memimpin dua ronde di urutan kesembilan, jatuh ke Brewers di jalan di inning ke-11 - Denver Post

Ini adalah kualitas, tentu saja, yang telah ditunjukkan Showalter dengan Yankees, Diamondbacks, Rangers, dan Orioles. Periode manajerial tersebut berakhir dengan cara pekerjaan manajerial cenderung berakhir. Tetapi kualitas-kualitas ini mungkin membuat Showalter, sebagaimana seorang pejabat Mets menyebutnya, “pria yang tepat untuk pekerjaan itu,” setelah Rojas tidak berpengalaman dan ketidakmampuan bernafsu dari Mickey Calloway.

Perubahan yang dimulai Showalter sudah terlihat. Selama rumah pertama, dia berbicara dengan VP Operasi Lapangan Sue Lucci, Direktur Eksekutif Operasi Lapangan Peter Cassano dan Direktur Eksekutif Operasi Lapangan Bill Deacon tentang bunker. Tempat bertengger itu di tempat ketika tim turun dari jalan. Ini memberi Showalter pandangan yang jelas tentang tanggal pada Jumat malam. Dalam menghadapi serangan kekuatan tinggi Velez, Mets menyusun upaya gabungan dari lima pemain, dengan hanya satu, Edwin Diaz terdekat, Saya mengerti risikonya.

Showalter mengakhiri konferensi pers pasca-pertandingannya saat Diaz dan penembak lainnya memasuki ruangan. Showalter mendorong kursinya ke belakang dan berdiri. Mets bermaksud mengizinkan kelima pelempar, ditambah penangkap James McCann, untuk melakukan pers bersama.

Apakah kita punya cukup kursi untuk mereka? Showalter berkata saat Diaz, Seth Lugo, Julie Rodriguez dan Drew Smith berjalan di atas panggung. “Ini seperti Jackson 5 di sini. Bumi, angin, dan api.”

Showalter membantu mengatur kursi. Pemantik api sedang menunggu McCann untuk memulai bowler Taylor Miguel. Manajer berdiri di belakang mereka. “Begitulah cara Anda mendapatkan kartu Natal murah di sini, anak-anak,” kata Showalter.

Harold Kaufman, direktur hubungan masyarakat untuk Mets, mengajukan pertanyaan.

“Maukah kamu menunggu Taylor?” kata Showalter.

Nah, apakah kita mau menunggu? Mari kita tunggu. Mari kita tunggu dan kumpulkan enam orang di sana sekarang, “kata Kaufman.

Ada pembicaraan singkat tentang sifat tenggat waktu. Saat itu pukul sebelas malam tak lama setelah itu, McCann dan Miguel tiba. Beberapa fotografer telah memperbaiki lensa mereka. Showalter tidak dapat ditemukan dalam bingkai. Dia berkata, “Aku akan pergi dari sini.” Dia sudah berjalan keluar ruangan, pekerjaannya sepanjang malam, pikirannya beralih ke hari esok, efeknya jelas.

(Foto: Daniel Shirey/Foto MLB via Getty Images)