SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CERN akan memulai putaran ketiga Large Hadron Collider: NPR

Dr. Peter Higgs adalah bagian dari tim yang memprediksi dengan tepat keberadaan boson Higgs 60 tahun yang lalu.

Pusat Penelitian Nuklir Eropa


Sembunyikan judul

Ganti judulnya

Pusat Penelitian Nuklir Eropa

Sepuluh tahun yang lalu, para ilmuwan menemukan partikel Higgs boson dan menggunakan Large Hadron Collider untuk membantu memahami alam semesta kita. Mereka melakukannya lagi pada tahun 2018, membuka wawasan baru tentang proton.

Sekarang, dengan pertanyaan baru, mereka berencana untuk memulai kembali akselerator partikel bulan ini untuk lebih memahami kosmik yang tidak diketahui seperti materi gelap.

“Itu menjawab beberapa pertanyaan bagi kami dan memberi kami lebih banyak,” kata Dr. Sarah Demers, seorang profesor fisika di Universitas Yale, kepada NPR.

Higgs boson pertama kali diamati ketika para ilmuwan di Pusat Penelitian Nuklir Eropa, atau CERN, memutar dan menghancurkan partikel bersama-sama dengan kecepatan mendekati kecepatan cahaya. Mereka melakukannya dengan menggunakan akselerator partikel terbesar dan terkuat di dunia – Large Hadron Collider.

Sejak 1964, fisikawan telah mencurigai keberadaan partikel ini, tetapi butuh hampir 50 tahun untuk menemukan buktinya.

Para ilmuwan percaya bahwa medan Higgs ada Dibuat hingga sepersepuluh dari sepersejuta detik Setelah Big Bang dan tanpanya, Bintang, planet, dan kehidupan tidak akan muncul.

Bukti keberadaan Higgs boson merupakan tonggak utama dalam fisika fundamental, dan Dr. François Englert dan Dr. Peter Hicks memenangkan Hadiah Nobel dalam Fisika. Terlepas dari pencapaian ilmiah, pekerjaan untuk memahami cara kerja alam semesta masih jauh dari selesai.

Uji coba kedua dari collider selesai pada tahun 2018, memberikan wawasan baru tentang struktur proton dan bagaimana Higgs boson meluruh.

READ  'Frustrasi' ibu tujuh anak membeli telur Paskah senilai £ 20 yang 'tidak ada' di Asda

Setelah lebih dari tiga tahun pemeliharaan dan peningkatan, collider akan dimulai kembali pada hari Selasa — kali ini melipatgandakan data, mempertahankan pancaran sinar yang intens lebih lama dan umumnya memungkinkan lebih banyak probe.

“Pasti ada lebih banyak karena kita tidak bisa menjelaskan banyak hal di sekitar kita,” kata Demers, yang bekerja di CERN pada putaran ketiga. “Sesuatu yang besar hilang, dalam skala yang sangat besar, dan kita berbicara tentang 96 persen alam semesta, yang sangat besar.”

Demers mengacu pada materi gelap, materi tak terlihat yang diyakini ada dari pengamatan alam semesta dan energi gelap yang memicu ekspansi cepat alam semesta. Dia berharap lari yang akan datang akan memberikan wawasan tentang bagian alam semesta kita yang sulit dipahami tetapi luas.

Dalam siaran pers, Ditulis oleh CERN“Menemukan jawaban atas pertanyaan ini dan pertanyaan membingungkan lainnya tidak hanya akan sedikit meningkatkan pemahaman kita tentang alam semesta, tetapi juga membantu membuka beberapa misteri terbesar alam semesta: apa itu dan bagaimana nasib akhirnya.”

Run ketiga diperkirakan akan berlanjut selama empat tahun ke depan, dan para ilmuwan telah mulai mengerjakan Run 4, yang dijadwalkan diluncurkan pada 2030.