SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Covid Zero’ di China: Orang Tua yang Marah dari Shanghai yang Dikirim ke Kamar Mayat, Tapi Masih Hidup

Pekerja dengan pakaian pelindung mengendarai sepeda roda tiga listrik di jalan selama penguncian di Shanghai, Cina, pada 1 Mei 2022. (REUTERS/Aly Song)

Seorang penghuni panti jompo di Shanghai secara keliru dibawa ke kamar mayat saat dia masih hidup.media pemerintah melaporkan, dengan merebaknya Covid-19 di kota dan Penutupan fasilitas medis yang berkepanjangan telah mengakibatkan Dan perawatan lansia sampai titik puncaknya.

Pemerintah kota mengkonfirmasi insiden itu dan mengatakan telah membuka penyelidikan.Media lokal melaporkan, mengutip Bloomberg. Meskipun panti jompo telah meminta maaf, Kesalahan tersebut memicu kemarahan dan kecaman yang meluas di kalangan orang ChinaMenurut diskusi di media sosial.

Kesalahan itu muncul ketika penguncian Shanghai memasuki minggu kelima dan jumlah kasus COVID baru terus mencapai ribuan setiap hari.

Sebagian besar dari 25 juta penduduk Shanghai telah dikurung di rumah mereka selama berminggu-minggu.Kota ini sedang bergulat dengan wabah COVID-19. Ratusan ribu orang yang terinfeksi virus Corona telah dipindahkan ke pusat isolasi sementaraKarena China tidak mengizinkan mereka dikarantina di rumah.

menemukan kebijakan
Kebijakan “nol virus” tanpa henti yang diterapkan di China menemukan ekspresinya yang paling lengkap di Shanghai. (Reuters/Ali Song/File)

Pembatasan ketat dan isolasi wajib dari semua kasus virus dan kontak dekat telah menyebabkan kekacauan di kota, dengan Orang yang tidak memiliki akses ke perawatan kesehatan dasar. Sebagian besar dari lebih dari 400 kematian dalam gelombang terbaru adalah orang tua dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya, dengan laporan bahwa beberapa panti jompo belum melaporkan kematian.

Meskipun tidak jelas apakah seseorang telah terinfeksi Covid atau telah divaksinasi, Tingkat vaksinasi yang rendah di China di antara orang tua tetap menjadi kelemahan negara itu dalam perang melawan epidemi. Di Shanghai, hanya 62% populasi di atas usia 60 yang divaksinasi lengkap, dan hanya 15% populasi di atas usia 80 yang menerima dua suntikan. Usia rata-rata kematian yang dilaporkan pada hari Minggu adalah 84, menurut pemerintah setempat.

READ  Wanita ditangkap karena menikam anak laki-laki berusia 13 tahun

“itu membunuh”Seorang pengguna Weibo menulis dalam serangkaian posting marah lainnya. “Krisis kepercayaan di kota semakin buruk.”

Sebagian besar dari 25 juta penduduk Shanghai telah dikurung di rumah mereka selama berminggu-minggu karena kota itu berjuang dengan wabah penyakit COVID-19.  (Reuters/Ali Song)
Sebagian besar dari 25 juta penduduk Shanghai telah dikurung di rumah mereka selama berminggu-minggu karena kota itu berjuang dengan wabah penyakit COVID-19. (Reuters/Ali Song)

Residen dalam perawatan dikirim ke rumah sakit untuk perawatan dan tanda-tanda vitalnya stabil.Media lokal melaporkan. Kantor Urusan Sipil Distrik Bhutto, tempat rumah itu berada, mengatakan akan menganggap serius insiden itu dan merilis hasilnya setelah penyelidikan selesai.

“Ini tidak ada hubungannya dengan epidemi, atau dengan segala jenis kelalaian dan tidak bertanggung jawab, ini adalah kelalaian tugas yang serius yang menyebabkan kematian.”tulis di akun pribadinya di Weibo adalah XijinMantan pemimpin redaksi surat kabar Partai Komunis Tiongkok Waktu Global dan komentator berpengaruh.

standar yang sangat tinggi

Shanghai pada hari Senin dilanda serangkaian pembatasan kesehatan, Sedangkan kasus baru turun menjadi sekitar 7.000, dengan 32 kematian.

Itu politik yang kejam dilakukan di cina Zero Covid menemukan ekspresinya yang paling lengkap di Shanghai.

Puluhan ribu orang yang telah melakukan kontak dengan mereka yang terinfeksi virus telah ditempatkan di karantina di provinsi tetangga (Reuters/Ali Song)
Puluhan ribu orang yang telah melakukan kontak dengan mereka yang terinfeksi virus telah ditempatkan di karantina di provinsi tetangga (Reuters/Ali Song)

Otoritas lokal di kota besar ini tidak menanggapi pertanyaan tentang situasi di kota.

Ia mengatakan, penanggung jawab pusat ekonomi penting ini tentu mendapat tekanan besar untuk menerapkan kebijakan “zero Covid” di tingkat masyarakat, yakni mencegah penularan infeksi di luar pusat karantina. Yanchonghuang, Dewan Hubungan Luar Negeri, yang berbasis di New York.

“Ketika mereka berada di bawah tekanan kuat dari atas untuk menerapkan tujuan kebijakan ‘non-penyebaran virus’, mereka lebih cenderung menggunakan tindakan yang sangat keras dan berlebihan,” Dia membawa.

READ  Peta rumah sakit Covid-19 di CDMX sebelum gelombang ketiga virus corona

“Penghapusan orang yang tidak terinfeksi virus dapat dianggap sebagai strategi pencegahan (…)” Huang menambahkan

Menurut agensi resmi XinhuaDan Puluhan ribu orang yang telah melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi virus telah ditempatkan di karantina di provinsi tetangga

Tetapi pers resmi tidak menyebutkan eksodus orang yang terinfeksi virus.

Pihak berwenang Shanghai telah dikritik karena kurungan keras yang mereka terapkan pada penduduk.

(Dengan informasi dari Bloomberg dan AFP)

Baca terus: