SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di lautan, di bawah habitat neraka, hewan aneh mengintai

Di lautan, di bawah habitat neraka, hewan aneh mengintai

New York.- Di lepas pantai barat Amerika Tengah dan Selatan, kerajaan Lovecraftian yang dipenuhi lava terletak ribuan kaki di bawah lautan.

Di sana, di dasar laut, ventilasi pembuangan bertenaga vulkanik yang dikenal sebagai ventilasi hidrotermal menyemburkan semburan air sepanas 370 derajat Celcius. Sementara permukaan dan tepi lubang ini telah lama diketahui mendukung beragam mosaik kehidupan, para ilmuwan tidak pernah tahu bahwa hewan menemukan rumah di bawah mata air neraka ini.

Tapi itu berubah pada bulan Juli ketika robot penyelam membalikkan batu vulkanik yang penuh dengan ventilasi hidrotermal dan mengungkap ledakan kehidupan hewan, termasuk sekelompok cacing tabung, makhluk mirip spageti yang aneh.

“Ini adalah pertama kalinya kehidupan hewan ditemukan di bawah permukaan” lubang hidrotermal, kata Monica Bright, ahli ekologi di Universitas Wina dan ilmuwan ekspedisi.

Sebelumnya diketahui bahwa kehidupan mikroba berada di dalam rongga ini. Tetapi gagasan bahwa binatang itu tersembunyi di dalam kubah batu vulkanik, bermandikan kegelapan, tampaknya mengejutkan. “Semakin dalam Anda pergi, semakin panas, semakin sedikit oksigen, semakin banyak bahan kimia beracun,” kata Bright. “Ini sangat dangkal, tapi masih di bawah kerak.”

Namun tidak semua ahli terkejut dengan penemuan ini.

“Saya pikir itu sangat masuk akal,” kata Julie Hooper, ahli geologi kelautan dan ahli mikrobiologi di Woods Hole Oceanographic Institution di Massachusetts, yang tidak terlibat dalam pekerjaan ini. “Dasar laut yang dangkal, di mana suhu cenderung cukup rendah bagi hewan untuk bertahan hidup, adalah apa yang saya anggap sebagai ‘sabuk pengangkut’ dasar laut untuk mikroba, nutrisi, dan sekarang hewan.”

Mereka adalah teka-teki

Banyak dari habitat yang tidak biasa ini adalah sebuah misteri. Tapi, seperti banyak penemuan dasar laut, yang satu ini sekali lagi mendorong batas dari apa yang dianggap mungkin oleh para ilmuwan, dan mungkin normal, untuk kehidupan di Bumi.

READ  Siapakah Taliban, kelompok yang kembali mendominasi Afghanistan? - Keuangan

Pertama kali ditemukan di Kepulauan Galapagos, lubang hidrotermal adalah tumpukan dan lubang gaya Daly yang sering tumbuh di atau dekat pegunungan tengah laut: retakan vulkanik yang luas di dasar laut yang disebabkan oleh divergensi dua lempeng tektonik. Jauh di lubuk hati, panas batu memanggang air laut yang disaring, yang kembali ke kolom air sebagai sup super panas kaya mineral.

kota makhluk

Terlepas dari sifatnya yang ekstrem, relung ini adalah rumah bagi makhluk aneh. Yang umum di antara mereka adalah cacing tabung, yang memulai hidup sebagai larva yang berenang bebas sebelum berkembang menjadi orang dewasa yang tidak bergerak dengan panjang beberapa meter dan memakan bakteri pemakan belerang yang hidup di usus mereka.