SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Divestasi Air India: Putra Tata memenangkan tawaran untuk membeli maskapai penerbangan nasional

Tata Sons telah memenangkan tawaran terakhir untuk mengakuisisi maskapai nasional Air India, menurut sumber pemerintah. Konglomerat Salt to Software membuat penawaran terakhir maskapai pada 15 September dan muncul sebagai kandidat pertama untuk mengambil alih maskapai.

Sementara promotor SpiceJet Ajay Singh juga telah mengajukan tawaran untuk maskapai tersebut, sumber pemerintah telah mengkonfirmasi bahwa Tata Sons telah mengajukan tawaran yang lebih tinggi untuk mengakuisisi maskapai tersebut.

Perkembangan ini terjadi sehari setelah adanya laporan bahwa pemerintah telah mengakhiri harga cadangan minimum untuk maskapai tersebut. Pemerintah telah menyelesaikan tarif cadangan minimum untuk maskapai nasional, berdasarkan proyeksi arus kas masa depan, nilai merek dan pembukaan di bandara asing.

Sumber menunjukkan bahwa tawaran oleh Tata Sons lebih dari Rs 3.000 crore di atas harga cadangan minimum yang ditetapkan oleh komisi pemerintah.

Baca | Pemerintah dapat memilih tawaran Air India yang berhasil dalam 3 minggu: Laporkan

Beberapa laporan sebelumnya menunjukkan bahwa Tata Sons muncul sebagai kandidat pertama untuk mengambil alih Air India karena mengajukan tawaran yang lebih tinggi untuk maskapai yang sarat utang.

Mantan direktur Air India Jitendra Bhargava baru-baru ini mengatakan kepada Bloomberg TV bahwa Tatas akan mendapatkan persetujuan dari pemerintah karena berpotensi menyuntikkan sejumlah besar uang yang diperlukan untuk mengubah maskapai nasional.

“Tatas sangat tertarik dengan Air India,” kata Bhargava.

rencana masa depan

Meski rincian tawaran Tatas belum sepenuhnya jelas, diyakini ada klausul ganti rugi untuk mencegah klaim tak terduga yang muncul di kemudian hari.

Lebih dari 200 karyawan Tata Group terlibat dalam proses tersebut, termasuk spesialis dalam merger dan akuisisi dari unit-unit seperti Vistara, Air Asia India, Tata Steel dan Indian Hotels. Perlu dicatat bahwa Tatas berencana untuk menggabungkan semua maskapainya di bawah satu entitas jika berhasil dalam penawaran untuk Air India.

READ  Brilliant Earth mengumumkan peluncuran penawaran umum perdana | Bisnis keuangan

Tatas telah melakukan uji tuntas ekstensif yang melibatkan tiga tim dari AirAsia India, TCS dan konsultan eksternal lainnya. Grup ini juga membentuk perusahaan terpisah, Talace Private Limited, untuk berpartisipasi dalam akuisisi Air India.

Perlu dicatat bahwa tawaran untuk maskapai nasional dicari pada nilai institusi daripada nilai ekuitas. Pasalnya, pemerintah telah mengubah kriteria penawaran Air India.

Setelah akuisisi, Tata Group harus menyuntikkan sejumlah besar uang untuk membantu maskapai pulih dari masalah keuangannya.

Total utang Air India telah meningkat secara signifikan selama dua tahun terakhir karena pandemi COVID-19 dan sejauh ini telah mencapai lebih dari Rs 40.000 crore. Namun, pemerintah berencana untuk menyerahkan maskapai dengan utang Rs 23.000 crore ke Tatas.