SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dokter telah melihat remaja mengembangkan tics dan berpikir TikTok mungkin terlibat.

Dokter telah melihat remaja mengembangkan tics dan berpikir TikTok mungkin terlibat.

BuzzFeed Daily: Ini semua tampaknya sangat membingungkan dan tidak mungkin untuk dipecahkan. Saya pikir itu hanya datang dengan area memiliki teknologi baru dan perlahan-lahan menemukan efeknya pada manusia. Saya pikir Anda telah menyentuh ini sedikit sebelumnya, tetapi apa saja hal paling bermanfaat yang Anda pelajari dalam menulis artikel ini?

JJ: Beberapa dokter mengatakan bahwa hanya dengan memberi tahu orang-orang muda ini bahwa mereka memiliki kendali atas hal ini dan dapat belajar bagaimana menghilangkan perilaku ini telah membantu banyak pasien. Beberapa dokter mengatakan kepada saya bahwa, tidak selalu, tetapi kadang-kadang pasien langsung, setelah mereka didiagnosis secara kaku dan diberi tahu, “Anda tahu, kami mengerti Anda tidak berpura-pura, Anda tidak mengada-ada, tetapi Anda telah kekuatan untuk mengendalikannya”—I Ini benar-benar membantu banyak pasien untuk mengatasi tics mereka. Mempertahankan rutinitas normal adalah hal lain yang menurut dokter sangat membantu, karena sering kali ketika anak-anak ini mengalami tics dan kejang di sekolah, mereka bisa merasa sangat canggung. Ini bisa mengganggu dan membuat stres. Mereka mungkin pergi ke kantor perawat dan pulang sepanjang hari. Tetapi kehadiran gangguan ini dan perubahan tersebut dapat menyebabkan tics. Jadi, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah melanjutkan kehidupan sehari-hari Anda, mempertahankan rutinitas Anda, dan tidak melalui pergolakan dan pergeseran itu jika memungkinkan.

READ  Tanggal peluncuran Teleskop Web tergelincir lagi