SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

FGR melakukan penelitian di kantor KBH TRACK; Pemilik “melarikan diri lebih dari 2 tahun yang lalu” – SinEmbargo MX

Investigasi yang dilakukan oleh serikat media internasional mengungkapkan, Minggu lalu, bahwa pemerintah beberapa negara memata-matai 50 ribu telepon melalui program Pegasus, termasuk 15 ribu kasus di Meksiko selama pemerintahan Peña Nieto.

Mexico City, 20 Juli (EFE/SinEmbargo) Kejaksaan Republik (FGR) telah memeriksa kantor perusahaan KBH .trackoperator Meksiko Grup NSO Israel, karena dia menggunakan file Program Pegasus Untuk memata-matai telepon.

Perusahaan ini dijalankan oleh Victor “R” dan dimiliki oleh warga negara Israel Uri Emmanuel “A” yang melarikan diri dari negara itu lebih dari dua tahun lalu.

Pihak berwenang mengumumkan, pada hari Selasa, bahwa mereka sedang menyelidiki mata-mata telepon yang dilakukan oleh pemerintah Enrique Peña Nieto (212-2018) dengan program Pegasus, setelah mengkonfirmasi bahwa telepon mantan Komisaris Keamanan Nasional Manuel Mondragon telah diganggu. menggunakan teknologi ini.

Kantor Kejaksaan Federal mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah “melakukan penyelidikan menyeluruh terhadap kontrak yang ditandatangani” dengan perusahaan Meksiko KBH TRACK, yang merupakan direktur Badan Investigasi Kriminal pada saat itu, Thomas Zeron, dan saat ini menjadi buronan dari keadilan di Israel.

Berkat kerja sama jurnalis Carmen Aristigui, kejaksaan agung menyimpulkan bahwa perusahaan Israel NSO Group, pemilik perangkat lunak Pegasus, menggunakan perusahaan Meksiko tersebut untuk “memata-matai melalui telepon ke berbagai pelamar yang identitas lengkapnya belum diketahui. bertekad.”

“Apa yang dapat dipastikan secara definitif adalah bahwa dalam kasus Komisaris Keamanan Nasional saat itu, Manuel Mondragon, teleponnya disadap dan percakapannya direkam,” kata kantor jaksa agung.

Saat ini, banyak pengadu menunggu untuk menunjukkan ponsel mereka “untuk mengekstrak informasi terkait untuk tujuan penuntutan.”

Pemerintah saat ini yang dipimpin oleh Andres Manuel Lopez Obrador juga telah diperintahkan untuk melindungi “semua informasi yang berkaitan dengan pekerjaan Tim Pegasus dan lainnya seperti itu”.

READ  Apakah varian India yang paling menular? Ini sebenarnya ditemukan di 44 negara

“Berbagai entitas pemerintah federal telah diminta untuk menentukan apakah kontrak dengan Pegasus telah ditemukan di pendahulunya, tanpa tanggapan positif sejauh ini,” kata kementerian publik.

Investigasi yang dilakukan oleh serikat media internasional mengungkapkan, Minggu lalu, bahwa pemerintah beberapa negara memata-matai 50 ribu telepon melalui program Pegasus, termasuk 15 ribu kasus di Meksiko selama pemerintahan Peña Nieto.

Investigasi mengungkapkan penyadapan komunikasi para aktivis dan jurnalis, pemimpin oposisi saat itu dan presiden saat ini Lopez Obrador, ajudannya dan seorang ahli jantung, serta kerabat dari 43 siswa yang hilang dari Ayotzinapa.

Peña Nieto “dengan tegas” membantah pada tahun 2017 memata-matai jurnalis dan aktivis setelah sebuah laporan mengungkapkan bahwa pemerintahnya telah menyadap telepon jurnalis Carmen Aristegui dan lainnya.

Pada konferensi pers paginya, Lopez Obrador mengatakan pada hari Selasa bahwa pemerintahnya “tidak lagi memata-matai siapa pun” dan mengesampingkan tindakan hukum terhadap mereka yang memata-matai dia.