SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gambar-gambar baru membantu memecahkan misteri surgawi dari pengaburan Betelgeuse yang agung

Namun, para ilmuwan sekarang percaya bahwa peristiwa peredupan ini terjadi karena awan debu. Gambar-gambar baru dari permukaan bintang dengan jelas menunjukkan bagaimana kecerahannya telah berubah, membantu para astronom memahami penyebab dari apa yang mereka gambarkan sebagai “peredupan besar”.

“Untuk sekali, kami melihat penampakan bintang berubah secara real time dalam skala minggu,” kata Miguel Montargues, peneliti pascadoktoral di Observatorium Paris di Prancis dan Institut Astronomi. Di KU Leuven, Belgia, dalam siaran pers.

Gambar-gambar baru diambil pada bulan Januari dan Maret 2020, menggunakan Teleskop Sangat Besar dari Observatorium Selatan Eropa Di Gurun Atacama di Chili. Para astronom mengatakan bahwa gambar yang diambil pada awal Januari dan Desember 2019, jelas menangkap bagaimana permukaan bintang berubah dan menjadi gelap dari waktu ke waktu, terutama di wilayah selatan.

Gambar-gambar terbaru adalah bagian dari penelitian yang diterbitkan Rabu di jurnal Nature.

Permukaan Betelgeuse berubah secara teratur saat gelembung gas raksasa bergerak, menyusut dan membengkak di dalam bintang, kata para peneliti. Tim menyimpulkan bahwa beberapa waktu lalu, sebelum Betelgeuse meredup, bintang itu melepaskan gelembung gas besar yang menjauh darinya, didorong sebagian oleh pulsar.

Sepetak permukaan bintang mendingin tak lama setelah gelembung dilepaskan. Suhu turun Itu sudah cukup untuk elemen yang lebih berat, seperti silikon, untuk mengembun dalam gas menjadi debu padat yang mengaburkan bintang.

Studi menunjukkan bahwa pembentukan debu dapat terjadi dengan sangat cepat dan dekat dengan permukaan bintang.

“Kami menyaksikan secara langsung pembentukan apa yang disebut debu bintang,” kata Montargis.

“Debu yang dipancarkan oleh bintang-bintang maju yang lebih dingin, seperti ejecta yang baru saja kita saksikan, bisa menjadi blok bangunan planet dan kehidupan terestrial,” yang juga terlibat dalam penelitian ini, tambah Emily Cannon, seorang mahasiswa doktoral di Institut Astronomi di Universitas. dari Leuven, dalam pernyataannya.

READ  YouTube meluncurkan fitur baru untuk pembuat streaming langsung

Bintang tersebut telah kembali ke kecerahan normalnya pada April 2020.

hasil baru Cocok dengan catatan sebelumnya dari Betelgeuse menggunakan Teleskop Luar Angkasa Hubble. Andrea Dupree, astronom dan co-director Center for Astrophysics | Rekan penulis studi baru Harvard dan Smithsonian mengambil tanda-tanda materi padat panas yang bergerak melalui atmosfer bintang pada bulan-bulan sebelum peredupan besar.

Dalam sebuah makalah penelitian yang diterbitkan tahun lalu, Dupree menemukan bahwa materi bergerak sekitar 200.000 mil per jam saat bergerak dari permukaan bintang ke atmosfer luar. Setelah gelembung gas berada jutaan mil dari bintang panas, ia mendingin dan membentuk awan debu yang untuk sementara menghalangi cahaya bintang.