SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Harga bijih besi turun 27% pada akhir 2022: CBA

Sumber gambar: Getty Images

Revisi terbaru untuk perkiraan harga komoditas dari Commonwealth Bank of Australia (ASX: CBA) dapat mempengaruhi investor dividen ASX yang mencari pembayaran jangka panjang seperti Fortescue Metals Group Ltd (ASX: FMG) dan Grup BHP Terbatas (ASX: BHP).

Kedua raksasa bijih besi telah mencampakkan investor dengan pembayaran dividen rekor selama tahun lalu di belakang harga logam industri tertinggi sepanjang masa. Namun CBA memperkirakan harga bijih besi akan turun secara signifikan.

Apa yang terjadi pada bijih besi?

Bijih besi mencapai hampir $220 per ton pada bulan Juli tahun lalu sebelum turun menjadi $92 per ton pada bulan November dan kemudian memantul kembali. Saat ini diperdagangkan dengan harga kurang dari $135 per ton.

Karena masuknya uang tunai para penambang, sebagian besar telah dikembalikan kepada pemegang saham, ini membuat BHP saat ini berdagang dengan hasil dividen 11,0% dan Fortescue membayar 15,2% kekalahan.

Tetapi jika tim komoditas CBA benar, penambang besar mungkin perlu mengencangkan ikat pinggang mereka dalam menghadapi penurunan harga bijih besi sebesar 27% pada akhir tahun.

Apa itu prediksi CBA?

Direktur Riset Komoditas Pertambangan dan Energi CommBank Vivek Dhar mengatakan CBA “telah mencapai signifikansi besar Revisi harga komoditas kami geladak kapal.”

Menurut berbahaya (menurut apa yang Anda laporkan Audit Keuangan Australia):

Harga mineral industri dan bijih besi masih berhutang budi pada kebijakan China. Kami berharap penguncian di China untuk COVID-19 akan cukup mereda [the second half of] 2022 untuk memungkinkan langkah-langkah dukungan kebijakan untuk meningkatkan pendorong permintaan China. Harga logam dasar harus naik dari [the third quarter of] 2022 sampai [the fourth quarter of] 2022 sebagai hasilnya.

Penurunan harga bijih besi mengindikasikan rencana China untuk memangkas produksi baja tahun ini. Produksi baja kemungkinan akan dibatasi akhir tahun ini, menggemakan pembatasan [imposed in 2021].

CBA memperkirakan harga bijih besi turun menjadi $120 per ton pada akhir September dan menyelesaikan perdagangan pada 2022 pada $100 per ton.

READ  Tyson Foods menarik 8,5 juta pon ayam beku

Ke depan, analis CBA melihat tambahan penurunan 20% pada tahun berikutnya, dengan perdagangan bijih besi pada $80 per ton pada akhir tahun 2023 dan kemungkinan akan tetap dalam kisaran tersebut hingga tahun 2025.