SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia menawarkan keringanan pajak untuk pembuat EV

Seorang petugas keamanan mengendarai sepeda motor saat berpatroli melewati mobil baru yang diparkir di terminal mobil IPC di Jakarta pada 11 Februari 2021. (Foto Andara / foto Reuters)

Indonesia, pemasok logam aki terbesar di dunia, bertujuan untuk meningkatkan penjualan kendaraan listrik dengan peraturan baru yang mengurangi keringanan pajak untuk mobil hibrida.

Kendaraan listrik bertenaga baterai akan mempertahankan tarif pajak barang mewah 0%, sementara kendaraan hibrida plug-in akan menaikkan tarif mereka dari 0% menjadi 5%, menurut rancangan peraturan yang dirilis oleh Kementerian Keuangan kemarin. Hibrida penuh dan ringan akan dikenakan pajak dengan tarif 6% -12% dibandingkan dengan batas sebelumnya sebesar 2% -12%.

Tarif baru hanya akan berlaku untuk kendaraan buatan lokal.

EV Global Ini adalah yang terbaru dari rangkaian upaya Indonesia untuk memenuhi ambisinya menjadi hub baterai.

Negara ini ingin memperluas perannya sebagai sumber utama nikel yang digunakan dalam baterai – untuk memproduksi komponen lain yang dibutuhkan untuk gedung pencakar langit transportasi ramah lingkungan di pasar seperti Amerika Serikat, Cina, dan Eropa.

“Investor yang membuat mobil listrik di Indonesia merasa kurang kompetitif karena tarif pajaknya tidak berbeda dengan plug-in,” kata Menteri Keuangan Shri Mulyani Indravati dalam jumpa pers.

Tarif yang lebih tinggi akan dimulai dalam dua tahun setelah sektor kendaraan listrik bertenaga baterai merealisasikan investasi sebesar lima triliun rupee ($ 347 juta) atau memulai produksi bisnis dengan jumlah investasi yang sama. Setelah ini, hibrida busi akan dikenakan pajak sebesar 8%, sementara hibrida lain akan dikenakan biaya 10% -14%, aturan draf menunjukkan.

Karena ekonomi terbesar di Asia Tenggara menarik perhatian produsen baterai terkemuka dunia, pemerintah ingin mempercepat penggunaan kendaraan listrik di negara kaya bahan bakar fosil, terutama karena mobil tradisional dan hibrida menjadi lebih murah.

READ  PDB Indonesia menyusut, yang pertama sejak 1998

Pada tahun 2020, hanya 120 kendaraan listrik yang terjual di sana, sepersepuluh dari penjualan hybrid, data industri menunjukkan.

Indonesia, salah satu negara yang paling rentan terhadap perubahan iklim, memiliki fokus baru pada pengurangan emisi karbonnya seiring dengan pemerintah mempertimbangkan konsesi untuk penggunaan energi bersih dan memperluas sektor terbarukannya.

“Indonesia lebih cenderung menjadi pemain utama dalam kendaraan listrik,” kata Fabrio Kakaribu, Kepala Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan. “EV bertenaga baterai memiliki dampak yang lebih besar pada pengurangan emisi daripada hibrida.”

Sementara itu, anggota parlemen dari berbagai pihak menyatakan keberatan tentang proposal tersebut dalam konferensi yang sama, dengan mengatakan mungkin terlalu dini untuk menaikkan pajak.

Sektor transportasi menyumbang hampir 30% dari total emisi negara, dengan sebagian besar transportasi darat.

Di bawah Perjanjian Paris, Indonesia berkomitmen untuk mengurangi emisinya setidaknya 29% pada tahun 2030.