SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jual, pamerkan, atau hancurkan? Dilema yang dihadapi Uruguay karena elang perunggu milik kapal perang Nazi

Diposting:

28 satu 2022 18:48 GMT

Potongan, yang berisi swastika, ditemukan pada tahun 2006, setelah menghabiskan 67 tahun tenggelam.

Uruguay memiliki masalah mengenai tujuan akhir yang dapat diberikan lencana perunggu milik kapal perang Nazi, yang ditemukan dari dasar Rio de la Plata.

Terletak di sekitar Burung rajawali Siapa yang memiliki swastika di bawah cakarnya dan Milik Laksamana Graf SpeeSebuah kapal perang canggih dari Third Reich tenggelam di Teluk Montevideo setelah pertempuran dengan kapal-kapal Inggris pada tahun 1939.

Itu adalah satu-satunya pertempuran Perang Dunia II yang terjadi di Amerika Selatan. Graf Spee, kapal perang Jerman berbobot 10.000 ton yang diluncurkan pada tahun 1936, sedang melakukan tur ke Atlantik Selatan untuk memburu kapal-kapal Sekutu, ketika terlihat pada 13 Desember 1939 dari mulut Río de la Plata, dekat Punta del Este , oleh grup mesin pencari Inggris yang terdiri dari kapal penjelajah Exeter, Ajax, dan Achilles.

Tiga kapal Inggris diserang. setelah beberapa hari, Graf Spee tenggelam di Teluk Montevideo Atas perintah kaptennya, Hans Langsdorff, yang kemudian bunuh diri.

Dari penyelamatan ke keadilan

Pada tahun 2006, setelah 67 tahun tenggelam, sebuah ekspedisi dari perusahaan swasta Uruguay menemukan Elang Perunggu yang masih berada di kapal.

Mereka yang menyelamatkan potongan itu, termasuk pengusaha Alfredo Echigaray, ingin melelangnya. Tetapi pihak berwenang pada waktu itu mencegahnya, karena takut menarik simpatisan Nazi.

Pada awalnya, elang ditunjukkan di sebuah hotel di Montevideo, tetapi kemudian dibawa ke kompleks militer, di mana ia berada dalam pengawasan Angkatan Laut Uruguay.

Setelah itu, kasus tersebut dibawa ke pengadilan. Pada Juni 2019, Hakim Gabriela Rodriguez Marechal memerintahkan Negara Bagian Uruguay Menjual elang Nazi dan separuh lainnya berbagi keuntungan dengan bisnis Siapa yang mengatur menyimpan bagian itu. Desember lalu, Pengadilan Banding Uruguay menguatkan putusan tersebut.

Apa yang Anda lakukan dengan potongan itu?

Namun, 16 tahun setelah penyelamatan, tujuan akhir simbol Nazisme ini masih belum jelas.

Dalam pernyataan kepada surat kabar Punta del Este Mill, Echigaray mencatat bahwa elang perunggu bisa menjadi penghormatan kepada kaum muda Yahudi yang dibantai dalam konteks Holocaust.

Menurut media, Ichigaray menawarkan karya itu beberapa waktu lalu kepada direktur Museum Holocaust yang dikenal sebagai Yad Vashem, tetapi mereka yang bertanggung jawab atas institusi itu menolak tawaran itu.

Pegulat WWE Austria yang terkenal dinamai sesuai nama kapten kapal selam Nazi

Daniel Seleki, seorang pengusaha terkenal Argentina yang tinggal di Uruguay, mengatakan kepada outlet yang sama bahwa ia berniat untuk membeli Elang dengan tujuan menghancurkannya.

“Begitu saya memilikinya, segera, Aku akan membuatnya terbang menjadi ribuan keping“Setiap bagian dari ledakan akan hancur dan tidak ada yang tersisa,” kata Seleki.

Pengusaha itu menyatakan keprihatinannya bahwa karya itu mungkin jatuh ke tangan yang salah dan menjadi objek pemujaan yang menarik pendukung gila Nazi, seperti yang telah diperingatkan beberapa organisasi, termasuk Simón Wiesenthal Center, sebuah lembaga yang didedikasikan untuk mendokumentasikan korban Holocaust. Simpan catatan penjahat perang Nazi.

READ  Di luar perubahan kebijakan AS terhadap Kuba dan Venezuela