SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Juri Menghadiahkan $125 Juta Setelah Walmart Memecat Wanita Dengan Down Syndrome

Juri Menghadiahkan $125 Juta Setelah Walmart Memecat Wanita Dengan Down Syndrome

Pengacaranya mengatakan Marlowe Spaath mulai bekerja sebagai asisten penjualan di Walmart di Manitowoc, Wisconsin, pada 1999, melipat handuk, membersihkan lorong, memproses pengembalian barang, dan menyapa pelanggan. Selama lima belas tahun berikutnya, dia menerima beberapa kenaikan gaji dan ulasan kinerja yang positif.

Seorang manajer menulis bahwa dia “fantastis dengan klien” dan “pekerja yang sangat pekerja keras.” Manajer lain menulis, “Marlowe adalah orang yang sangat ramah dan senang bekerja di sini.”

Tetapi jam kerja Ms. Spaath tiba-tiba berubah pada November 2014, ketika Walmart menciptakan sistem penjadwalan terkomputerisasi, yang menurut perusahaan didasarkan pada lalu lintas pelanggan dan dirancang untuk memastikan cukup banyak orang yang bekerja saat toko tersibuk.

Spaath diharapkan bekerja dari jam 1 siang sampai jam 17:30, bukan jadwal sebelumnya dari siang sampai jam 4 sore, kata pengacaranya.

Pengacaranya mengatakan perubahan mendadak merupakan kesulitan besar bagi Ms. Spaath, yang memiliki sindrom Down dan tumbuh subur dalam rutinitas. Pengacara Ms. Spaath telah mengatakan berkali-kali bahwa dia ingin mendapatkan kembali jadwal lamanya.

Kakak perempuan dan walinya, Amy Jo Stevenson, mengatakan kepada manajer Walmart, menurut catatan pengadilan, “Dia takut ketinggalan bus.” “Dia takut dia akan melewatkan makan malam. Ini menjengkelkan baginya. Dia menjadi terlalu panas. Dia bilang dia merasa sakit, dia tidak bisa menerimanya, jadi kita harus mengembalikannya padanya.”

Tetapi perusahaan menolak untuk mengembalikan Spaath ke jadwal lamanya di toko, yang buka 24 jam sehari dan memiliki lebih dari 300 karyawan, kata pengacaranya. Pengacaranya mengatakan Walmart kemudian mengambil tindakan disipliner terhadap Ms. Spaath dua kali karena ketidakhadiran dan keterlambatan.

Pada 10 Juli 2015, Walmart memecat Ms. Spaath karena absen berlebihan dari pekerjaan.

READ  Saham CRSR melonjak saat dealer saham Meme mencapai nol dalam permainan bajak laut

Koordinator pelatihan Walmart mengambil jaket Nyonya Spaath dan mengeluarkannya dari toko tempat dia bekerja selama hampir 16 tahun. Koordinator pelatihan kemudian bersaksi bahwa dia dan Nyonya Spaath menangis dan Nyonya Spaath tidak mengerti apa yang terjadi, menurut catatan pengadilan.

Spaath, ibu dan saudara perempuannya bertemu dengan manajer Walmart dan meminta agar dia dipekerjakan kembali dan diizinkan untuk kembali ke jadwal lamanya, kata pengacaranya. Tapi Walmart menolak untuk mempekerjakannya kembali, meskipun surat pemberhentiannya mengatakan dia bisa dipekerjakan lagi, kata pengacaranya.

Pada hari Kamis, juri di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Timur Wisconsin, di Green Bay, menemukan Walmart melanggar Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika, yang melarang diskriminasi berdasarkan kecacatan karyawan, memberikan ganti rugi kepada Ms. Spieth $125 juta dan $ 150.000 sebagai ganti rugi.

Juri, yang berdebat selama tiga jam setelah persidangan empat hari, menemukan bahwa Walmart telah gagal memberikan akomodasi yang wajar kepada Ms. Spaath, meskipun dia membutuhkannya karena dia menderita sindrom Down, dan itu tidak akan menjadi masalah baginya. . perusahaan.

Juri juga menemukan bahwa Walmart telah memecat Ms. Spaath dan kemudian gagal mempekerjakannya kembali karena dia cacat.

“Juri di sini, jelas sangat marah, mengatakan Nyonya Spaath kehilangan pekerjaannya karena ketidakfleksibelan – dan ilegal – dari pihak Walmart,” kata Gregory Guchanur, seorang pengacara dari Komisi Kesempatan Kerja Setara, yang mengajukan gugatan. .

Walmart mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa keputusan itu akan dikurangi menjadi $300.000, jumlah maksimum yang diizinkan di bawah undang-undang kompensasi federal dan ganti rugi.

“Kami tidak mentolerir diskriminasi dalam bentuk apa pun, dan secara rutin menampung ribuan asisten setiap tahun,” kata Walmart. “Kami sering menyesuaikan jadwal rekan kerja untuk memenuhi harapan klien kami, dan sementara jadwal Ms. Spieth disesuaikan, itu tetap pada waktu yang dia tunjukkan bahwa dia tersedia.”

READ  Tesla Motors, Inc. (NASDAQ: TSLA), Apple Inc. (NASDAQ: AAPL) — Palihapitiya 'SPAC King', yang pernah memperingatkan agar tidak menjual saham Tesla, keluar dari posisinya di EV Maker

Perusahaan mengatakan “sensitif terhadap situasi ini dan percaya kami bisa menyelesaikan masalah ini dengan Ms. Spaath”. “Namun, tuntutan EEOC tidak masuk akal,” tambahnya.

Pengacara EEOC menolak berkomentar, tetapi agensi situs web Dia mencatat bahwa ganti rugi dan hukuman ditetapkan sebesar $300.000 untuk majikan dengan lebih dari 500 pekerja.

Walmart, yang mempekerjakan lebih dari 2,3 juta orang di seluruh dunia, adalah perusahaan swasta terbesar di negara itu, dengan lebih dari 1,6 juta karyawan di Amerika Serikat, menurut itu. situs web.

Julian Bowman, manajer area EEOC Chicago, mengatakan pengusaha, terlepas dari ukurannya, diwajibkan oleh hukum untuk menilai keadaan individu karyawan penyandang disabilitas saat mempertimbangkan permintaan akomodasi yang wajar.

“Permintaan Nona Spaath sederhana, dan dia menyangkal bahwa itu sangat mengubah hidupnya,” kata Ny. pernyataan.

Dr. David Smith, mantan direktur program di Klinik Down Syndrome Wisconsin di Milwaukee, mengatakan dalam dokumen pengadilan bahwa orang dengan sindrom Down membutuhkan rutinitas untuk mengatur hari mereka dan mungkin tidak memiliki kemampuan kognitif untuk beradaptasi dengan baik terhadap perubahan.

Dia mengatakan bahwa ketika Walmart mengubah jadwal Ms. Spaeth, stres karena perubahan dan tekanan yang dia rasakan untuk menyesuaikan diri dengan jam kerja barunya mungkin telah membuatnya kesal.

Dr. Smith, yang merupakan saksi ahli untuk Equal Employment Opportunity Commission (EEOC), mengatakan orang-orang dengan sindrom Down “menjadi karyawan yang sangat baik jika mereka memiliki pekerjaan yang tepat dan majikan yang pengertian.”