SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kasus keempat diduga di Kabupaten Sacramento, 30 divaksinasi

Kasus keempat diduga di Kabupaten Sacramento, 30 divaksinasi

Pejabat kesehatan masyarakat mengatakan Senin bahwa kasus cacar monyet keempat telah diidentifikasi di Sacramento County dan bahwa hampir 36 kontak dari semua kasus telah menerima vaksin. Semua kasus terkait dengan kasus awal seseorang yang baru saja bepergian ke Eropa. Kasus ini pertama kali dilaporkan oleh penyedia layanan kesehatan pada 21 Mei Video di bawah | “Saat ini risiko terhadap masyarakat umum rendah tetapi orang masih perlu waspada,” petugas kesehatan masyarakat Sack County, pelacakan kontak untuk cacar monyet menjelaskan pada sebuah pengarahan. Orang keempat diidentifikasi minggu lalu dan hasil tes awal kembali pada hari Jumat. Kasus ini masih perlu dikonfirmasi oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Semua orang yang diduga atau dikonfirmasi kasus cacar monyet memiliki penyakit ringan dan tinggal di rumah, kata Cassiri. Pejabat daerah mengatakan tiga puluh orang yang melakukan kontak dekat dengan mereka telah menerima vaksin cacar monyet, yang harus dipesan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Gejala cacar monyet termasuk demam, sakit kepala, nyeri otot, sakit punggung, pembengkakan kelenjar getah bening, kedinginan, dan kelelahan. Pasien juga dapat mengalami ruam beberapa hari kemudian yang sering dimulai pada wajah dan menyebar ke bagian tubuh lainnya. Dapat menyebabkan hama. Penyakit ini dapat berlangsung dari dua hingga empat minggu. Beberapa orang mengalami ruam hanya sebagai gejala pertama yang terkait | Dokter memperdebatkan fakta tentang cacar monyet di tengah kasus dugaan kedua di Sacramento County, dan Kasri mengatakan bahwa setiap kali seseorang diidentifikasi dengan virus, mereka memulai proses pelacakan kontak dari awal lagi, yang berarti perlu setidaknya tiga minggu lagi sebelum mereka terinfeksi Para pejabat tahu tidak ada yang baru. kasus. Virus monkeypox dapat ditularkan ketika seseorang bersentuhan dengan hewan, manusia, atau bahan seperti pakaian atau tempat tidur yang telah terkontaminasi virus. Virus dapat masuk ke dalam tubuh melalui kulit luka yang rusak, saluran pernapasan atau selaput lendir, yang meliputi mata, mulut, dan hidung, Qasreh menekankan bahwa cacar monyet tidak menular seperti COVID-19. Misalnya, setidaknya harus ada tiga jam kontak dengan seseorang di tempat yang sama untuk dianggap terpapar, katanya. Cacar monyet pertama kali diidentifikasi pada tahun 1958 dan sebagian besar ditemukan di negara-negara Afrika Tengah dan Barat, dan kadang-kadang ada kasus di Amerika Serikat, termasuk wabah tahun 2003 di Illinois, Indiana, Kansas, Missouri, Ohio dan Wisconsin dari anjing padang rumput impor yang 47 telah dikonfirmasi 3 Juni Ada 25 kasus di Amerika Serikat dari monkeypox atau orthopoxvirus, keluarga virus yang termasuk monkeypox, dari wabah saat ini. Subvarian lazim dan dapat menyebabkan infeksi ulang. Pada pengarahan yang sama, Kasiri mengatakan kasus COVID-19 terus meningkat di daerah itu, tetapi puncaknya mungkin akan segera terjadi. “Ada beberapa indikasi bahwa mungkin ada perlambatan, tapi terlalu dini untuk mengatakannya,” katanya. “Kami tahu bahwa peningkatan terakhir ini disebabkan oleh subvariabel.” Dia mengatakan kasus dan rawat inap tidak mendekati puncaknya sejak Januari. Pada Rabu, ada 36,1 kasus per 100.000 orang, dibandingkan dengan 253 pada Januari. Rawat inap mencapai 150 orang dengan COVID-19, dibandingkan dengan lebih dari 600 orang pada puncak peningkatan omicron. Tetapi pejabat kesehatan mengatakan peningkatan perjalanan dan varian yang lebih menular dapat memengaruhi tingkat COVID-19 saat musim panas mendekat. Varian BA.2 adalah jenis yang dominan, tetapi dalam seminggu terakhir, BA.2.12 dan BA2.12.1 mulai meningkat, kata pejabat kesehatan. “Untuk masyarakat umum, perbedaannya adalah varian terbaru cenderung lebih menular dan mengingatkan bahwa orang bisa terinfeksi lagi,” kata Kasiri. Infeksi mengikuti pola yang sama di seluruh demografi dan kode pos, kata Jamie White, direktur program epidemiologi, meskipun ada “sedikit peningkatan” selama sebulan terakhir pada orang kulit putih dan Asia, serta orang berusia 34 hingga 50 tahun. Kasiri terus “sangat merekomendasikan” agar orang memakai masker di depan umum dan mengatakan vaksin “adalah perlindungan terbaik kami”. Dia mengatakan bisnis juga dapat memilih untuk meminta masker, terutama jika mereka berinteraksi dengan publik atau mengalami wabah di tempat kerja, dan pejabat kesehatan daerah mengatakan mereka mengikuti pedoman negara bagian dan belum mengamanatkan mandat masker.

READ  Mengapa aurora borealis diproyeksikan sebagai patung? :: WRAL.com

Pejabat kesehatan masyarakat mengatakan Senin bahwa kasus cacar monyet keempat telah diidentifikasi di Sacramento County dan bahwa hampir 36 kontak dari semua kasus telah menerima vaksin.

Semua kasus telah dikaitkan dengan keadaan awal Itu berasal dari seseorang yang baru-baru ini bepergian ke Eropa. Kasus ini pertama kali dilaporkan oleh penyedia layanan kesehatan pada 21 Mei.

| Video di bawah | Petugas Kesehatan Masyarakat Sac County menjelaskan proses pelacakan kontak dengan monkeypox

“Saat ini, risiko terhadap masyarakat umum rendah, tetapi masyarakat tetap perlu waspada,” kata Petugas Kesehatan Masyarakat Dr. Olivia Cassiri dalam jumpa pers.

Orang keempat diidentifikasi minggu lalu dan hasil tes awal kembali pada hari Jumat. Kasus ini masih perlu dikonfirmasi oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Semua orang yang diduga atau dikonfirmasi kasus cacar monyet memiliki penyakit ringan dan tinggal di rumah, kata Cassiri.

Pejabat daerah mengatakan tiga puluh orang yang melakukan kontak dekat dengan mereka telah menerima vaksin cacar monyet, yang harus dipesan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Gejala cacar monyet termasuk demam, sakit kepala, nyeri otot, sakit punggung, pembengkakan kelenjar getah bening, kedinginan, dan kelelahan. Pasien juga dapat mengalami ruam beberapa hari kemudian yang sering dimulai pada wajah dan menyebar ke bagian tubuh lainnya. Hal ini dapat menyebabkan hama. Penyakit ini dapat berlangsung dari dua hingga empat minggu. Beberapa orang mengalami ruam hanya sebagai gejala pertama mereka.

| Terkait | Dokter memperdebatkan fakta tentang cacar monyet di tengah dugaan kasus kedua di Sacramento County

Setiap kali seseorang didiagnosis dengan virus, kata Kasiri, mereka memulai proses pelacakan kontak lagi, yang berarti perlu setidaknya tiga minggu lagi sebelum pejabat mengetahui tidak ada kasus baru.

READ  Studi mengatakan gambar baru dari Mars akan memandu pencarian bukti kehidupan purba NASA

Virus monkeypox dapat ditularkan ketika seseorang bersentuhan dengan hewan, manusia, atau bahan seperti pakaian atau tempat tidur yang telah terkontaminasi virus. Virus dapat masuk ke dalam tubuh melalui kulit luka yang rusak, saluran pernapasan, atau selaput lendir yang meliputi mata, mulut, dan hidung.

Cassiri menekankan bahwa cacar monyet tidak menular seperti COVID-19. Misalnya, setidaknya harus ada tiga jam kontak dengan seseorang di tempat yang sama untuk dianggap terpapar, katanya.

Monkeypox pertama kali diidentifikasi pada tahun 1958 dan sebagian besar ditemukan di negara-negara Afrika Tengah dan Barat.

Ada kasus sesekali di Amerika Serikat, termasuk wabah 2003 di Illinois, Indiana, Kansas, Missouri, Ohio dan Wisconsin dari anjing padang rumput impor yang memiliki 47 kasus yang dikonfirmasi dan kemungkinan.

Per 3 Juni, Ada 25 kasus di Amerika Serikat Monkeypox atau orthopoxvirus, keluarga virus yang termasuk monkeypox, dari wabah saat ini.

Letusan COVID-19 mungkin ‘melambat’ tetapi subvarian omicron yang sangat menular menyebar dan dapat menyebabkan infeksi ulang.

Pada pengarahan yang sama, Kasiri mengatakan kasus COVID-19 terus meningkat di daerah itu, tetapi puncaknya mungkin akan segera terjadi.

“Ada beberapa indikasi bahwa mungkin ada perlambatan, tapi terlalu dini untuk mengatakannya,” katanya. “Kami tahu bahwa peningkatan terakhir ini disebabkan oleh subvariabel.”

Dia mengatakan kasus dan rawat inap belum mendekati puncaknya sejak Januari.

Pada Rabu, ada 36,1 kasus per 100.000 orang, dibandingkan dengan 253 pada Januari. Rawat inap mencapai 150 orang dengan COVID-19, dibandingkan dengan lebih dari 600 orang pada puncak peningkatan omicron.

Tetapi pejabat kesehatan mengatakan peningkatan perjalanan dan varian yang lebih menular dapat memengaruhi tingkat COVID-19 saat musim panas mendekat.

READ  Virus Corona di Oregon: 507 infeksi baru, dua kematian, karena jumlah kasus baru COVID-19 terus menurun

Varian BA.2 adalah jenis yang dominan, tetapi dalam seminggu terakhir, BA.2.12 dan BA2.12.1 mulai meningkat, kata pejabat kesehatan.

“Untuk masyarakat umum, perbedaannya adalah varian terbaru cenderung lebih menular dan mengingatkan bahwa orang bisa terinfeksi lagi,” kata Kasiri.

Infeksi mengikuti pola yang sama di seluruh demografi dan kode pos, kata Jamie White, direktur program epidemiologi, meskipun ada “sedikit peningkatan” selama sebulan terakhir pada orang kulit putih dan Asia, serta orang berusia 34 hingga 50 tahun.

Kasiri terus “sangat merekomendasikan” agar orang memakai masker di depan umum dan mengatakan vaksin “adalah perlindungan terbaik kami”.

Dia mengatakan perusahaan juga dapat memilih untuk meminta anonimitas, terutama jika mereka berinteraksi dengan publik atau sedang mengalami wabah di tempat kerja.

Pejabat kesehatan kabupaten mengatakan mereka mengikuti pedoman negara bagian dan belum menegakkan mandat masker.