SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Maroko masuk tim Afghanistan di babak 16 besar dengan kemenangan atas Komoro dan Senegal. Piala Afrika 2022

Maroko Afrika sangat kuat untuk debutan Piala Komoro, Menang 2-0 di Yaounde dan melaju ke babak 16 besar.

Selim Amalla membawa Maroko unggul 16 menit kemudian di Stadion Ahmado Ahizo, dan Atlas Lions kehilangan beberapa peluang untuk menguasai permainan. Setelah jeda, Ayub L Coffee melewatkan dua peluang bagus sebelum sundulan kapten mereka Romain Sauce membentur mistar gawang.

Striker Maroko Youssef N-Nesiri dikeluarkan dari lapangan ketika dia kembali dari cedera, tetapi Saleem Ben Poina menyelamatkan penalti di akhir pertandingan. Kiper Komoro, yang bermain di liga regional Prancis, menciptakan skenario yang menggembirakan tetapi tidak mampu menghentikan serangan waktu henti Zakaria Abuklal, yang awalnya tidak diizinkan offside tetapi diberikan oleh VAR.

Pasukan Vahid Halilhodzic memiliki enam poin dari dua pertandingan di Grup C dan dijamin satu tempat di 16 besar, dengan Gabon dan Ghana berhadapan pada Jumat malam.

Di Grup B, striker Orlando Pirates Frank ‘Cabadinho’ Mango mencetak dua gol. Malawi Mereka mengejutkan pesaing selatan zimbabwe Dengan kemenangan 2-1, Afghanistan mengangkat harapan mereka untuk membuat penampilan pertama mereka di babak sistem gugur.

Frank Mango (kiri) merayakan gol keduanya untuk Malawi dengan kemenangan atas Zimbabwe. Foto: BackpagePix / Shutterstock

Ismail Wadi menyoroti Zimbabwe di babak pertama, tetapi Mango menyamakan kedudukan sesaat sebelum turun minum di Buffalo, menggantikan umpan silang Francisco Madinga di tiang jauh. Mhango menyerang lagi pada menit ke-58 saat ia memanfaatkan beberapa pertahanan yang ragu-ragu untuk memberi seorang pemburu keunggulan.

Ini adalah kemenangan kedua Flames di final Afghanistan sejak mengalahkan Aljazair pada 2010. Di tempat lain Grup B, favorit pra-pertandingan Senegal Mereka gagal bersinar karena imbang 0-0 Guinea Pada kick off awal.

Pelatih Senegal Alio Cisse tanpa 10 pemain karena Covit-19, termasuk bek tengah Kalido Coulibaly, kiper pilihan pertama Edward Mendy dan gelandang Idrissa Cue. Guinea kehilangan empat pemain dalam pertandingan derby di Buffalo.

Kapten Senegal Sadio Mane melakukan tendangan bebas jarak dekat di awal pertandingan tetapi usahanya membentur tembok. Mane dilindungi oleh rekan setimnya di Liverpool Naby Keïta di babak pertama saat ia membelah pertahanan Senegal menjadi umpan. Chen Diane Iloix menolak Moriba sebelum Morgan Quilawokui bisa menggagalkan kebangkitan.

Sadio Mane pada bola Senegal.
Sadio Mane pada bola Senegal. Foto: BackpagePix / Shutterstock

Saat Senegal melaju di babak kedua, upaya Pauna Sar nyaris membuahkan gol pertama dari tendangan bebas. Sebelum mengatur Sir Mann setelah Mane mengatur, bek tengah Abdu Diallo melakukan sundulan di atas mistar gawang. Hasil imbang berarti kedua tim memiliki peluang untuk maju dengan empat poin dalam dua pertandingan.

“Sangat sulit bagi kami dengan semua pemain yang hilang ini,” kata Cisse setelah pertandingan. Senegal menghadapi Malawi dalam pertandingan grup terakhir mereka pada Selasa, sementara Guinea menghadapi Zimbabwe di Yaounde.

READ  Data panas bumi yang dapat diakses dapat meningkatkan investasi di Indonesia