SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa NASA tidak terburu-buru meluncurkan roket bulan Artemis?

Mengapa NASA tidak terburu-buru meluncurkan roket bulan Artemis?

KENNEDY SPACE CENTER, Florida – Untuk kedua kalinya dalam seminggu, pejabat NASA pada Sabtu membatalkan uji peluncuran roket yang suatu hari akan membawa astronot ke bulan. Itu adalah kemunduran lain untuk Program Penerbangan Luar Angkasa Nasional yang ikonik, meskipun pejabat NASA menyatakan keyakinannya bahwa itu hanya sementara.

Tetapi pejabat senior NASA berdiri di belakang keputusan mereka untuk membatalkan peluncuran pada hari Sabtu, dan mengatakan mereka siap untuk menunggu sedikit lebih lama, dan mungkin mencoba lagi akhir bulan ini atau Oktober, setelah memahami dan menyelesaikan penyebab kebocoran hidrogen.

“Biaya dua scrub jauh lebih murah daripada kegagalan,” kata Administrator NASA Bill Nelson selama konferensi pers Sabtu sore.

Meskipun tingginya 322 kaki, roket baru NASA tidak terlalu besar untuk gagal. Tetapi dalam hal pentingnya pesawat itu bagi rencana bulan badan antariksa, mungkin memang demikian.

NASA telah menghabiskan lebih dari $40 miliar untuk mengembangkan roket, yang dikenal sebagai Space Launch System, dan kapsul yang dikenal sebagai Orion. Program ini terlambat bertahun-tahun dari jadwal dan anggaran miliaran dolar. Ini telah menghadapi kritik dari para pendukung pendekatan yang lebih komersial untuk penerbangan luar angkasa, yang mengatakan perusahaan seperti SpaceX milik Elon Musk menawarkan cara yang paling hemat biaya dan efisien untuk mendorong penerbangan luar angkasa manusia.

Karena NASA telah menginvestasikan begitu banyak dalam roket yang satu ini, kegagalan besar akan menunda program bulan selama bertahun-tahun dan mungkin mempertanyakan nilainya.

Bahkan orang-orang yang bukan penggemar Sistem Peluncuran Luar Angkasa mengatakan kehati-hatian NASA itu bijaksana.

“Mereka tidak akan diluncurkan sebelum waktunya,” kata Laurie Garver, mantan wakil administrator NASA selama pemerintahan Obama yang mengatakan roket itu terlalu mahal dan lebih menyukai metode komersial penerbangan luar angkasa. “jangan khawatir tentang itu.”

READ  Fisikawan mengkonfirmasi dengan pengamatan untuk pertama kalinya teori lubang hitam Hawking | berita MIT

Pendaratan di bulan setengah abad yang lalu adalah bagian dari program Apollo NASA. Upaya untuk kembali ke bulan baru bernama Artemis. Dalam mitologi Yunani, Artemis adalah saudara kembar Apollo.

Peluncuran yang dihilangkan adalah untuk Artemis 1, misi tak berawak selama berminggu-minggu yang akan menguji roket dan kapsul di mana astronot masa depan akan naik. Misi Artemis berikutnya, yang saat ini dijadwalkan pada tahun 2024, akan membawa astronot, dan misi Artemis ketiga adalah mendaratkan astronot di dekat kutub selatan bulan.

Saat hitungan mundur untuk peluncuran mendekati hari Sabtu, kebocoran hidrogen telah terdeteksi di konduktor di sepanjang saluran bahan bakar hidrogen yang mengarah ke roket.

“Kami tahu bahwa ketika Anda melebihi sekitar 4 persen konsentrasi hidrogen di udara sekitar, Anda berisiko mengalami peristiwa mudah terbakar,” kata Mike Sarafin, manajer misi Artemis.

Untuk kebocoran ini, yang digambarkan Mr. Sarrafin sebagai hal yang signifikan, konsentrasinya dua hingga tiga kali lipat dari batas 4 persen. Setelah tiga upaya untuk menutup kebocoran gagal, upaya peluncuran dibatalkan pada pukul 11:17 ET oleh direktur peluncuran, Charlie Blackwell Thompson.

Sarrafin mengatakan masalahnya mungkin terkait dengan perintah yang salah yang dikirim ke sistem pengisian bahan bakar di panel operasi, menyebabkan tekanan yang sangat tinggi – 60 pon per inci persegi, bukan 20 – di saluran bahan bakar selama beberapa detik. Ini dapat merusak paking di konektor.

Kebocoran hidrogen muncul di konduktor yang sama selama upaya peluncuran pertama hari Senin, tetapi lebih kecil, dan para insinyur menemukan cara untuk menjaga konsentrasi hidrogen di bawah 4 persen, dan mereka mampu mengisi roket dengan 537.000 galon cairan super dingin. hidrogen. Peluncuran dibatalkan pada hari Senin ketika sensor yang salah melaporkan bahwa salah satu dari empat mesin tahap utama roket belum cukup didinginkan.

READ  Double Dragon: NASA berencana untuk meluncurkan SpaceX pada hari Senin, diluncurkan pada hari Rabu

Setelah membatalkan peluncuran hari Sabtu, pejabat NASA mempertimbangkan opsi untuk apa yang harus dilakukan selanjutnya. Salah satunya adalah dengan memutuskan dan menyambungkan kembali saluran bahan bakar dan mencoba membuatnya berfungsi kembali dalam beberapa hari. “Tetapi tingkat kepercayaan kami, mengingat skala kebocoran yang kami lihat hari ini, cukup rendah sehingga akan menyelesaikan masalah,” kata Sarafin.

Manajer misi memutuskan paking perlu diganti, dan para insinyur sedang mempertimbangkan apakah pekerjaan ini sebaiknya dilakukan di landasan peluncuran, di mana mereka kemudian dapat menjalankan hidrogen cair melalui jalur untuk memastikan perbaikan yang berhasil, atau pertama-tama memutar roket kembali. menjadi struktur raksasa yang dikenal sebagai Gedung Perakitan Kendaraan. . Akan lebih mudah untuk melakukan pekerjaan perbaikan di sana, tetapi para insinyur tidak akan dapat menguji saluran dengan hidrogen cair sampai roket kembali ke landasan peluncuran.

Jim Frey, administrator asosiasi di NASA, mengatakan dalam sebuah tweet bahwa dia dan orang lain di agensi itu “kecewa dengan hasilnya tetapi bangga dengan tim kami karena secara konsisten menghasilkan solusi.”

Sementara Ms Garver mengatakan tim peluncuran melakukan hal yang benar dengan membatalkan peluncuran kedua kali, dia mempertanyakan desain Sistem Peluncuran Luar Angkasa, yang menggunakan mesin yang hampir sama dan pendorong roket padat yang menggerakkan pesawat ulang-alik — teknologi yang sudah ada sejak dulu. dari setengah abad.

“Pilihan untuk menggunakan mesin pesawat ulang-alik telah terbukti dalam hidrogen, dan kami tahu hidrogen itu bocor,” katanya. “Ini semua adalah keputusan desain yang, jika terus memperkeruh kita, akan menjadi perhatian.”

Ini adalah kedua kalinya dalam beberapa hari kerumunan orang di sepanjang perairan dan pantai Florida Tengah kecewa karena kehilangan kesempatan untuk meluncurkan roket pertama yang lebih kuat sejak Saturn 5 membawa astronot ke bulan pada 1960-an dan 1970-an.

Senin lalu, Vincent Anderson, 45, dari Danau Alfred, Florida, naik perahu bersama putranya dengan harapan bisa melihat peluncuran rudal. Dulu tidak.

“Roket sama canggungnya dengan kucing, mereka naik saat mereka mau,” katanya kepada anaknya yang berusia 10 tahun.

Kemudian adegan itu muncul lagi pagi ini, ketika Tuan Anderson mencetak gol untuk naik perahu lagi, kali ini dengan putrinya yang berusia 15 tahun. Dia menggambarkan scrub itu sebagai “pahit manis” tetapi membatasi bahwa mereka memulai hari dengan “harapan yang sama yang mungkin tidak akan terjadi.”

Peluncuran tidak pernah terjadi lagi, katanya, tetapi acara tersebut masih layak dilakukan.

Kristen Chong Berkontribusi dalam penyusunan laporan.