SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mereka meminta Organisasi Negara-negara Amerika untuk menyatakan pemerintah Daniel Ortega “tidak sah”

– Sekelompok 23 organisasi oposisi Nikaragua mereka bertanya Organisasi Negara-Negara Amerika (OAS) menyatakan “ilegal” pemerintah dari bos Daniel OrtegaDia terpilih kembali November lalu dengan lawan utamanya di penjara.

“Ungkapan oposisi Nikaragua menganggap pantas dan mendesak untuk menyerukan sidang luar biasa dari Kamar Deputi Majelis Umum Organisasi Negara-Negara AmerikaYang berupaya mencapai tujuan berikut: Mencapai pembebasan semua tahanan politik dan negara anggota OAS Menyatakan pemerintah Nikaragua tidak sah, dan bertanggung jawab atas kejahatan terhadap kemanusiaan,” kata organisasi tersebut.

Di antara para penggugat adalah Aliansi Sipil untuk Keadilan dan Demokrasiyang merupakan rekanan eksekutif Nikaragua berada di meja perundingan di mana ia berusaha menemukan solusi untuk krisis yang telah dialami negara itu sejak April 2018, dan persatuan nasional biru dan putih, yang terdiri dari para pemimpin demonstrasi anti-pemerintah dan penentang Sandinista.

Para pelamar menuntut OAS Buat keputusan berdasarkan keputusan Majelis Umum 12 November lalu, diakui bahwa pemilihan yang diadakan pada tanggal 7 bulan itu “tidak bebas, adil atau transparan, bahwa mereka tidak memiliki legitimasi, dan bahwa institusi demokrasi mereka telah dirusak secara serius oleh kediktatoran Ortega-Murillo”.

“Tindakan kekerasan dan represif Ortega Murillo mewakili ancaman regional dalam hal demokrasi dan hak asasi manusia,” jelas pemimpin Amnesty International. Persatuan Nasional Biru Dan Blanco Enrique Martinez dalam pernyataan organisasi.

Itu Komisi Hak Asasi Manusia Antar-Amerika (Komisi Hak Asasi Manusia Antar-Amerika) Ortega telah dianggap bertanggung jawab atas kematian sedikitnya 355 warga Nikaragua, termasuk 22 petugas polisi, dalam serangan bersenjata tahun 2018 terhadap demonstrasi anti-pemerintah. Pemerintah mengakui 200 kematian.

Panggilan perhatian OAS mengenai insiden kekerasan politik di Nikaragua sejak 2018 yang menyebabkan gesekan terus-menerus antara Badan dan pemerintah dari Ortega.

READ  Mikron, sudah 95,4% dari kasus COVID-19 baru di Amerika Serikat.

Konfrontasi antara pihak-pihak tersebut mencapai klimaksnya November lalu, ketika pemerintah Nikaragua mencela surat bawahan OASyang merupakan keputusan Ortega Nikaragua menarik diri dari organisasi tersebut, dan akan resmi pada akhir 2023.

Situasi memburuk Minggu lalu, ketika pihak berwenang Nikaragua memutuskan untuk tidak menunggu waktu yang ditentukan untuk memutuskan semua hubungan dengan OASmengusir perwakilan mereka dari negara itu, menduduki kantor mereka di Managua, dan mencabut surat kepercayaan pejabat negara di hadapan organisasi.

minggu ini Dewan Permanen Organisasi Negara-Negara Amerika Sebuah sesi di mana para anggotanya menggambarkan keputusan Ortega sebagai “ilegal”, dan berjanji untuk menanggapinya Nikaraguatanpa menentukan tanggal atau prosedur.

Dengan informasi dari EFE