SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Misterius, gelombang baru yang tak terduga cepat ditemukan di matahari, kata para peneliti

Para peneliti telah menemukan jenis gelombang baru di dalam matahari kita dan ia bergerak lebih cepat dari yang diteorikan sebelumnya.

Pengamatan dilakukan oleh NYU Abu Dhabi (NYUAD) Pusat Ilmu Luar Angkasa dianalisis ruang angkasa dan data berbasis darat dari 25 tahun terakhir untuk mencapai temuan mereka, menurut a rilis berita berdasarkan penelitian yang dipublikasikan di jurnal Nature pada 24 Maret.

Gelombang retrograde frekuensi tinggi (HFR) misterius bergerak ke arah yang berlawanan dari rotasi alami Matahari dan tampaknya bergerak dalam gerakan berputar, menurut rilis berita.

Gelombang ini bergerak tiga kali kecepatan yang ditetapkan oleh teori arus.

Para ilmuwan tidak yakin apakah sifat-sifat terkenal lainnya dari matahari seperti magnet, gravitasi atau konveksi, dapat menjelaskan mengapa gelombang baru ini bergerak lebih cepat.

“Jika gelombang HFR dapat dikaitkan dengan salah satu dari tiga proses ini, maka temuan tersebut akan menjawab beberapa pertanyaan terbuka yang masih kita miliki tentang Matahari,” kata Chris S. Hanson, penulis utama studi tersebut. “Namun, gelombang baru ini tampaknya bukan hasil dari proses ini, dan itu menarik karena mengarah ke serangkaian pertanyaan baru.”

Penemuan baru ini dapat membantu para astronom lebih memahami apa yang sebenarnya terjadi di dalam matahari, meskipun para peneliti tidak menentukan apakah frekuensi gelombang baru ini akan berdampak pada Bumi, menurut Shravan Hanasoge, salah satu penulis.

“Keberadaan mode HFR dan asal usulnya adalah misteri yang sebenarnya dan mungkin mengacu pada fisika yang menarik yang sedang dimainkan,” kata Hanasoge.

READ  Multiversus: Video game gratis untuk dimainkan yang merilis cuplikan sinematik pertamanya | PS4 | PS5 | komputer | Xbox | | Hadiah

gambar matahari bintang

Juga pada 24 Maret, Badan Antariksa Eropa Solar Orbiter menangkap foto matahari kita yang menakjubkan.

Dua gambar diambil oleh Orbiter dan hasilnya menunjukkan gambar yang menakjubkan dengan “detail yang belum pernah terjadi sebelumnya,” menurut ESA.

Extreme Ultraviolet Imager (EUI) dari Orbiter mengambil gambar resolusi tertinggi dari cakram penuh matahari dan atmosfer luar, korona, yang pernah diambil.

“Gambar lain, diambil oleh instrumen Spectral Imaging of the Coronal Environment (SPICE) yang mewakili gambar Matahari penuh pertama dari jenisnya dalam 50 tahun, dan sejauh ini yang terbaik, diambil pada panjang gelombang Lyman-beta dari sinar ultraviolet yang dipancarkan. oleh gas hidrogen,” lanjut ESA.

Orbiter berada sekitar 75 juta kilometer jauhnya dari matahari sebelum mengambil gambar yang berjarak sekitar setengah jalan antara Bumi dan matahari.

Seluruh foto yang dihasilkan oleh Orbiter adalah mosaik dari 25 gambar individu yang cocok bersama seperti teka-teki untuk menangkap keseluruhan matahari, menurut ESA.

“Diambil satu demi satu, gambar penuh diambil selama lebih dari empat jam karena setiap ubin membutuhkan waktu sekitar 10 menit, termasuk waktu untuk pesawat ruang angkasa untuk menunjuk dari satu segmen ke segmen berikutnya,” tambah ESA.

Matahari seperti yang terlihat oleh Solar Orbiter dalam sinar ultraviolet ekstrim dari jarak sekitar 75 juta kilometer. Gambar tersebut merupakan mosaik dari 25 gambar individu yang diambil pada 7 Maret oleh teleskop resolusi tinggi Extreme Ultraviolet Imager (EUI) di

Menyentuh matahari

Pertama yang mencengangkan lainnya, pada April 2021, sebuah pesawat ruang angkasa NASA secara resmi “menyentuh” ​​matahari, terjun melalui atmosfer matahari yang belum dijelajahi yang dikenal sebagai korona.

READ  Pengguna menghabiskan hampir $34 juta untuk aplikasi pada kuartal terakhir | Android | iOS | Aplikasi | seluler | Chica

Para ilmuwan mengumumkan berita tersebut pada Desember 2021 selama pertemuan American Geophysical Union.

Probe Surya Parker benar-benar terbang melalui korona pada bulan April selama pendekatan dekat kedelapan pesawat ruang angkasa ke matahari. Para ilmuwan mengatakan butuh beberapa bulan untuk mendapatkan data kembali dan kemudian beberapa bulan lagi untuk mengkonfirmasi.

“Sangat menarik,” kata ilmuwan proyek Nour Raouafi dari Universitas Johns Hopkins.

Diluncurkan pada tahun 2018, Parker berada 8 juta mil (13 juta kilometer) dari pusat matahari ketika pertama kali melintasi batas bergerigi dan tidak rata antara atmosfer matahari dan angin matahari yang keluar. Pesawat ruang angkasa masuk dan keluar dari korona setidaknya tiga kali, masing-masing transisi yang mulus, menurut para ilmuwan.

“Waktu pertama dan paling dramatis kami berada di bawah selama sekitar lima jam … Sekarang Anda mungkin berpikir lima jam, itu tidak terdengar besar,” kata Justin Kasper dari Universitas Michigan kepada wartawan. Namun dia mencatat bahwa Parker bergerak sangat cepat sehingga menempuh jarak yang sangat jauh selama waktu itu, melaju dengan kecepatan lebih dari 62 mil (100 kilometer) per detik.

Associated Press berkontribusi pada laporan ini. Kisah ini dilaporkan dari Los Angeles.