SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA akan kembali ke Venus dengan dua misi baru. Kami memberi tahu Anda bagaimana mereka

(CNN) – Saatnya mengunjungi kembali Venus, tetangga planet terdekat kita.

Itu NASA Dia setuju untuk mengirim dua misi baru ke Venus melalui program eksplorasi agensi.

Dipilih dari empat konsep yang disorot oleh NASA pada Februari 2020, dua misi ini akan menjelaskan bagaimana Venus telah berubah menjadi dunia yang tidak ramah seperti sekarang ini, meskipun memiliki banyak karakteristik yang sama dengan Bumi.

Salah satu dari dua misi berfokus pada atmosfer Venus, sementara yang lain berfokus pada peta permukaan planet.

Venus mungkin merupakan dunia layak huni pertama di tata surya kita, dengan lautan dan iklim yang mirip dengan Bumi, tetapi sesuatu terjadi yang mengubahnya menjadi planet dengan suhu yang cukup tinggi untuk melelehkan timah.

Venus kemungkinan mempertahankan suhu konstan dan menahan air cair selama miliaran tahun sebelum suatu peristiwa menyebabkan perubahan drastis pada planet ini, menurut sebuah studi 2019.

Penulis studi tersebut, fisikawan Michael Way dari Goddard Institute for Space Science NASA di New York, juga ikut menulis studi tahun 2016 tentang iklim dan lautan Venus di masa lalu.

Dengarkan sinyal radio dari Venus 1:03

Misi sebelumnya ke Venus

Sekarang, Venus adalah planet yang sebagian besar mati, dengan atmosfer beracun 90 kali lebih tebal dari kita dan suhu permukaan mencapai 864 derajat Fahrenheit (462 derajat Celcius).

Hanya dua misi NASA yang pernah mengunjungi Venus: Pioneer pada 1978 dan Magellan pada awal 1990-an.

Misi Pioneer NASA pertama kali menyarankan keberadaan lautan di planet ini. Namun karena posisinya sebagai planet kedua dari Matahari, Venus tidak dianggap menguntungkan untuk menampung lautan.

READ  Director's Cut menampilkan hal-hal baru, fitur, dan misi (termasuk Jetpack)

Tom Wagner, seorang ilmuwan di situs Program Penemuan NASA, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Seolah-olah kita menemukan kembali planet ini.”

Misi DAVINCI+ pergi untuk mempelajari atmosfer Venus

La misión DAVINCI + son las siglas de Deep Atmosphere Venus Investigasi gas mulia, kimia, dan pencitraan tambahan.

Ini akan dikhususkan untuk menganalisis atmosfer Venus untuk menentukan bagaimana ia terbentuk dan berevolusi. Inisiatif ini juga akan menyelidiki kemungkinan adanya lautan di masa lalu Venus.

Instrumen misi, termasuk kamera, akan dilindungi dari lingkungan keras Venus dengan landasan pendaratan. Ini dirancang untuk terjun ke atmosfer tebal planet ini dan mengirim gambar resolusi tinggi pertama dari fitur unik Venus. Fitur-fitur ini, yang disebut ‘beberapa tektonik’, bisa jadi mirip dengan benua di Bumi, yang berarti Venus bisa memiliki lempeng tektonik.

DAVINCI+ akan menjadi misi pertama yang dipimpin AS untuk mempelajari atmosfer Venus sejak 1978.

Misi kedua: Veritas

Proyek berikutnya, VERITAS (Venus Emissivity, Radio Science, InSAR, Topography and Spectroscopy), akan memetakan permukaan berbatu planet untuk menjelaskan mengapa berbeda dari Bumi. Dunia kita sering disebut kembaran Venus karena ukuran planet-planetnya mirip, tetapi perbandingan baru-baru ini berhenti di situ.

Misi tersebut juga dapat memberikan informasi tentang sejarah geologi Venus. Pengorbit yang dilengkapi dengan radar dapat membuat topografi tiga dimensi, memungkinkan para ilmuwan untuk menentukan aktivitas vulkanik Venus melalui proses lempeng tektonik. Pesawat ruang angkasa juga dapat mempelajari emisi inframerah dari permukaan planet.

Kedua misi akan membawa demonstrasi teknologi, seperti Deep Space Atomic Clock-2 untuk memungkinkan manuver otonom pesawat ruang angkasa di VERITAS, serta spektrometer pencitraan UV terintegrasi, yang akan berada di DAVINCI+, untuk mengukur sinar ultraviolet di atmosfer.

READ  Microsoft menambahkan mode kinerja ke browser Edge-nya

penemuan program

Program Penemuan NASA, yang mensponsori misi ini, mendorong para ilmuwan dan insinyur untuk membantu kami menjelajahi Tata Surya dengan menciptakan konsep misi baru yang cerdik. Sejak tahun 1992, program ini telah mendukung pengembangan lebih dari 20 instrumen dan misi ilmiah.

“Kami mendorong program sains planet kami dengan eksplorasi ekstensif dunia yang belum pernah dikunjungi NASA selama lebih dari 30 tahun,” kata Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi untuk Direktorat Misi Sains NASA, dalam sebuah pernyataan.

“Menggunakan teknologi mutakhir yang dikembangkan oleh NASA dan disempurnakan selama bertahun-tahun dalam misi dan program teknologi, kami mengantarkan Venus ke dekade baru untuk memahami bagaimana planet mirip Bumi bisa menjadi rumah kaca.

“Tujuan kami sangat dalam. Ini bukan hanya tentang memahami evolusi dan kelayakhunian planet-planet di tata surya kita, tetapi tentang memperluas melampaui batas-batas ini ke exoplanet, area penelitian yang baru muncul dan menarik bagi NASA.”

Setiap misi akan menerima hibah sebesar US$500 juta untuk mengembangkannya, dan akan diluncurkan antara tahun 2028 dan 2030.