SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA terhubung kembali dengan satelit yang dilepaskan dari orbit Bumi

NASA terhubung kembali dengan satelit yang dilepaskan dari orbit Bumi

Berlangganan buletin Teori Keajaiban CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

NASA telah menghubungkan kembali salah satu satelitnya yang berhenti berkomunikasi dalam perjalanannya ke bulan.

Para insinyur mampu Panggil CubeSat kecil Pada hari Rabu, setelah saya kehilangan kontak dengan jaringan luar angkasa Selasa. DSN adalah jaringan antena radio NASA yang mendukung misi pesawat ruang angkasa antarplanet serta orbit Bumi tertentu.

CubeSat adalah GPS otonom Cislunar dan pengalaman teknologi navigasi, Juga dikenal sebagai CAPSTONE. Satelit itu meninggalkan orbit Bumi pada hari Senin, menandai tonggak penting dalam perjalanan empat bulan yang direncanakan ke bulan.

Kesulitan komunikasi memaksa tim misi untuk menunda manuver koreksi jalur satelit pertama yang dijadwalkan pada 5 Juli. kata NASA. Ini adalah serangkaian koreksi yang direncanakan untuk meningkatkan akurasi transfer orbit ke Bulan.

Setelah CASTONE berhasil meninggalkan orbit Bumi, ia mulai mengisi daya baterai onboardnya menggunakan susunan surya, menurut pembaruan dari NASA.

NASA mengatakan bahwa satelit CubeSat sedang menunggu koreksi arah dan tetap berada di jalur umum yang dimaksudkan untuk transfer balistiknya ke bulan.

Satelit akan mengandalkan daya dorongnya sendiri dan gravitasi Matahari selama sisa perjalanannya. Gravitasi akan memungkinkan CubeSat menggunakan bahan bakar yang jauh lebih sedikit untuk mencapai tujuannya.

Misi tersebut diluncurkan di atas roket Electron Rocket Lab dari kompleks peluncuran Rocket Lab 1 di Semenanjung Mahia di Selandia Baru pada 28 Juni.

Tujuan CubeSats adalah memasuki orbit memanjang, orbit halo semi-lurus, mengelilingi Bulan setidaknya selama enam bulan untuk tujuan penelitian.

Orbit satelit akan membawa pesawat ruang angkasa dalam jarak 1.000 mil (1.609,3 km) dari satu kutub bulan di lintasan terdekatnya dan dalam jarak 43.500 mil (70006,5 km) dari kutub lainnya setiap tujuh hari.

Tim misi berharap satelit akan dapat mempertahankan orbitnya, yang memungkinkan badan tersebut untuk meluncurkan dan mendirikan pos luar bulan yang disebut gerbang. pos terdepan Anda akan memainkan peran penting di NASA Program Artemis Dengan menyediakan jalur yang efisien untuk pesawat ruang angkasa masa depan Ke dan dari permukaan bulan.

Selain itu, satelit kecil tersebut juga akan menguji kemampuan komunikasinya. Pengorbit menawarkan pemandangan Bumi sambil memberikan cakupan kutub selatan Bulan, titik pendaratan yang dijadwalkan untuk astronot Artemis pada tahun 2025.

Satelit CubeSat juga akan berkomunikasi dengan Lunar Reconnaissance Orbiter NASA, sebuah pesawat ruang angkasa yang telah mengorbit bulan selama 13 tahun. Ini akan berfungsi sebagai titik referensi untuk satelit dan memungkinkan para ilmuwan untuk mengukur jarak antara CubeSat dan LRO, serta di mana CAPSTONE berada di langit.

Penggemar luar angkasa dapat melacak penerbangan satelit dengan NASA Mata di tata surya.

READ  Ingin melihat Komet Leonard? Berikut adalah beberapa rekomendasi teleskop dan teropong untuk ditemukan bulan ini.