SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nicolas Maduro, Presiden Venezuela, Tiba di Meksiko untuk KTT CELAC – El Financiero

Kementerian Luar Negeri Meksiko mengkonfirmasi bahwa Presiden Venezuela, Nicolas Maduro, tiba di Meksiko pada hari Jumat untuk menghadiri pertemuan puncak Komunitas Bangsa Amerika Latin dan Karibia (CELAC).

Maduro tiba di Mexico City pada Jumat malam, di mana ia diterima oleh Maximiliano Reyes, Wakil Menteri Luar Negeri untuk Urusan Amerika Latin dan Karibia. Partisipasinya mengejutkan, beberapa jam sebelum wakilnya Delcy Rodriguez tiba di ibu kota Meksiko.

Presiden Venezuela, yang pemerintahannya kini tengah tenggelam dalam proses dialog baru dengan oposisi yang berlangsung tepatnya di Mexico City, niscaya akan menjadi salah satu pemimpin yang akan memonopoli fokus pertemuan ini, di mana, antara lain, Kuba Miguel Diaz -Canel dan Presiden Peru yang baru juga akan hadir, Pedro Castillo.


Maduro akan bergabung dengan presiden Peru, Pedro Castillo, Ekuador, Guillermo Laso, dan Uruguay, Luis Lacalle, yang tiba di Mexico City pada Jumat untuk menghadiri KTT keenam kepala negara dan pemerintahan pada Sabtu.

Dalam beberapa jam terakhir, presiden dan pejabat dari negara-negara Amerika Latin tiba di bandara internasional di ibukota Meksiko, di mana mereka diterima oleh Menteri Luar Negeri Marcelo Ebrard dan pejabat pemerintah Meksiko lainnya.

“Selamat datang Presiden Republik Peru Pedro Castillo, sangat berterima kasih atas kehadiran Anda di KTT CELAC ke-6 yang diadakan oleh Presiden (Andres Manuel) López Obrador,” kata Ebrard dalam pesan Twitter.

READ  Seorang pencuri menyandera di tengah jalan dan beginilah tindakan polisi; Video dramatis

Ebrard juga mengirim pesan “Saya menyambut hangat Presiden Uruguay, Luis Lacalle” ke pertemuan badan ini, di mana Meksiko memegang kursi kepresidenan sementara selama 2020 dan 2021 karena pandemi.


Sementara itu, Presiden Komisi Listrik Federal Meksiko, Manuel Bartlett, menerima Wakil Presiden Eksekutif Venezuela, Delcy Rodriguez.

Sabtu ini, para kepala negara dan pemerintah Komunitas Amerika Latin dan Negara-negara Karibia akan berkumpul di ibu kota Meksiko untuk memperdalam perjuangan bersama melawan pandemi dan membahas kemungkinan transformasi Organisasi Negara-negara Amerika (OAS).

Sejauh ini, 17 presiden atau kepala negara – 18 jika presiden Meksiko dihitung – diharapkan untuk berpartisipasi, dua wakil presiden, 12 menteri luar negeri dan pejabat lainnya.

Selain itu, Presiden Dewan Eropa, Charles Michel, dan Alicia Barcena, Sekretaris Eksekutif Komisi Ekonomi untuk Amerika Latin dan Karibia (ECLAC) akan hadir.

Pemimpin lain yang akan berada di tanah Meksiko adalah Luis Arce (Bolivia), Miguel Diaz-Canel (Kuba), Carlos Alvarado (Kosta Rika) dan Juan Orlando Hernandez (Honduras), tiga yang terakhir telah tiba.

Pemimpin Argentina Alberto Fernandez akan menjadi salah satu absen terbesar. Serta Najib Bukele dari El Salvador, yang minggu ini menghadapi protes keras atas bitcoin, usulan pemilihan kembali presiden dan apa yang dilihat banyak orang Salvador sebagai kurangnya rasa hormat terhadap pemisahan kekuasaan. Dia akan diwakili oleh wakilnya, Felix Ulloa.

Pada akhir Juli, selama KTT Menteri Luar Negeri CELAC, Perjanjian Konstitutif Badan Antariksa Amerika Latin dan Karibia (ALCE) ditandatangani, dan sekarang pada pertemuan puncak baru ini organisasi tersebut diharapkan akan didirikan seperti itu. tempat.

Sebelum pertemuan para menteri luar negeri pada bulan Juli, Presiden Lopez Obrador meminta pembentukan “sesuatu yang serupa” di kawasan itu dengan Uni Eropa (UE) untuk kawasan Amerika Latin dan untuk menggantikan Organisasi Negara-negara Amerika.

READ  Uni Eropa mencakup setengah dari orang dewasa dengan satu dosis; Israel, topengnya tidak lagi

Mereka yang menghadiri pertemuan itu akan memilih presiden baru mereka untuk sementara, posisi yang dipegang Meksiko sejak Januari 2020, tahun dimana pertemuan itu ditangguhkan karena pandemi virus corona.

Sejauh ini satu-satunya kandidat adalah Argentina.

Diskusi akan membahas tentang rencana regional untuk menangani pandemi virus corona, pembentukan dana bencana alam dan peluncuran Badan Antariksa Amerika Latin pada program KTT resmi.

Tetapi pertemuan itu tampaknya memiliki topik inti lain: seberapa besar dukungan yang ada di kawasan itu untuk proposal Meksiko untuk menggantikan OAS dengan “badan yang benar-benar independen, tidak tunduk pada siapa pun,” menurut presiden Meksiko. Andres Manuel Lopez Obrador.

Dengan informasi dari AP dan EFE