SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pakar kesehatan: Peningkatan kasus COVID-19 seharusnya tidak menjadi 'ukuran utama' epidemi

Pakar kesehatan: Peningkatan kasus COVID-19 seharusnya tidak menjadi ‘ukuran utama’ epidemi

Pekerja, kiri, mengganti sarung tangan medis mereka saat menguji orang untuk COVID-19 di lokasi tes cepat di Farragut Square, Kamis, 23 Desember 2021, hanya beberapa blok dari Gedung Putih di Washington. (Foto AP/Jacquelyn Martin)

(bukit) – Seorang pakar kesehatan terkemuka mengatakan bahwa gejala ringan yang dilaporkan oleh orang yang divaksinasi virus corona membuktikan bahwa vaksinasi adalah cara terbaik untuk melindungi diri Anda dari sakit parah atau meninggal akibat penyakit tersebut, dan bahwa peningkatan jumlah kasus tidak boleh menjadi penyebabnya. Metrik sentral untuk pengukuran epidemi.

“Omicron mengubah itu,” Ashish K. Jha, dekan Brown University dan mantan pakar kesehatan Harvard, mengatakan selama penampilan di ABC “This Week” pada hari Minggu. Ini adalah transformasi yang telah kami nantikan dalam banyak hal.”

Jha mengatakan negara itu telah berubah menjadi tempat di mana orang yang divaksinasi, terutama mereka yang menerima dosis booster, akan “sembuh” jika mereka tertular virus corona.

“Ini sangat berbeda dari apa yang kita lihat di masa lalu,” katanya. “Jadi saya tidak lagi berpikir infeksi, secara umum, harus menjadi ukuran utama.”

Kasus di seluruh Amerika Serikat dan dunia mencapai tingkat rekor yang tidak terlihat sejak awal pandemi, dan varian omicron sekarang menyumbang sebagian besar infeksi, termasuk berjerawat pada orang yang divaksinasi penuh dan orang yang dikuatkan.

Masih penting bagi pejabat kesehatan untuk melacak infeksi di antara individu yang tidak divaksinasi, kata Jha, “karena orang-orang itu akan berakhir di rumah sakit.”

“Tapi kita benar-benar perlu fokus pada rawat inap dan kematian sekarang,” katanya.

Juga Minggu Ahli Bedah Umum Vivek Murthy Dia mengatakan dia optimis bahwa bangsa ini sekarang berada dalam posisi yang lebih baik untuk mengalahkan pandemi daripada ketika wabah dimulai, dengan alasan peningkatan kemampuan pengujian dan vaksin.

READ  NASA menemukan bahwa lubang hitam melahirkan bintang