SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penjualan coke meningkat di Q2 karena pembukaan kembali mendapatkan momentumخم

Penjualan coke meningkat di Q2 karena pembukaan kembali mendapatkan momentumخم

Penjualan Coca-Cola rebound lebih cepat dari yang diharapkan karena dampak pandemi surut.

Raksasa minuman ringan yang berbasis di Atlanta itu mengatakan pendapatannya melonjak 42% menjadi $10,1 miliar pada periode April-Juni. Itu jauh di atas $9,3 miliar dalam penjualan yang diharapkan Wall Street, menurut analis yang disurvei oleh FactSet.

Itu adalah cerita yang sangat berbeda dari kuartal kedua tahun 2020, ketika penjualan Coca-Cola turun 28%. The Coca-Cola Company mengatakan penjualan merek Coca-Cola sekarang berada di depan level 2019 berkat peningkatan permintaan di Eropa, Afrika, dan Amerika Latin.

Volume kasus tumbuh 18% ke tingkat yang sama dengan 2019. Coca-Cola mengatakan beberapa pasar, seperti China, Brasil, dan Nigeria, sudah melampaui permintaan pada 2019, sementara yang lain, seperti India, tetap di bawah tekanan karena pandemi. .

Di Amerika Utara, volume kasus naik 17% karena restoran, bioskop, stadion, dan tempat lain dibuka kembali atau pembatasan kapasitas diturunkan. Secara historis, Coca-Cola telah membukukan setengah dari pendapatannya dari bisnis semacam itu, yang telah dihancurkan oleh pandemi.

Permintaan Powerade dan minuman olahraga lainnya sangat kuat, dengan volume tabung naik 35% dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Penjualan kopi naik 78% dengan dibukanya kembali toko ritel Costa di Inggris.

Laba bersih Coca-Cola naik 48% menjadi $2,6 miliar. Setelah menyesuaikan untuk item satu kali, perusahaan memperoleh 68 sen per saham. Analis memperkirakan laba per saham 56 sen.

Perusahaan menaikkan perkiraan pendapatan setahun penuh berdasarkan hasilnya. Sekarang mengharapkan pertumbuhan pendapatan organik 12% hingga 14% pada tahun 2021 — naik dari pertumbuhan satu digit yang tinggi — dan pertumbuhan laba per saham sebesar 13% hingga 15%

READ  Kesepakatan Apple di China - New York Times

Saham Coca-Cola naik 2% dalam perdagangan pra-pasar.