SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peta materi gelap brilian yang mengungkap misteri kosmik

Fisikawan yang bingung adalah peta materi gelap paling detail di alam semesta.

Sebuah tim peneliti internasional telah membuat peta distribusi terbesar dan paling rinci di alam semesta yang disebut Materi gelap.

Hasilnya mengejutkan karena mereka tampak jauh lebih mulus dan lebih tersebar di mana-mana daripada teori saat ini.

Pengamatan tersebut tampaknya menyimpang dari teori relativitas umum Einstein, yang menimbulkan teka-teki bagi para peneliti.

Hasilnya dipublikasikan minggu ini oleh konsorsium Dark Energy Survey.

Hasilnya, kata Niall Jeffrey, dari École Normale Supérieure di Paris, Prancis, yang membuat peta itu. Sebuah “masalah nyata” fisika.

“Jika perbedaan ini benar, mungkin Einstein salah,” kata Jeffrey kepada BBC.

“Anda mungkin berpikir itu hal yang buruk, dan fisika mungkin tidak berguna. Tapi bagi fisikawan, itu sangat mengasyikkan. Itu artinya Kita bisa menemukan sesuatu yang baru tentang seperti apa alam semesta sebenarnya“.

Profesor Carlos Frenk dari Universitas Durham (Inggris), salah satu ilmuwan yang memanfaatkan karya Einstein dan lainnya untuk mengembangkan teori kosmologi saat ini, mengatakan bahwa berita tersebut membuat perasaannya campur aduk.

Dia berkata, “Saya menghabiskan hidup saya mengerjakan teori ini dan hati saya mengatakan kepada saya bahwa saya tidak ingin melihatnya runtuh. Tetapi pikiran saya mengatakan kepada saya bahwa pengukurannya benar dan bahwa kita harus mempertimbangkan kemungkinan fisika baru. . ” .

Pengendara Hahn / Fermilab

“Kemudian perut saya berkontraksi, karena kami tidak memiliki dasar yang kokoh untuk dijelajahi karena kami tidak memiliki teori fisika untuk membimbing kami. Ini membuat saya sangat tegang dan membuatku takut, karena kami memasuki dunia yang sama sekali tidak dikenal dan siapa yang tahu apa? Siapa yang akan kita temukan. “

READ  Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan game break Final Fantasy 7 Remake?

Misteri Materi Gelap

Materi gelap adalah zat tak terlihat yang menembus ruang angkasa. Itu membuat 80% materi di alam semesta.

Para astronom dapat mengetahui lokasinya karena mendistorsi cahaya dari bintang-bintang yang jauh: semakin besar distorsi, semakin besar konsentrasi materi gelap.

Menggunakan teleskop Víctor M. Blanco, yang terletak di Cerro Tololo Inter-American Observatory di Chili, tim menganalisis 100 juta galaksi.

Peta baru menunjukkan bagaimana materi gelap menyebar ke seluruh alam semesta.

Daerah hitam adalah daerah yang sangat luas entah dari mana, disebut rongga, di mana hukum fisika bisa berbeda.

Materi gelap terkonsentrasi di area terang.

Mereka disebut “aura” karena realitas di tengah adalah tempat realitas kita berada.

Di antara mereka ada galaksi, seperti Bima Sakti kita, yang bersinar seperti permata kecil dalam jaringan kosmik berskala besar.

Menurut Dr. Geoffrey, yang juga merupakan bagian dari sebuah departemen di University College London, peta tersebut dengan jelas menunjukkan bahwa galaksi adalah bagian dari struktur tak kasat mata yang lebih besar.

“Tidak ada seorang pun dalam sejarah manusia yang dapat melihat ke luar angkasa dan melihat di mana materi gelap berada pada level ini. Para astronom dapat membuat gambar bintik-bintik kecil, tetapi kami mengungkap area baru yang luas yang mengungkapkan sebagian besar strukturnya. Untuk pertama kalinya , kita bisa melihat alam semesta secara berbeda. “

Tetapi peta materi gelap yang baru tidak menunjukkan apa yang diharapkan para astronom.

Materi gelapGetty Images

Para ahli memiliki ide yang akurat tentang distribusi materi 350.000 tahun setelah Big Bang, berkat observatorium ESA yang mengorbit yang disebut Planck.

Planck mengukur radiasi yang masih ada pada saat itu, yang dikenal sebagai radiasi latar gelombang mikro atau, lebih puitis, “pancaran ciptaan”.

READ  Sudah ada tanggal untuk pengenalan iOS 15: Apple mengumumkan WWDC 2021 baru | gaya hidup

Berdasarkan ide Einstein, astronom seperti Profesor Frink mengembangkan model untuk menghitung bagaimana materi tersebar dalam 13,8 miliar tahun mendatang dari saat ini.

Namun, pengamatan saat ini terhadap peta baru berbeda dalam persentase kecil dan menunjukkan bahwa materi tersebut didistribusikan sedikit lebih merata.

Hasilnya, Frink percaya bahwa perubahan besar dalam pemahaman kita tentang alam semesta mungkin terjadi di masa depan.

“Kita mungkin telah menemukan sesuatu yang sangat mendasar tentang struktur alam semesta. Teori saat ini didasarkan pada kolom yang sangat tidak lengkap yang terbuat dari pasir. Apa yang mungkin kita lihat adalah runtuhnya salah satu kolom ini.”

Alam semestaGT

Tetapi yang lainnya, seperti Profesor Ofer Lahav dari University College London, memiliki pandangan yang lebih konservatif.

“Pertanyaan besarnya adalah apakah teori Einstein itu sempurna atau tidak,” kata Lahav. “Tampaknya teori ini lulus setiap ujian dengan beberapa penyimpangan di sana-sini. Astrofisika galaksi mungkin hanya memerlukan sedikit penyesuaian.”

“Dalam sejarah kosmologi, ada contoh di mana masalah menghilang, tetapi juga contoh di mana pola pikir berubah. Akan sangat bagus untuk melihat apakah ketegangan saat ini dalam kosmologi akan mengarah pada perubahan paradigma baru.”

Konsorsium Dark Energy Observatory menyatukan 400 ilmuwan dari 25 institusi di tujuh negara.