SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Joe Biden mengalami kemunduran pertama di Senat: Blok Republik menolak RUU reformasi pemilu

Senat menolak proposal hukum Presiden Joe Biden

Itu Kongres AS RUU reformasi pemilu yang dipromosikan oleh Presiden Joe Biden ditolak. Proposal, yang dikenal sebagai “Undang-Undang Rakyat” (untuk hukum rakyat), dipromosikan sebagai inisiatif untuk melindungi pemungutan suara di antara penduduk Hispanik dan Afrika-Amerika.

Salah satu prioritas pemerintahan Biden jatuh di pinggir jalan Massa demokratis Dia tidak mendapatkan mayoritas 60 suara di Senat untuk memajukan reformasi.

“Ini bukan akhir dari RUU, ini baru permulaan,” kata Senator Demokrat Amy Klobuchar sebelum pemungutan suara. Dia berjanji untuk menjadwalkan audiensi dan mempromosikan proposal untuk meningkatkan dukungan untuk proyek tersebut, Dan saya bisa maju di lain waktu dengan beberapa perubahan.

Diskusi tersebut disaksikan oleh Wakil Presiden negara tersebut, Kamala HarrisSebagai bukti betapa pentingnya pemerintah. Harris ditunjuk, oleh Presiden Biden, sebagai orang yang bertanggung jawab untuk memastikan hak memilih minoritas.

Wakil Presiden Kamala Harris menyaksikan debat dari Senat
Wakil Presiden Kamala Harris menyaksikan debat dari Senat

saya menyarankan

Reformasi pemilu dimaksudkan untuk melawan pembatasan pemungutan suara Partai Republik di seluruh negara bagian, dengan menyetujui 14 undang-undang yang membatasi hak pilih untuk minoritas Hispanik dan Afrika-Amerika. RUU itu menjadi prioritas dalam agenda Presiden ASDalam pencarian mereka untuk pemulihan hubungan dengan populasi yang paling tidak cenderung pergi ke tempat pemungutan suara.

Konservatif menegaskan bahwa tujuan mereka adalah untuk menghentikan kesalahan, Tetapi Demokrat percaya tujuan sebenarnya mereka adalah untuk mengakhiri kontrol yang mencegah mantan Presiden Donald Trump (2017-2021) membatalkan hasil pemilihan presiden 2020, yang dimenangkan Biden.

Apakah kita akan membiarkan mantan presiden paling pembohong dalam sejarah kita terus meracuni demokrasi kita dari dalam? tanya Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer, merujuk pada Trump.

Senat AS telah menentang proposal Presiden Biden
Senat AS telah menentang proposal Presiden Biden

sebelum pemungutan suara, Beberapa senator Republik merasa bahwa RUU itu akan mengurangi kekuasaan negara bagian untuk mengatur pemilu, dan mengkritik beberapa poin dari isinya.Seperti kemungkinan pendaftaran pemilih pada hari pemilihan yang sama.

READ  Seorang mantan kepala CIA mengungkapkan rincian operasi yang menewaskan Osama bin Laden

Ini berarti mengizinkan pemerintah federal untuk mengontrol sistem pemilihan kita“Itu selalu berada di bawah kekuasaan negara bagian,” kata Senator Republik Rob Portman sebelum pemungutan suara.

Hasil yang diharapkan

RUU tersebut disahkan di DPR yang dikendalikan Demokrat tetapi gagal di Senat., 50-50 antara Demokrat dan Republik dan di mana mayoritas Demokrat yang sempit dijamin oleh suara Wakil Presiden Kamala Harris.

Inisiatif ini tidak mencapai 60 suara yang diperlukan Untuk memberikan suara prosedural yang memungkinkan pertimbangan.

Kemunduran pertama bagi Presiden Amerika Serikat di Senat
Kemunduran pertama bagi Presiden Amerika Serikat di Senat

Ketua Senat Demokrat, Chuck Schumer mengkritik para pesaingnya karena mencari keuntungan elektoral partai yang “terang-terangan”.

Schumer mengatakan Partai Republik, sangat menyadari bahwa Trump merasa bahwa pemungutan suara melalui surat dan opsi lain untuk menggunakan hak pilih menyebabkan kekalahannya, “Mereka sengaja menargetkan semua cara yang dipilih oleh pemilih yang lebih muda, miskin, non-kulit putih, dan biasanya Demokrat.”

(Dengan informasi dari EFE)

Baca terus: