SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rekap ‘Fear the Walking Dead’: Musim 7, Episode 9 — ‘Ikuti Aku’

Semua ini dan bagpipe juga?!? Musim 7 dari Takut Orang Mati Berjalan dilanjutkan pada AMC Sunday dengan episode trippy di mana Alicia mendapat teman baru, kehilangan teman baru, terlibat dalam beberapa analisis mimpi yang sangat fantastis dan, ya, dijamu bersama kami semua untuk bermain bagpipe. Dan jika Anda terus membaca, kita akan membahas semua gundukan kecepatan dan lubang terbaru yang dia alami di jalan tak berujung menuju Padre yang mistis.

UNTUK TIDUR, KESEMPATAN BERTERIAK | Setelah “Follow Me” memulai kami dengan urutan mimpi di mana mendiang Sen. Mayat Vasquez yang dihidupkan kembali mendesak Alicia untuk mengikutinya menyusuri jalan bata kuning menuju Padre, pahlawan wanita kita terbangun dan berkenalan dengan seorang musisi tuli bernama Paul, yang menemukannya tidak sadarkan diri di sebuah gudang dan membawanya ke rumahnya yang kedap suara (yang tampaknya telah pasokan listrik yang tak ada habisnya, bukan?). Karena untuk menyelamatkannya dari alat bantu jalan, dia telah merusak stereo bahwa dia menggelegar untuk merasakan musik ala Beethoven, dia tidak ingin dia pergi tanpa membantunya mendapatkan yang baru. (Prioritas!) Namun, sebelum mereka bisa berlari ke Radio Shack pasca-apokaliptik terdekat, Arno datang mengetuk seolah-olah dia adalah seorang Avon Lady yang melakukan cosplay Tusken Raider Raider. Terlalu setengah hati dalam mencari rumah untuk melihat Alicia bersembunyi di piano — ya, di dalamnya — Arno meninggalkan Paul dengan walkie-talkie untuk meneleponnya jika dia muncul. (Hanya saya, atau apakah tampaknya ada persediaan walkie-talkie pasca-apokaliptik yang luar biasa besar di luar sana? Haruskah kita semua memiliki 50 yang tergeletak di sekitar untuk berjaga-jaga?)

Begitu Arno pergi bersama anak buahnya dengan truk yang penuh dengan pejalan kaki, Alicia dan Paul semakin mengenal satu sama lain. Dia mengakui bahwa pengejarnya menyalahkannya karena membuat sekelompok orangnya terbunuh mengikuti Walker Vasquez entah kemana. “Hei, kamu sudah mencoba,” kata Paul. Dia tidak harus terus menyalahkan dirinya sendiri tentang hal itu bahkan jika Penguntit menginginkannya. Sementara itu, Paul mengakui bahwa dia memainkan semua alat musik di rumah kecuali bagpipe, yang merupakan milik mendiang istrinya. (Makan hatimu, Lisa Simpson.) Jeritannya adalah hal terakhir yang dia dengar sebelum hulu ledak Teddy meledakkan apa yang tersisa dari pendengarannya; Sekarang stereo membantu meredam suara. Saat keduanya menemukan stereo baru di gedung konser, dan Alicia mengundang Paul untuk bergabung dengannya dalam mencoba mengambil Strand’s Tower, Arno muncul. Dia akan memberi makan Alicia kepada “korbannya” di truknya jika Paul tidak mulai menembak. Dalam huru-hara berikutnya, dia menjatuhkan stereo (dang it!), dan Arno melarikan diri. Alicia tidak lagi ingin Paul bergabung dengannya. Arno benar, orang-orang di sekitarnya terluka, pikirnya. Tetapi Paul sekarang yakin bahwa mereka dapat membantu satu sama lain untuk menghilangkan apa yang tidak ingin mereka dengar — teriakan istrinya untuknya, suara yang mengatakan “Ikuti aku” padanya.

READ  Nominasi BAFTA 2022 Awards - Daftar Lengkap

MIMPI BANGUN | Pertama, Alicia dan Paul harus membuang Arno dan Stalkers. Untuk melakukan itu, Paul walkie-talkie dengan penjahat untuk mampir di rumahnya, di mana dia menarik pejalan kaki dengan memutar stereo yang dia angkat dari mobil liburannya dan Alicia. Namun, hal-hal tidak berjalan sesuai rencana. Pejalan kaki terluka di rumah, musik mati, Arno menembak Paul, dan dia dan Alicia menemukan diri mereka bersembunyi di kamar tidur. Dia ingin dia pergi, dia bersikeras bahwa itu tidak akan … Anda tahu latihannya. Pada akhirnya, dia mengizinkan temannya yang sekarat untuk memainkan bagpipe untuk memberikan perlindungan sonik baginya untuk melarikan diri. Di jalan, dia menabrak gadis yang tampaknya membantunya masuk ke gudang itu dan, meski demam, pingsan. Setelah itu, kami menonton variasi mimpi yang memulai episode. Namun, kali ini bukan Walker Vasquez yang menyuruh Alicia untuk mengikutinya ke Padre, melainkan Alicia yang menyuruh dirinya sendiri untuk melakukannya dengan semua pelanggan tetap di belakangnya, bukan Stalker yang bernasib buruk.

takut-yang-berjalan-mati-rekap-musim-7-episode-9-ikuti-sayaKetika Alicia terbangun, dia berada di kapal selam Morgan. Singkat cerita, dia mengaku belum bisa meyakinkan Arno untuk membantu mereka merebut Menara. Tapi dia tahu bagaimana membesarkan pasukan. Dia akan kembali ke bunker dan menggunakan radionya untuk mengirim pesan kepada orang-orang seperti mereka, orang-orang yang hanya menginginkan tempat tinggal yang aman. Madison telah mendapatkan mimpinya, kata Alicia. Nick memiliki miliknya. Begitu juga dengan Morgan. Sekarang giliran dia. (Jika Anda berkata begitu… ) Paul telah menduga bahwa suara yang menyuruh Alicia untuk “Ikuti aku” telah menjadi miliknya selama ini, dan sekarang Morgan menganggap bahwa dia sendiri, di satu sisi, menjadi Padre. Yang harus dia lakukan adalah siap ketika Alicia kembali, dia memberitahunya. Saat episode hampir berakhir, Arno dan Penguntit lainnya menatap gua yang penuh dengan pejalan kaki yang terperangkap. Itu berisik dan sulit untuk didengar, tetapi sejauh yang saya bisa lihat, mereka akan menggunakan gerombolan untuk mengambil menara untuk diri mereka sendiri.

READ  Mobil Ford Explorer asli berada di "Jurassic Park" tanpa pengemudi - tapi bagaimana caranya?

Jadi, apa pendapat Anda tentang pemutaran perdana midseason? Waaay terlalu banyak melihat pusar untukku. Dan sebaik Paul, bukankah ada karakter lama yang tidak memiliki adegan yang berarti dalam waktu yang lama sehingga waktu yang kita habiskan bersamanya akan lebih baik dihabiskan untuk mereka? Tekan komentar dengan pemikiran Anda setelah menilai episode di bawah ini.