SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Rumah lelang top dunia membatalkan penjualan seni Rusia di London

Rumah lelang top dunia membatalkan penjualan seni Rusia di London

Rumah lelang Christie’s, Sotheby’s dan Bonhams telah membatalkan penjualan seni Rusia di London pada bulan Juni, bagian dari tanggapan pasar seni terhadap sanksi Barat terhadap Rusia sebagai hukuman atas invasinya ke Ukraina.

Rumah lelang mengadakan penjualan seni Rusia pada bulan Juni dan November dalam periode yang dikenal sebagai “Pekan Seni Rusia”, menarik pembeli kaya Rusia.

Sotheby’s mengatakan telah membatalkan penjualan seni Rusia di London pada bulan Juni.

“Kami benar-benar ketat dalam mengikuti sanksi saat ini, dan memantau dengan cermat untuk setiap pembaruan daftar,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Christie’s juga mengatakan telah membatalkan penjualan seni Rusia Juni, dengan alasan faktor-faktor termasuk ketidakpastian perang dan persyaratan logistik dan hukum yang kompleks terkait dengan sanksi.

“Sementara pasar penjualan Christie’s saat ini di Rusia secara keseluruhan relatif kecil, kami memiliki tanggung jawab untuk menanggapi kebutuhan klien kami dan peristiwa geopolitik yang berada di luar kendali kami,” kata Christie’s dalam sebuah pernyataan. Rumah lelang menambahkan bahwa pihaknya melakukan “uji tuntas yang ditingkatkan” pada orang-orang yang terpapar politik dan mereka yang memiliki koneksi ke yurisdiksi yang terkena sanksi.

Bonhams tidak memberikan alasan atas keputusannya.

Negara-negara Barat telah mengambil langkah-langkah untuk memutuskan hubungan dengan Rusia, termasuk membekukan rekening bank dan menempatkan miliarder Rusia menyusul serangan 24 Februari Rusia di Ukraina, yang disebutnya “operasi khusus.”

Inggris memberlakukan sanksi terhadap ratusan individu dan entitas Rusia pada hari Selasa karena berusaha mengejar Uni Eropa dan Amerika Serikat dalam menargetkan orang-orang yang dituduh menopang Presiden Rusia Vladimir Putin.

Putin mengatakan pada hari Rabu bahwa Barat sedang mencoba untuk menghukum Rusia dengan menganiaya Rusia dan dengan menindak musik, budaya dan sastra Rusia.

READ  SoFi IPO melalui SPAC mulai diperdagangkan, saham meningkat

“Dengan mencoba untuk membatalkan Rusia, Barat telah mengangkat topeng kesopanan dan bertindak seperti orang gila, menunjukkan warna aslinya,” kata Putin.

Beberapa dealer dan penasihat mengatakan kepada Reuters bahwa pasar seni internasional secara keseluruhan tidak mungkin terpukul, karena jumlah pembeli Rusia telah turun sejak krisis keuangan 2008 dan mewakili sebagian kecil pasar.

Penjualan karya seni Rusia mencapai US$49,6 juta (RM208 juta) di ruang penjualan Sotheby’s dan Christie’s di London pada 2021, kurang dari 1% dari omset, menurut Sebastian Duthy, CEO Art Market Research. Sotheby’s dan Christie’s tidak segera mengkonfirmasi angka tersebut.

Penawaran off

Tetapi sementara rumah lelang menghadapi sedikit dampak keuangan, melakukan bisnis telah menjadi lebih sulit bagi kolektor seni Rusia – serta mereka yang bekerja dengan mereka dalam kesepakatan – karena kekhawatiran bertransaksi secara tidak sengaja dengan orang Rusia yang mungkin masuk daftar sanksi, kata penasihat pasar seni.

“Itu mempersulit Rusia dan juga mempersulit pembeli, karena Anda tidak ingin ketahuan membeli sesuatu yang berasal dari Rusia saat ini,” kata Barbara Guggenheim, mitra seni yang berbasis di AS. konsultasi Guggenheim, Asher Associates.

Pengacara seni New York Thomas Danziger mengatakan bahwa dia menyarankan klien untuk berhati-hati dalam melakukan kesepakatan dengan Rusia yang mungkin masuk dalam daftar sanksi di masa depan.

“Kami menyarankan satu klien yang sedang mempertimbangkan untuk meminjamkan ke museum Rusia untuk menjauh dari meja,” katanya.

Dia mengatakan dia khawatir karya seni itu mungkin macet di sana: “Ketika sanksi Barat berlipat ganda, kami pikir ada risiko nyata bahwa karya seni klien mungkin melakukan perjalanan satu arah ke Rusia dan akhirnya diambil alih oleh pemerintah di sana.”

READ  Pinjaman pemerintah Inggris meningkat lagi karena kasus Covid meningkat | ekonomi

Reuters belum mengidentifikasi insiden apa pun dari kejadian ini.

‘Rusiafobia’

Beberapa kolektor seni dan oligarki Rusia sudah bersikap rendah hati agar tidak menarik perhatian pada diri mereka sendiri.

“Akan selalu ada pasar untuk barang-barang kuat sehingga tidak berubah tetapi kolektor yang saya tahu, beberapa di antaranya di Rusia dan beberapa di Barat, hanya menundukkan kepala,” kata James Butterwick. , dealer seni Ukraina dan Rusia di London, yang telah mengubah posisi bisnisnya untuk lebih fokus pada Ukraina dalam beberapa tahun terakhir.

“Saya meminta pinjaman kepada beberapa orang Rusia, untuk pameran tahun depan, dan mereka dengan senang hati memberikannya, hanya secara anonim.”

Seorang juru bicara London untuk rumah lelang Phillips mengatakan bahwa meskipun tidak mengadakan penjualan khusus Rusia, pihaknya telah meningkatkan uji tuntasnya: “Kami dalam siaga tinggi sepanjang waktu dan saat ini. Kami tentu saja ekstra waspada. “

Awal bulan ini, Matthew Girling, mantan CEO Bonhams, mengatakan kepada Art Newspaper bahwa orang harus memboikot Phillips, yang dimiliki oleh Leonid Friedland dan Leonid Srunin dari Rusia. Friedland dan Strunin juga memiliki Mercury Retail Group, salah satu pengecer barang mewah terbesar di Rusia.

Phillips, yang memposting pernyataan untuk mendukung Ukraina di Instagram, tidak menanggapi permintaan Reuters untuk mengomentari seruan boikot.

Penjualan Phillips di London pada 3 Maret tidak menunjukkan tanda-tanda permintaan akan tercapai dan rumah lelang mengatakan telah menyumbangkan US$7,59 juta (RM32mil) yang dibawanya dari komisi dan premi pembeli ke Palang Merah Ukraina. – Reuters