SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX mengalami masalah dalam pelayaran pertamanya.  Itu bisa menjadi jauh lebih buruk

SpaceX mengalami masalah dalam pelayaran pertamanya. Itu bisa menjadi jauh lebih buruk

Isaacman mengatakan sistem pesawat ruang angkasa SpaceX Crew Dragon memperingatkan kru tentang masalah “signifikan”. Mereka menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk meneliti manual dan pelatihan SpaceX dalam tanggap darurat luar angkasa, sehingga mereka langsung bertindak, bekerja dengan pengontrol darat SpaceX untuk menentukan penyebab kesalahan.

Ternyata, Crew Dragon tidak dalam bahaya. Tapi toiletnya ada di pesawat.

Tidak ada yang mudah tentang ruang, termasuk pergi ke kamar mandi. Dalam kasus manusia yang sehat di Bumi, memastikan semuanya berakhir di toilet biasanya masalah tujuan sederhana. Tapi di luar angkasa, tidak ada perasaan gravitasi. Tidak ada jaminan bahwa apa yang keluar akan pergi… ke tempat yang seharusnya. Limbah bisa – dan memang – pergi ke segala arah yang memungkinkan.

Untuk mengatasi masalah ini, ada toilet dengan kipas di dalamnya yang digunakan untuk membuat hisap. Pada dasarnya mereka mengeluarkan kotoran dari tubuh manusia dan menjauhkannya.

Penggemar “sistem pengelolaan limbah” Crew Dragon memiliki masalah mekanis. Ini memicu alarm yang didengar kru.

Scott “Kid” Bottet, manajer misi Inspiration4 yang membantu mengawasi misi dari Bumi, mengatakan kepada wartawan tentang masalah ini dalam sebuah wawancara dengan CBS. Direktur manajemen misi kru di Poteet dan SpaceX kemudian mengkonfirmasi “masalah” dengan sistem pengelolaan limbah pada konferensi pers, tetapi tidak membahas secara spesifik, yang mengarah ke kebingungan spekulasi bahwa kesalahan tersebut dapat menyebabkan kekacauan bencana.

Saat ditanya langsung pada Kamis, Isakman mengatakan, “Saya ingin 100 persen jelas: Sama sekali tidak ada masalah di kabin karena terkait dengan itu.” yang mana. “

Tetapi Isaacman dan rekan-rekannya di misi Inspiration4 harus bekerja dengan SpaceX untuk menanggapi masalah selama tiga hari mereka tinggal di orbit, di mana mereka mengalami banyak gangguan komunikasi, menyoroti pentingnya sistem pelatihan kru yang komprehensif.

“Saya mungkin akan mengatakan di suatu tempat sekitar 10% dari waktu kita di orbit yang tidak kita miliki [communication with the ground]”Kami adalah kru yang sangat tenang dan luar biasa selama itu,” katanya, menambahkan bahwa “ketangguhan mental, kerangka mental yang baik, dan sikap yang baik” sangat penting untuk misi tersebut.

READ  Tingkat positif COVID-19 7 hari di Iowa turun menjadi kurang dari 3%

“Aspek psikologis adalah satu area di mana Anda tidak dapat berkompromi karena … jelas ada keadaan yang terjadi di luar sana di mana jika Anda memiliki seseorang yang tidak memiliki ketangguhan mental dan Anda mulai bertindak buruk, itu benar-benar dapat membawa terus,” kata Isaacman.

SpaceX tidak menanggapi permintaan komentar CNN Business.

Kisah toilet juga menyoroti kebenaran mendasar tentang kemanusiaan dan ambisi luar angkasanya – tidak peduli seberapa halus dan cemerlang kita membayangkan masa depan kita di luar angkasa, fakta biologis tetap ada.

sampah di luar angkasa, sejarah

Isaacsin—seperti banyak astronot sebelum dia—malu ketika membahas “penempatan toilet.”

“Tidak ada yang benar-benar ingin masuk ke detail berdarah,” kata Isakman. Tetapi ketika kru Inspiration4 berbicara dengan beberapa astronot NASA, mereka berkata, “Menggunakan kamar mandi dan ruang itu sulit, dan Anda harus menjadi baik – apa kata? – sangat” Baik hati Untuk satu sama lain “.

Dia menambahkan bahwa meskipun ada masalah toilet di pesawat, tidak ada yang mengalami kecelakaan atau penghinaan.

“Saya tidak tahu siapa yang dia latih, tapi kami bisa mengatasinya dan mengatasinya [the toilet] Bahkan dengan kondisi yang sulit pada awalnya, jadi sama sekali tidak ada apa-apa, kamu tahu, di kabin Atau semacamnya.”

Namun, mencari cara untuk beristirahat dengan aman di luar angkasa adalah pertanyaan mendasar yang diajukan pada awal penerbangan luar angkasa manusia setengah abad yang lalu, dan jalan menuju jawaban belum sempurna.

Selama misi Apollo 10 1969 – yang melihat Thomas Stafford, John Young dan Eugene Cernan berlayar mengelilingi bulan – Stafford melaporkan kembali ke Mission Control pada hari keenam misi bahwa sepotong sampah mengambang di kabin, menurut Dokumen pemerintah yang pernah diklasifikasikan.
“Beri aku saputangan cepat,” Stafford terdaftar Seperti yang dia katakan beberapa menit sebelum Cernan menemukan yang lain: “Ini omong kosong lain.”
Toilet baru yang dirancang menggunakan reaksi astronot tiba di stasiun luar angkasa
Proses pengambilan feses saat itu NASA Laporan Belakangan terungkap bahwa kantong plastik “sangat mendasar” telah “ditempel di pantat”.
“Sistem kantong tinja sedikit berfungsi dan kru menggambarkannya sebagai sangat ‘tidak menyenangkan,’” Laporan Dari tahun 2007 kemudian terungkap. “Sachet tidak memberikan kontrol bau apa pun di kapsul mini dan baunya menonjol.”
Toilet di luar angkasa telah berevolusi sejak saat itu, berkat upaya keras para ilmuwan NASA, kata jurnalis Mary Roach, penulis Packing for Mars. NPR pada tahun 2010.

“Masalahnya di sini adalah Anda memiliki toilet luar angkasa yang sangat canggih ini, dan Anda perlu mengujinya. Nah, Anda harus, Anda tahu, membawanya ke Ellington Field, dan mengendarainya di simulator tanpa gravitasi — pesawat yang tidak detail ini melengkung ke atas dan ke bawah — dan kemudian Anda harus menemukan sukarelawan yang malang Dari kantor pengelolaan sistem limbah untuk mengujinya. Dan saya tidak tahu tentang Anda, tapi, maksud saya, melakukannya sesuai permintaan dalam 20 detik, sekarang itu menanyakan banyak titik dua. Jadi sangat detail dan menipu.”

READ  Serangga Trias yang diawetkan dengan sempurna ditemukan di kotoran dinosaurus untuk pertama kalinya

Melatih astronot untuk menggunakan kamar mandi bukanlah bahan tertawaan, tulis Roach dalam bukunya Mobilizing for Mars.

“Kencing sederhana bisa, tanpa gravitasi, menjadi keadaan darurat medis yang membutuhkan kateterisasi dan konsultasi radio yang memalukan dengan ahli bedah penerbangan,” tulisnya. Karena urin berperilaku berbeda di dalam kandung kemih di luar angkasa, sangat sulit untuk mengetahui kapan seseorang harus buang air kecil.

adaptasi ruang

Tubuh manusia secara evolusioner dirancang untuk kehidupan di Bumi, dengan gravitasinya, udara yang kaya oksigen, dan siklus lingkungan yang dapat diprediksi. Itu tidak secara khusus dirancang untuk mengapung tanpa bobot, fakta yang menyebabkan banyak astronot merasa sakit, terutama selama dua hari pertama di orbit.

“Saya muntah 93 menit pada penerbangan pertama saya,” kata astronot NASA Stephen Smith, veteran empat misi pesawat ulang-alik. wartawan. “Itu adalah yang pertama dari 100 kali selama empat perjalanan. Aneh untuk pergi ke pekerjaan di mana Anda tahu Anda akan muntah.”

NASA memiliki istilah resmi untuk penyakit ini – Space Adaptation Syndrome, yang dalam sebuah makalah penelitian memperkirakan bahwa sekitar 80% astronot pernah mengalaminya.

Ke mana tabung astronot pergi?  Jawaban atas pertanyaan teraneh Anda tentang perjalanan ruang angkasa

Isaacman mengatakan bahwa selama misi Inspiration4, dia tidak merasa perlu untuk muntah. Tetapi menyesuaikan diri dengan gayaberat mikro bisa jadi tidak nyaman.

“Itu hanya kumpulan di kepala Anda, seperti ketika Anda tergantung terbalik di tempat tidur Anda,” katanya kepada CNN Business. “Tapi kamu harus menemukan cara untuk mengabaikannya dan mengatasinya… Setelah sekitar satu hari, ada semacam keseimbangan yang tidak terlalu kamu ketahui.”

Tidak semua rekannya seberuntung itu. Hayley Arsenault, seorang penyintas kanker berusia 29 tahun yang bekerja sebagai petugas medis untuk Inspiration4, harus memberikan suntikan Phenergan – antihistamin yang digunakan untuk mengobati mabuk perjalanan untuk memerangi mual, kata Isaacman.

READ  Infeksi jamur hitam yang disebabkan oleh Covid telah kembali, Rumah Sakit Gangaram: The Tribune India memperingatkan

Kebenaran yang tak terhindarkan adalah bahwa manusia akan melawan penyakit selama kita terus melihat ke luar angkasa dan melihatnya sebagai tempat tujuan. Itulah sebabnya banyak jurnalis, termasuk Roach, mempertanyakan kecenderungan kita untuk meromantisasi perjalanan ruang angkasa dan meremehkan kenyataan dan risiko yang keras.

Namun terlepas dari kekesalannya, Isaacman mengatakan dia tidak menyesali keputusannya untuk menghabiskan hampir $200 juta untuk penerbangan luar angkasa selama tiga hari.

“Saya harap ini berfungsi sebagai model untuk misi masa depan,” katanya, menambahkan bahwa dia percaya pada misi SpaceX untuk akhirnya mendukung seluruh koloni orang yang tinggal di luar angkasa.

Selama perjalanannya, “Saya merasa sangat bersemangat dan bersemangat tentang gagasan bahwa kita harus terus mendorong dan melangkah lebih jauh.”