SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Specialized mengatakan Allez Sprint baru adalah “sepeda jalan paduan tercepat yang pernah ada”

Specialized telah meluncurkan pembaruan terbaru untuk sepeda jalan aluminium Allez Sprint, mengklaim itu adalah “sepeda jalan paduan tercepat yang pernah ada”.

Allez Sprint 2022 banyak meminjam dari sepeda jalan tingkat WorldTour Specialized, Tarmac SL7, dengan geometri identik dan bentuk tabung yang dioptimalkan untuk efisiensi aerodinamis dan bobot rendah.

Bagian-bagian penting, seperti seatpost, garpu, dan stang jalan aero (pada build tingkat atas), bahkan digunakan bersama dengan Tarmac SL7, menciptakan profil yang sangat mirip antara kedua sepeda pada pandangan pertama.

Semuanya menambahkan hingga sepeda yang Specialized klaim adalah “41 detik lebih cepat lebih dari 40km dari Allez Sprint Disc sebelumnya”

Specialized Allez Sprint 2022 akan tersedia sebagai frameset seharga £1,599 / $1,700 / €1,500 / AU$2,400 atau dalam dua versi: dengan Shimano 105 R7020 seharga £2,650 / $3,000 / €3,500 / AU$4,200, dan, di wilayah tertentu, SRAM Paksa eTap AXS seharga $6.800 / €7.500.

Kami telah memiliki Shimano 105 untuk diuji, jadi lihat ulasan perjalanan pertama Allez Comp 2022 kami untuk melihat cara mengendarainya.

Detail kunci Allez Sprint 2022 Khusus

  • Bingkai ini memiliki tabung aluminium hydroformed, dengan bentuk aerofoil terpotong berdasarkan yang ditemukan di Tarmac SL7
  • Tabung dilas bersama menggunakan teknologi D’Alusio Smartweld Khusus
  • Klaim khusus bahwa Allez Sprint 2022 “41 detik lebih cepat lebih dari 40km dari Allez Sprint Disc sebelumnya”.
  • Bobot bingkai dikatakan “sejajar dengan Allez Sprint Disc sebelumnya”, dengan bodi paling ringan seberat 7,9kg untuk ukuran 56cm
  • Allez Sprint 2022 hanya menggunakan rem cakram, dan dilengkapi braket bawah berulir BSA
  • Rangka dan garpu memiliki jarak bebas hingga ban 700 x 32c
  • Ada dua opsi build dengan SRAM Force eTap AXS atau Shimano 105 R7020, ditambah opsi frameset dengan pilihan enam paintjobs

Sebuah “superbike paduan”, tetapi bukan S-Works

Specialized mengatakan Allez Sprint 2022 adalah “superbike paduan”.
khusus

Seperti model Allez Sprint sebelumnya, inkarnasi 2022 menampilkan tabung aluminium hydroformed, dilas bersama menggunakan teknologi Specialized D’Alusio Smartweld (dinamai berdasarkan Chris D’Alusio, direktur penelitian dan desain lanjutan Specialized pada tahun 2013, saat teknologi tersebut pertama kali digunakan di S-Works Allez).

Seperti yang Anda harapkan, Specialized ingin menunjukkan bahwa meskipun aluminium mungkin tidak memiliki faktor keinginan yang sama dengan serat karbon yang ada di pasar sepeda jalan raya saat ini, itu “tidak berarti itu adalah bahan ‘anggaran'”.

Dengan menggunakan teknologi Smartweld ini, Specialized mengatakan bahwa ia mampu membuat rangka paduan yang menyaingi rangka karbon untuk karakteristik utama seperti kekakuan, bobot, dan kualitas pengendaraan.

Teknologi Smartweld adalah kunci untuk konstruksi sepeda.
khusus

READ  Portaltic.-E3 2022 akan diadakan dalam format digital hanya karena risiko pandemi

Titik las telah dipindahkan kembali dari titik tradisional pada head tube, yang menurut Specialized “menghilangkan material yang berlebihan dari head tube, meningkatkan hasil yang seragam di semua sepeda yang kami buat, dan meminimalkan ketegangan pada area dengan tekanan tinggi pada sepeda. ”

Selain itu, tabung bawah dan braket bawah sekarang “dibentuk hidro dari satu bagian paduan”, yang “menghilangkan las yang tidak perlu dan struktural memaksimalkan transfer daya dan integritas”.

Tabung bawah dan braket bawah sekarang dibentuk dari satu tabung aluminium.
khusus

Specialized mengatakan fitur-fitur ini menjadikan Allez Sprint 2022 “superbike paduan pertama di dunia”.

Ini adalah pernyataan yang sedikit mengejutkan, mengingat Allez Sprint Disc sebelumnya telah dilombakan oleh para profesional WorldTour, dan sudah ada Allez S-Works yang menggunakan teknologi serupa.

Ketika ditanya mengapa iterasi terbaru dari Allez ini tidak menerima julukan S-Works, Specialized mengatakan, “Alloy adalah material yang luar biasa, dan kami mendapatkan performa luar biasa darinya untuk Allez Sprint baru, tetapi S-Works mewakili puncak inovasi dan kinerja, dan itu diwakili oleh Tarmac dan karbon di balap jalanan.”

S-Works Allez 2013 adalah Allez pertama yang menerima label S-Works.
khusus

Pernyataan itu juga mengabaikan fakta bahwa sepeda aluminium digunakan untuk memenangkan balapan terbesar dalam bersepeda, sebelum adopsi sepeda serat karbon secara luas di tingkat elit.

Pada tahun 1998, misalnya, Marco Pantani menggunakan aluminium Bianchi Mega Pro XL untuk memperkuat posisinya dalam sejarah bersepeda dengan kemenangan di Giro d’Italia dan Tour de France.

Mungkin, lebih tepat untuk mengatakan ini adalah “kembalinya superbike alloy”.

Sepeda jalan paduan tercepat yang pernah ada?

Bentuk aerofoil yang terpotong dari tabung hydroformed “dipinjam” dari Tarmac SL7, seperti juga fitur-fitur seperti seattays yang diturunkan dengan berat dan perutean kabel terintegrasi.

Selain garpu yang sama, Specialized mengatakan Allez Sprint 2022 juga menggunakan cincin kompresi headset yang sama seperti yang ditemukan pada Tarmac SL7.

Hal ini memungkinkan kabel roda gigi mekanis dan elektronik, dan saluran rem hidraulik untuk dirutekan secara internal melalui bantalan headset dan ke dalam rangka.

Penutup headset baru memandu kabel ke dalam ring kompresi ini sambil tetap kompatibel dengan batang standar.

Bagian depan pada build Allez Sprint LTD sangat rapi.
khusus

READ  Google bertaruh pada sistem operasi augmented reality baru

Seperti disebutkan sebelumnya, suku cadang seperti fork, seatpost, dan – pada versi paling mahal – stang jalan S-Works Aerofly II yang dioptimalkan secara aerodinamis semuanya diambil langsung dari Tarmac SL7.

Pengoptimalan ini menghasilkan keunggulan yang diklaim 41 detik selama 40km, dibandingkan dengan Allez Sprint Disc sebelumnya, yang menurut Specialized menjadikannya “sepeda jalan paduan tercepat yang pernah ada”.

Diminta untuk mendukung klaim ini, Specialized mengatakan, “Allez Sprint baru menempatkan dirinya di kelasnya sendiri untuk sepeda paduan – mengalahkan banyak sepeda karbon teratas di pasar dengan kinerja aero-nya – sebagian besar pengujian ini dilakukan selama pengembangan Tarmac SL7.”

Akibatnya, Specialized mengatakan Allez Sprint 2022 menawarkan kinerja aerodinamis yang serupa dengan Tarmac SL7, hanya tertinggal “12-16 detik dalam jarak 40km”.

Tarmac SL7 masih merupakan motor yang lebih cepat, menurut Specialized, tetapi hanya dengan selisih kecil.
Russell Burton / Media Langsung

Itu akan menunjukkan bahwa Specialized belum benar-benar membandingkan Allez Sprint baru dengan sepeda jalan paduan lain yang tersedia saat ini, seperti Cannondale CAAD13, meskipun – itu hanya menyimpulkan bahwa itu “sepeda jalan paduan tercepat yang pernah ada” dari hasil pengujiannya versus aspal SL7.

Specialized juga mengatakan bahwa seatpost dan garpu berkontribusi pada “kualitas pengendaraan yang tak tertandingi”, tanpa kekerasan yang biasanya dikaitkan dengan sepeda balap aluminium.

Mengingat betapa pentingnya ban bagi kinerja sepeda jalan raya, Allez Sprint 2022 sekarang memiliki jarak bebas untuk ban hingga 700 x 32c, dipasang pada pelek dengan lebar internal 21mm.

Catatan khusus ini harus meninggalkan jarak bebas 4mm di sekitar ban, tetapi ini “tergantung pada kombinasi ban dan pelek yang tepat karena ada sedikit variasi. [in sizing] di antara ban.”

Geometri Allez Sprint 2022 khusus

Specialized Allez Sprint memiliki geometri sepeda balap yang sama dengan Tarmac SL7.
khusus

Sementara stack dan reach berbeda angka dari Tarmac SL7 (dan Specialized Aethos, yang juga berbagi geometri yang sama), Specialized mengatakan parameter fit tetap sama persis setelah penutup headset yang diperlukan diperhitungkan.

Specialized juga mengatakan karakteristik pengendaraan utama, seperti kekakuan dan kepatuhan, disetel di seluruh rentang ukuran dengan memvariasikan ketebalan dinding tabung aluminium yang digunakan untuk membuat rangka.

Akibatnya, setiap sepeda dalam kisaran ukuran harus memberikan pengalaman berkendara yang sama.

Spesifikasi, harga, dan ketersediaan Allez Sprint 2022 khusus

Seperti Tarmac SL7, Specialized Allez Sprint kini hanya tersedia dalam bentuk rem cakram. Itu juga telah pindah ke braket bawah berulir BSA 68mm, jauh dari braket bawah tekan-cocok OSBB 61 yang digunakan versi sebelumnya.

READ  Ubisoft takut kehilangan bakat karena lingkungan kerja yang beracun

Frameset ini kompatibel dengan groupset mekanik dan elektronik, dalam bentuk 2x atau 1x.

Yang pertama untuk Specialized pada sepeda alloy-nya, gantungan pemindah gigi (derailleur) depan dapat dilepas.

Ini dimaksudkan untuk menawarkan pengaturan yang paling bersih saat menjalankan drivetrain 1x (sesuatu yang umum dalam balap kriteria, di mana biasanya jalur datar dapat membuat cincin rantai bagian dalam menjadi berlebihan).

Allez Sprint adalah salah satu ikon di dunia balap criterium.
khusus

Specialized mengatakan bobot frameset “sejalan dengan Allez Sprint Disc sebelumnya”, tetapi menolak untuk menyebutkan angkanya.

Bobot yang diklaim untuk Allez Sprint LTD build yang paling ringan (dan paling mahal) adalah 7,9kg untuk ukuran 56cm.

Sepeda uji Allez Sprint Comp ukuran 56cm kami memiliki berat 8.8kg, menurut timbangan kami.

Hanya ada dua opsi build di kisaran Allez Sprint 2022; Allez Sprint LTD, yang berharga $6,800, dan mendapatkan drivetrain SRAM Force eTap AXS 1x dan roda Roval Rapide CL, dan Allez Sprint Comp, yang berharga £2,650 / $3,000 dan mendapatkan drivetrain Shimano 105 R7020 2x, dan DT Swiss R470 DB roda.

Saat diluncurkan, build Allez Sprint LTD hanya tersedia di AS, Eropa, Pasifik, Taiwan, dan Jepang.

Allez Sprint 2022 juga tersedia sebagai frameset seharga £1,599 / $1,700 / €1,500 / AU$2,400, dengan enam pekerjaan pengecatan berbeda bagi mereka yang ingin menyelesaikan pembuatan kustom.

Allez Sprint LTD

Allez Sprint LTD Khusus.
khusus

  • Harga: $6.800 / €7.500 (hanya tersedia di AS, Eropa, Pasifik, Taiwan, dan Jepang)
  • Bingkai: Sprint Allez Khusus
  • Rantai penggerak: SRAM Force eTap AXS 1x, dengan pengukur daya SRAM Force AXS
  • Perangkat roda: Roval Rapide CL Khusus
  • Ban: S-Works Turbo Khusus
  • tiang kursi: S-Works Tarmac Carbon Post
  • Stang: S-Works Aerofly II
  • Tangkai: Paduan khusus, 7 derajat
  • Pelana: Kekuatan S-Works Khusus
  • Berat yang diklaim: 7.9kg

Allez Sprint Comp

  • Harga: £2,650 / $3,000 / €3,500 / AU$4,200
  • Bingkai: Sprint Allez Khusus
  • Rantai penggerak: Shimano 105 R7020
  • Perangkat roda: Pelek DT Swiss R470 dengan hub khusus
  • Ban: Turbo Pro Khusus, 700x26c
  • tiang kursi: S-Works Tarmac Carbon Post
  • Stang: Drop Dangkal Khusus, dengan pita Kush Super Lengket Supacaz
  • Tangkai: Paduan khusus, 7 derajat
  • Pelana: Olahraga Kekuatan Khusus
  • Berat sebenarnya: 8.8kg

Frameset Allez Sprint

  • Harga: £1,599 / $1,700 / €1,500 / AU$2,400
  • Bingkai: Sprint Allez Khusus
  • tiang kursi: S-Works Tarmac Carbon Post
  • Berat yang diklaim: Tidak diberikan