SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Spesimen Gorgosaurus pertama kali mencapai halaman lelang seharga $8 juta

Menurut Sotheby Auctions, spesimen tertua dinosaurus karnivora yang dikenal sebagai Gorgosaurus, akan dilelang di New York City pada 28 Juli.

Tulang dinosaurus senilai $8 juta

berdasarkan Museum Sejarah Alam (NHM) Di London, Gorgosaurus, hewan darat berpangkat tinggi, berhasil bertahan hidup dari 80 juta hingga 73 juta tahun ratusan ribu tahun sebelum menjadi salah satu anggota keluarga dekatnya yang paling terkenal, Tyrannosaurus Rex yang tangguh; Ini telah memberi makan sumber makanannya di bagian yang sekarang disebut Amerika Serikat bagian barat dan Kanada.

Mayat makhluk itu, dengan tinggi sekitar 10 kaki dan panjang 22 kaki, atau kira-kira seukuran tiga tempat tidur berukuran besar yang dipasang dari ujung kepala hingga ujung kaki, kemungkinan akan terjual setidaknya $5 juta dan mungkin sebanyak $8 juta. Ke Sotheby’s.

Seperti yang dikatakan sebelumnya ilmu hidup Thomas Carr, ahli paleontologi vertebrata dan dosen biologi di Carthage College di Kenosha, Wisconsin, yang tidak terlibat dalam kesepakatan Gorgosaurus, mengatakan masih ada 58 fosil T. rex yang diawetkan di NI, sementara 53 dipasarkan atau dioperasikan oleh sektor tersebut. .private, menyiratkan bahwa para peneliti tidak memiliki jaminan akses ke seperempat fosil T. rex yang masih ada.

Pemilik pribadi artefak dinosaurus tidak memiliki kewajiban untuk mengungkapkan koleksi mereka kepada para peneliti, dan begitu banyak ahli biologi evolusi enggan untuk memeriksa sisa-sisa yang umumnya tidak dapat diakses oleh dunia penelitian, karena akses ke spesimen dapat dicabut setiap saat.

Beberapa tulang dinosaurus telah dilelang, terutama Deinonychus, burung pemangsa yang mempengaruhi desain Velocirator dalam film Jurassic Park, dan Allosaurus karnivora, serta Stan T. rex, terdaftar untuk dijual seharga $31,8 juta pada bulan Oktober. . 2020, menjadikannya spesimen dinosaurus paling berharga hingga saat ini di lelang, seperti yang awalnya diungkapkan oleh Live Science.

READ  Android 13 juga akan memiliki nama Candy

Sementara Kat Schroeder, ahli paleontologi di University of New Mexico, yang tidak terkait dengan penjualan tersebut, mencatat bahwa sangat disayangkan melihat contoh bagus dari dinosaurus langka yang mungkin dalam perjalanannya ke pembeli potensial.

berdasarkan Museum Kerajaan Tyrrellpara peneliti mengetahui setidaknya 12 kepala Gorgosaurus yang lengkap atau hampir lengkap dan banyak kerangka yang tidak lengkap, membuat setiap bagian menjadi sangat penting.

Baca juga: Hiu Putih Besar Tunjukkan Kemampuan Berubah Warna untuk Kamuflase

Spesimen pertama Gorgosaurus yang akan dilelang

Sejak Schroeder mulai berpraktik sebagai ahli paleontologi pada 1980-an, kenangnya, pemilik di Amerika Serikat terkadang mengizinkan akademisi untuk mengeksplorasi barang antik di properti mereka secara gratis karena sisa-sisa dinosaurus tidak dianggap berharga pada saat itu.

Pilihan lain, meskipun tidak untuk spesies ini, tambahnya, adalah bagi ahli paleontologi untuk menjangkau penambang komersial, yang mungkin hanya menyediakan fosil untuk akademisi atau memperdagangkannya dengan biaya lebih rendah.

Lebih lanjut, Carr menjelaskan bahwa bahkan 58 individu adalah jumlah yang kecil untuk penelitian akademis, sehingga 12 fosil Gorgosaurus yang didokumentasikan adalah kelompok yang sangat kecil.

Gorgosaurus yang akan segera dipasarkan ditemukan pada tahun 2018 di tempat tinggal di Formasi Sungai Judith di Haver, Montana, daerah yang dikenal dengan fosil zaman dinosaurus.

Namun, keberhasilan film taman jurassicEvolusi eBay dan kisah jutawan yang membeli sisa-sisa dinosaurus sebagai karya seni telah meningkatkan nilai tulang dinosaurus pada generasi berikutnya.

“Pada setiap kesempatan, spesimen vertebrata dilelang, mungkin secara anonim, itu mengganggu,” kata Gregory Erickson, ahli paleontologi di Florida State University di Tallahassee yang bahkan tidak terkait dengan penjualan tersebut.

Sayangnya, spesimen di rumah museum tidak menyediakan studi sejarah alam, karena spesimen tersebut tidak diungkapkan secara terbuka kepada peneliti, telah dihancurkan selama pengawetan, transportasi atau pemeliharaan, atau detail penting dari aslinya telah dihancurkan.

Artikel terkait: Fosil mirip manusia di Afrika Selatan dapat menulis ulang sejarah peradaban manusia

© 2022 NatureWorldNews.com Hak cipta dilindungi undang-undang. Dilarang memperbanyak tanpa izin.