SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Thanksgiving 2021: Turki Berbicara Tentang Etiket Vaksinasi | buku

(NEXSTAR) – Dari semua topik sensitif untuk disentuh saat makan malam Thanksgiving, topik imunisasi – dan Apakah semua orang di sekitar meja divaksinasi atau tidak – Tidak harus salah satunya.

Tapi ini hanya karena harus didiskusikan terlebih dahulu.

Thanksgiving semakin dekat, dan dengan itu datanglah kekhawatiran tahunan yang terkait dengan menjadi tuan rumah, menghadiri, atau hanya berada di pertemuan keluarga. Ini adalah Thanksgiving pertama setelah vaksin COVID-19 tersedia secara luas, yang juga berarti lebih banyak keluarga mungkin merasa nyaman mengadakan pertemuan langsung – jika itu adalah sesuatu yang mereka pikir ingin mereka lakukan.

Lizzie Post, cucu Emily Post dan ketua bersama Institut Pos Emily. Alih-alih mengatakan, ‘Ada kemungkinan untuk berkumpul tahun ini,’ tuan rumah harus berpikir, ‘Apakah ini sesuai dengan tujuan keselamatan pribadi saya, dan di mana saya dengan pandemi ini?’ “

“Begitu kamu tahu bagaimana perasaanmu, akan lebih mudah bagimu untuk bersikap sopan kepada orang lain saat mengeluarkan undangan.”

Lain, juga tuan rumah Podcast “Etiket Fantastis”Pandemi COVID-19 telah menghadirkan serangkaian tantangan paling unik dalam sejarah baru-baru ini, katanya.

“Ini mungkin salah satu masalah etiket terberat yang pernah kita hadapi dalam hidup kita,” katanya kepada Nexstar. “Ini selalu tentang mencoba membuat yang terbaik dari situasi yang buruk. Dan saya pikir itu sangat sulit.”

Tuan rumah harus jelas tentang harapan mereka

Tuan rumah dapat mengharapkan lebih sedikit sakit kepala jika mereka membuat harapan dan persyaratan mereka diketahui sebelum makan malam Thanksgiving.

“Beri tahu (tamu Anda) bahwa Anda sedang bersiap, bahwa Anda telah mengambil keputusan,” kata Post. “Anda bisa mengatakan sesuatu seperti, ‘Saya sangat menantikan Thanksgiving, berharap kita semua bisa berkumpul. Untuk melakukan ini, kami merasa nyaman meminta agar tamu divaksinasi, atau jika Anda belum divaksinasi, Anda memakai masker saat berada di dalam ruangan atau di dekat orang lain.

READ  Telegram sekarang memungkinkan hingga 1.000 pemirsa dalam panggilan video grup

“Jika ini berhasil, kami akan senang melihat Anda. Jika tidak, kami akan senang untuk mengejarnya lagi, atau melalui Zoom. “

Memang, jenis istilah ini tidak tahan terhadap keluhan, dan mungkin berakhir dengan menghina orang yang diundang. Namun, tuan rumah harus siap untuk menyampaikan keluhan ini dengan tenang dan sabar. Jika kedua belah pihak bisa mencapai kesepahaman, itu bagus. Jika tidak, tuan rumah harus bersimpati sambil tetap asertif.

“Mempelajari perasaan atau reaksi seseorang terhadap (aturan yang Anda tetapkan) tidak apa-apa,” kata Post. “Kamu tidak perlu mengatakan, ‘Kamu konyol’ atau komentar serupa. Beri tahu mereka bahwa kamu benar-benar menyesal karena ini menciptakan situasi yang sulit.”

Para tamu harus mengajukan pertanyaan jika mereka memiliki masalah

Para tamu yang menerima undangan mungkin juga khawatir, tetapi selalu masuk akal untuk mengajukan pertanyaan lanjutan kepada tuan rumah, menurut Post.

Dia berkata, “Tanyakan apa yang ingin kamu tanyakan.” “Lakukan dengan rasa ingin tahu dan optimisme – idenya di sini bukanlah skeptisisme. Ini mengumpulkan informasi yang Anda butuhkan untuk membuat keputusan, bukan membuat penilaian.”

Sayangnya, tamu harus ingat bahwa tuan rumah tidak berkewajiban untuk mengubah persyaratan tamu.

“Mereka memanggil Kamu adalah untuk sesuatu. Anda memilih apakah Anda akan menjawab ya atau tidak.”

Di atas segalanya, kata Post, penting untuk diingat bahwa setiap orang — baik tuan rumah atau tamu — tidak mencoba menciptakan drama ekstra dalam keluarga mereka dengan menetapkan aturan atau mengajukan pertanyaan.

“Ini adalah tahun kedua tradisi keluarga kami dibatalkan atau berbeda dari sebelumnya. Memang benar bahwa seseorang akan stres atau kesal, dan memberi tahu mereka bahwa mereka ‘pemula yang sulit diatur’ bukanlah cara yang sopan untuk mencapainya. tahu perasaan mereka,” kata Post.

READ  Natal tanpa PlayStation 5? Semakin sulit untuk mendapatkan konsol Sony (dan para pesaingnya)

“Kita semua mencoba untuk membangun hubungan yang lebih baik terlepas dari tantangan ini. Itulah tepatnya yang dapat dilakukan oleh sastra.”