SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tujuh peretas berusia 16 hingga 21 tahun ditangkap sehubungan dengan geng kejahatan dunia maya Lapsus$

Anggota kelompok peretasan Lapsus$ tampaknya telah diidentifikasi saat Polisi Kota London melakukan beberapa penangkapan di sekitar serangan ransomware baru-baru ini oleh geng cyber terkenal. Polisi telah menangkap total tujuh orang yang diduga terlibat dengan serangan dunia maya kelompok tersebut.

Individu, antara usia 16 dan 21 tahun, sekarang menjadi tersangka utama dalam peretasan Lapsus$ yang telah melanda beberapa konglomerat teknologi terbesar di seluruh dunia. Kelompok peretas baru-baru ini menargetkan perusahaan-perusahaan besar seperti Microsoft, Samsung, Nvidia, Ubisoft, Okta, dan lainnya untuk mencuri informasi penting dan meminta tebusan sebagai imbalan untuk menyimpan informasi pribadi.

Seperti dilansir BBC, Polisi Kota London telah mengkonfirmasi bahwa “tujuh orang berusia antara 16 dan 21 telah ditangkap sehubungan dengan penyelidikan terhadap kelompok peretasan.” Untuk saat ini, semua tersangka telah dibebaskan dalam penyelidikan, karena penyelidikan atas masalah ini terus berlanjut.

Penangkapan itu terjadi hanya beberapa hari setelah tersangka utama dalam kasus itu diidentifikasi sebagai seorang anak laki-laki berusia 16 tahun yang tinggal di dekat Oxford, Inggris. Peneliti keamanan siber yang memecahkan kode aktivitas Lapsus$ di masa lalu telah membagikan bahwa bocah itu diduga dalang kelompok peretasan dan memiliki alias online “Putih” dan “basis pembobolan”.

Para peneliti dapat melacak akun tersangka dan riwayat postingnya, serta beberapa posting lama yang memberikan “informasi kontak untuk pria itu.” Salah satu peneliti yang terlibat dalam penyelidikan mengatakan kepada BBC bahwa “White” gagal menutupi jejaknya secara online, mengarahkan para penyelidik kepadanya sebagai tersangka utama.

Sementara para penyelidik sudah memiliki bocah itu di bawah radar, tersangka dalang Lapsus$ juga dibohongi atau dibocorkan secara online oleh peretas saingan. Seperti yang ditunjukkan oleh laporan BBC, peretas saingan mengungkapkan “nama, alamat, dan gambar media sosial” bocah itu di situs web peretas, setelah ia tampaknya berselisih dengan mitra bisnis.

READ  Para astronom bingung dengan tata surya yang 'sangat berbeda'

Pengungkapan itu datang dengan bio singkat aktivitas peretasan White. Sesuai dengan hal yang sama, bocah itu dapat mengumpulkan kekayaan bersih lebih dari 300BTC, sekitar Rs 101 crore saat ini, setelah beberapa tahun melakukan aktivitas peretasannya. Postingan itu lebih lanjut menyebutkan hubungannya dengan kelompok peretas terkenal Lapsus$, yang dikenal karena “memperas & ‘meretas’ beberapa organisasi.”

Dalam sebuah interaksi dengan BBC, ayah anak laki-laki itu mengatakan bahwa dia tidak tahu tentang hal seperti itu sampai saat ini dan bahwa dia “selalu berpikir dia [White] sedang bermain game” di komputer. Dia mengakui bahwa bocah itu “sangat pandai menggunakan komputer dan menghabiskan banyak waktu di komputer” tetapi menyatakan bahwa dia “tidak pernah berbicara tentang peretasan apa pun.”