SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Untuk menjelajahi dunia baru yang berani, astronot membutuhkan pakaian baru yang cerdas

Ketika NASA mencapai kontrak $ 278 juta dengan perusahaan roket pemula pada tahun 2006, Anda mungkin tidak menyadari bahwa itu akan merevolusi penerbangan luar angkasa. Tapi itu adalah kontrak yang membantu perusahaan SpaceX Elon Musk mengembangkan roket Falcon yang dapat digunakan kembali yang menurunkan biaya peluncuran. Akibatnya, ekonomi ruang angkasa baru lahir.

Mungkinkah keputusan NASA baru-baru ini untuk menyerahkan pengembangan pakaian antariksa generasi berikutnya ke sektor swasta sekarang dapat menandai perubahan drastis yang serupa dalam biaya hidup dan bekerja di luar angkasa? Pekan lalu, badan antariksa AS Collins Aerospace, yang membantu mengembangkan setelan bulan terkenal Neil Armstrong, dan Axiom Space, sebuah perusahaan rintisan yang bertujuan untuk mengoperasikan stasiun ruang angkasa komersial pertama di dunia, memilih untuk mendesain ulang pakaian antariksa tersebut.

NASA ingin pakaian luar angkasa ‘bekerja di luar Stasiun Luar Angkasa Internasional,’ [to] Menjelajahi permukaan bulan. . . Dan [to] Bersiaplah untuk misi manusia ke Mars.” Selain itu, harus siap pada waktunya untuk misi Proyek Artemis yang diharapkan untuk mengembalikan astronot ke Bulan pada tahun 2025. Tapi yang pertama untuk NASA, badan tersebut tidak akan memiliki kit tersebut. Ini akan bergantung pada sektor swasta untuk memasok dan memelihara pakaian antariksa.

Ini adalah pertaruhan besar, terutama ketika NASA setuju untuk membayar hingga $ 3,5 miliar selama 12 tahun ke depan dalam kontrak yang menentukan “pengiriman tidak terbatas dan jumlah yang tidak terbatas.” Ini adalah jenis pengungkapan samar tentang kemitraan publik-swasta yang telah Mengkritik oleh auditor agensi musim gugur yang lalu. Tetapi ketergantungan pada sektor komersial untuk layanan kritis bukanlah hal baru bagi NASA. Kontrak SpaceX 2006 adalah bagian dari program yang lebih luas untuk mendorong perusahaan mengembangkan layanan transportasi kargo dan awak berbiaya rendah pada saat anggaran NASA berada di bawah tekanan berat. Itu tidak menentukan persyaratan terperinci untuk kendaraan pengangkut tetapi hanya menentukan kemampuan luas. Bagaimana itu disampaikan terserah penawar.

READ  Saturnus akan bersinar terang di langit malam pada hari Minggu, 1 Agustus dan Senin, 2 Agustus

Ini telah berhasil, dan sejak 2012 badan tersebut mengandalkan SpaceX, Grup Aerospace AS dan ATK Orbital militer untuk memasok Stasiun Luar Angkasa Internasional. sebuah belajar Ditulis oleh Atif Ansar dan Bent Fleifberg dari Saeed School of Business, pendekatan berulang SpaceX ditemukan “sepuluh kali lebih murah dan dua kali lebih cepat daripada strategi khusus NASA.”

Harapannya sekarang adalah NASA dapat meniru kesuksesan itu dengan pakaian luar angkasa. Tentu saja, metode tradisional lembaga itu telah gagal. Agustus lalu, auditor NASA menemukan bahwa setelah 14 tahun, badan tersebut berada di jalur yang tepat untuk menghabiskan total $1 miliar hanya untuk dua setelan baru. Bagaimanapun, ini akan terlambat untuk tanggal peluncuran Proyek Artemis yang direncanakan.

Mungkin ambisi NASA adalah kesalahannya. Dia menginginkan satu setelan yang bisa melakukan perjalanan luar angkasa dan menjelajahi permukaan bulan. Tetapi persyaratan lingkungan sangat bervariasi, dan Collins dan Axiom dapat memilih untuk melakukan pakaian yang berbeda untuk tugas yang berbeda.

Sementara itu, pakaian luar angkasa saat ini, yang dirancang untuk program pesawat ulang-alik lebih dari 40 tahun yang lalu, sangat membutuhkan penggantian. Pada 2013, astronot Luca Parmitano hampir tenggelam saat berjalan di luar angkasa setelah 1,5 liter air bocor dari sistem pendingin ke helmnya. Maret lalu, astronot Matthias Maurer melaporkan kebocoran serupa. Para astronot mengatakan perbaikan sementara badan tersebut adalah menempatkan “popok” atau bantalan penyerap di atas kepala mereka di dalam helm.

Perusahaan berharap untuk melakukan yang lebih baik, dan masing-masing memiliki alasan bagus untuk berhasil. Proyek Artemis sudah mempercepat perkembangan ekonomi Bulan. Perusahaan Penelitian Luar Angkasa NSR Perkiraan Bahwa sekitar 250 misi dan proyek bulan komersial direncanakan selama dekade berikutnya, mewakili lebih dari $100 miliar potensi pendapatan.

READ  "App Store akan menjadi bencana beracun tanpa semacam kontrol."

Axiom sudah mengerjakan pakaian antariksa untuk stasiun ruang angkasa komersialnya. Dia sekarang tidak hanya memiliki uang pemerintah tetapi juga penelitian bertahun-tahun yang dilakukan oleh NASA untuk membantunya dalam perjalanannya. “Kami memiliki visi utama sebuah kota di luar angkasa. Apa yang kami butuhkan? Pakaian luar angkasa,” kata Marie-Lynn Dittmar, kepala operasi pemerintah Axiom.

Tentu saja, pihak swasta tidak bisa memenuhi semua kebutuhan NASA. “Tujuan luar angkasa terdalam, misi tersulit mungkin tidak dapat diterima untuk model ini,” aku Dan Burbank, mantan astronot yang mengerjakan prototipe Collins. Tetapi sistem pendukung kehidupan untuk memungkinkan manusia hidup dan bekerja jauh dari planet ini suatu hari nanti akan menjadi persyaratan ekonomi ruang angkasa. Meskipun ini masih bertahun-tahun lagi, menawarkan sistem seperti itu dengan biaya yang efektif akan sama pentingnya dengan transportasi dalam membuka potensi ruang.

[email protected]