SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ayah saya 4 meninggal karena COVID

Ayah saya 4 meninggal karena COVID

Pasangan Virginia yang tidak divaksinasi berusia 40-an baru-baru ini meninggal karena COVID-19, meninggalkan empat anak – dan seorang ayah dengan penyesalan yang tragis sebelum kematiannya.

“Dia menelepon saya dan berkata, Bu, saya mencintaimu, dan saya berharap saya mendapatkan suntikan itu,” kata Terri Mechem, ibu dari Kevin Mechem. NBC 4 di Washington, DC.

Dia dan kerabat lain dari Kevin dan mendiang istrinya Misty sekarang mendesak mereka yang perlu divaksinasi untuk divaksinasi.

“Tolong mengerti,” kata ayah Kevin, Don Michem, kepada stasiun televisi sambil menangis.

“Virus ini akan membawa Anda pada usia berapa pun. Tetapi mengambil ibu dan ayah tidak dapat dibenarkan,” katanya.

Misty – yang memiliki empat anak berusia 11 hingga 1 tahun dengan Kevin – meninggal karena virus awal bulan ini. Menurut artikel itu, Kevin – yang sebelumnya mengabaikan nasihat orang tuanya untuk divaksinasi – terbunuh beberapa hari kemudian.

“Kami hanya mengatakan, ‘Hei, Kevin, ayo coba, temanku. Don Mitcham ingat.

Keluarga Mitchim memiliki empat anak, usia 1 hingga 11.
Situs jejaring sosial Facebook

Dia berkata bahwa putranya menjawab, “Oh, saya tahu. Saya baik-baik saja. Saya tidak akan mendapatkan suntikan. Saya tidak membutuhkannya.”

Tapi keraguan Kevin dengan cepat berubah menjadi penyesalan setelah kematian Misty dan kondisinya memburuk, lapor outlet tersebut.

Dia kemudian menelepon ibunya dan mengatakan bahwa dia mencintainya dan berharap dia telah diimunisasi.

“Tentu saja saya katakan padanya, dia sudah pergi. Anda tidak bisa berbuat apa-apa,” kata Terry Michen.

Kevin Meitcham memberi tahu ibunya bahwa dia menyesal tidak menerima vaksin COVID-19 sebelum kematiannya.
Kevin Meitcham memberi tahu ibunya bahwa dia menyesal tidak menerima vaksin COVID-19 sebelum kematiannya.
GoFundMe

Outlet tersebut melaporkan bahwa mendiang pasangan Stafford County bertemu di sekolah menengah. Kerabat mengatakan Kevin menjalankan alat berat dan membantu ayahnya dengan pekerjaan sampingan untuk menghidupi keluarganya.

“Dia selalu bekerja untuk memenuhi kebutuhan, dll. Dia mencintai anak-anaknya – dia selalu melakukan sesuatu dengan mereka,” kata Terry kepada stasiun televisi tersebut.

READ  Pencipta ADHD menyebarkan kesadaran

Surat kabar itu mengatakan anak-anak pasangan itu dirawat oleh seorang bibi di Carolina Selatan.